REALITY (TAPI SINETRON) SHOW

Baru-baru ini salah seorang teman gue menjadi bintang tamu dalam sebuah acara televisi reality show. Dan dia bilang sama gue, walaupun itu namanya reality show, ternyata jalan ceritanya sudah diarahkan. Alias, ada skenarionya. Dengan mantap, temen gue yang pernah kerja di sebuah production house ini mengatakan bahwa, hampir 90% reality show di Indonesia udah ada skenarionya.

Itu sih gue juga udah tahu…

Liat aja, deh, beberapa reality show yang wara-wiri di tv. Yang mana daripada, kentara banget pemainnya pada akting. Mana aktingnya amatir banget. Cuma modal tampang doank.

Plis, deh… gue sebagai konsumen udah eneg disajiin sampah seperti sinetron-sinetron kejar tayang yang pemainnya aktingnya pada pas-pasan, jalan ceritanya acakadut ga ada fokusnya, plus kadang-kadang ngejiplak dari film korea atau film lainnya. Belum lagi infotainment2 yang isinya cuma gosip-gosip. Itulah yang namanya nyari rejeki dengan cara ngomongin orang. Hehehe… nah, masa gue juga dikasi reality show tapi sinetron begitu?

Padahal kentara banget itu semua akting. Kayak misalnya reality show KJ, masa hampir setiap episodenya ada adegan cowoknya direbut. Ada juga yang adegan lain. Kisahnya sepasang cowok dan cewek sedang makan di restoran. Si cewek jadi klien dan si cowok jadi korban. Di layar televisi muncul tulisan “ADEGAN INI DI REKAM DENGAN KAMERA TERSEMBUNYI”. Jadi si cowok ga tahu klo dia direkam sama kamera.

Tapi lo tahu apa yang terjadi? Gue melihat ada wireless mike menyembul dari kerah kaus si cowok! Apanya yang kamera tersembunyi?? Dasar… Kalo mau nipu, professional dikit, donk…

Buat para sutradara, penulis naskah, kameramen, storyboard artist… apakah kalian tidak terluka bakat kalian disia-siakan untuk membuat sampah seperti sinetron dan reality show itu?

Oh, iya… gue lupa… mentok di maunya produser, konsumen, dan rating, ya?

Ya sudah… kalo gitu gue bisa mengerti. Bakat kalian disia-siakan oleh orang lain dan kalian tidak bisa berbuat apa2… (apa, sih, gue??)

Kalo gitu, kali ini saya akan memberi saran kepada anda semua yang terpaksa membuat reality show kacangan seperti itu agar tidak terlihat seperti sinetron. Lakukanlah sesuatu agar reality show anda tidak ketahuan klo semua itu cuma akting. Caranya adalah…

1. Gunakan jarak kamera long shoot dan extreem long shoot agar terlihat seakan-akan kameramen sedang memata-matai dan sembunyi dari jauh. Lihat seja seperti beberapa reality show milik asing. Dengan teknik ini penonton seakan-akan sedang ikut memata-matai peserta film itu.

Teknik ini juga sangat tepat digunakan apabila pemainnya memiliki kemampuan akting yang parah banget… dengan pengambilan gambar jarak jauh, membuat penonton tidak dapat memperhatikan raut muka pemain yang sangat dibuat-buat itu.

2. Jika harus menggunakan pengambilan gambar close up atau sejenisnya, tetap mengambil gambar dari jarak jauh. Untuk mengambil close up, atur saja jarak lensa kameranya. Gambar close up yang diambil dari jarak jauh kan kentara bedanya sama yang emang dari jarak deket. Itu sekali lagi bisa menciptakan efek seakan-akan kita sedang mengintai mereka. Adegan akan terasa lebih asli.

3. Biarkan suara pemain terdistorsi oleh angin, tidak apa-apa. Keasliannya justru akan lebih terasa. Tapi, sebagai gantinya, tampilkan teks pembicaraanya di layar kaca. Hal ini akan membuat penonton lebih nyaman, sekaligus tetap percaya bahwa reality tapi sintron show anda adalah adegan asli tanpa rekayasa.

4. Tidak apa-apa memilih pemeran di reality show anda yang tampangnya pas-pasan. Yang penting dia bisa akting. Tampang pas-pasan bisa diakalin dengan pemngambilan sudut kamer yang tepat. Klo perlu, selama seluruh acara, yang disorot kakinya aja, atau belakang kepalanya. Biar ga ketahuan jeleknya.

5. Masukkanlah satu atau dua scene dimana bintang utama di reality show sedang dalam penampilan yang jelek, misalnya baru bangun tidur, belum mandi, belum dandan dan mendadak kentut. Hal ini membuat penonton merasa dekat dengan si pemeran utama, dan semakin yakin bahwa film anda tanpa rekayasa. Orang pasti mikirnya, klo pake skenario, mana mungkin artisnya ditampilin pas lagi jelek.

Nah, kira-kira segitu dulu saran dari gue. Ada baiknya saran ini dipertimbangkan. Mudah-mudahan ada sutradara reality show yang nyasar ke sini dan mendengarkan jeritan hati saya, konsumen yang selalu disakiti oleh film-film yang tidak bermutu. Hiks…

Coba kalo saran saya dipraktekkan, dijamin rating anda akan meningkat, dan banyak orang yang ketipu dan ingin mendaftar masuk ke acara anda. Tapi tetep, gue akuin, kayaknya ga semua reality show itu direkayasa. Kayaknya loh… seperti salah satu reality show favorit saya, Playboy Kabel. Mudah-mudahan tetap lanjut, karena begitu banyak pria brengsek di luar sana yang harus dihukum. 1000 episodepun kayaknya ga akan cukup untuk menghukup para pria itu. Hiihihhi…

Nah, sudah! Gue puas! Gue lega! Akhirnya keluar juga semua uneg-uneg, sedih, dan sakit hati yang gue dendam sampai menyebabkan saya depresi selama ini!

XDDD

eniwei… gue sekali lagi mau berterimakasih buat semua yg ngucapin selamat ulang tahun dan telah memberi kado sesuai keinginan gue. ternyata beneran… ada temen gue yang mampir untuk lihat wishlist gue. hihihihhi… juga makasih buat mas kriwul dan hadiahnya yg manis :”>

so, have a nice day all. dan berhati-hatilah pada reality show yang anda tonton!

Ps: penulis hanyalah orang tolol yang demen nyablak asal-asalan. Jadi, apa yang ditulis di atas… you don’t have to take it serious… hehehehe…

15 responses to “REALITY (TAPI SINETRON) SHOW

  1. mudah2an ada insan pertelevisian yang baca ini trus ngasih komen hun, misalnya mbak indah juli di ind****r

    keren euy bisa ngasih solusi juga nggak cuma protes hahaha.. baru naik ke 22 beberapa hari doang padahal

  2. Bagus ni tulisannya…

    Segera dikirim ke Es Se TV, Indasior, ma Er Se Te I aja… Siapa tau direkrut jadi sutradara reality shownya… ato minimal jadi cleaning service lah..

    *kaburrr*

  3. qiqiqi… lo malah ngasih tips, le! xD
    hmmm…msh ada ga seh sebenarnya reality show yg bener2 real?
    bagaimana dgn “Termehek-mehek?”? xD

  4. wah.. kalau aku bilang seh ga ada tuh yg bener bener really show. pasti di arahin la.. kalo ga jadi ga seru.
    kalau aku perhatiin yg termehek mehek,pasti mereka itu pasti sebelum syuting nyeledikin dulu la.. cerita yg dikirim itu kalo di buat ke tv ada nilai jualnya ga.
    baru deh di syuting…
    loh.. kok jadi bahas termehek mehek ?!?!
    .. hehehehe

    anyway.. happy belated bday ya

  5. wah.. berbakat … *ditimpukin*

    iya bener Sis..
    temen aku ada yang ditawarin jadi pengisinya.
    dan mereka terang2an juga bilang mereka pake skenario.

    reality show bagus tuh semacam “Si Bolang” , “Jejak Petualang”, dsb.soalnya emang beneran real,.hehe

  6. bowbee >> yee…masa klining servis… bagusan dikit doonk XDDD btw, salam kenal ya.

    vidya >> eh, tp ga semua reality show begitu ya… gue juga ga tahu apa bner 90%-nya adalah rekayasa. itu kan kata temen gue…

    senny >> yaa… itu sih kita jg udah tau dari dulu…

    juminten >> gue baca di tabloid gosip langganan nyokap gue… katanya sih asli…

    gishele >> kata pihak termehek2nya (berdasarkjan tabloid gosip langganan nyokap gue) emang gitu. cerita yg dikirim diseleksi dulu mana yg menjual, trus diselidiki kebenarannya, gitu2 deh… tp yaa… ga tau ya… hehhehehe.
    thanks ucapannya🙂

    raffaell >> tadinya mau masang foto temen gue sama nyebut nama acaranya, minimal stasiun TV-nya. tp gue ga berani ah. secara sutradara realitiy shownya kenalan gue juga, dan gue sempet ngobrol2 ma dy waktu syuting. gue ga enak… ntar disangka nusuk temen dr belakang.

    sal >> si bolang jg pasti ada skenarionya lah… tp kan dia emang bukan reality show yg kayak gitu…
    hehehhe… tuh kan…

  7. hahahaha.. gak capek apa ya itu production house ngebego-begoin penonton.. apalagi tuh reality show tentang cinta, selingkuh, kejar-kejaran, apa sih tuh namanya?? lupa. hehe..

    basi banget aktingnya! hahaha.. btw dipikir-pikir kenapa ya akting orang jadi basi di depan kamera? kayanya kalo dalam kehidupan nyata gua yakin mereka pasti bisa ngejalanin masalah2 cinta di reality show dengan lebih ‘smooth’. terlalu peka kamera kali ya. hehehe..

  8. Hmm.., emang susah nyari yang bener” reality. pasti ada kong kalikong. Makanya gw salut ama si asthon Punk-D di MTV.
    api kalo surf junky ??, it’s real ..😉

  9. Ho-oh,, skarang banyak banget yang fake. Superficial. Apapun istilahnya. Ngga cuma acara tipi siyh, lain2nya juga banyak yang fake.

  10. SALUT BUAT LO YANG MO NGASIH KRITIK ABIS-ABISAN BUAT TAYANGAN SINETRON DAN REALITY SHOWM DI TV INDONESIA….. GW JUGA DAH LAMA MUAK SAMA KEBANYAKAN SINETRON DI INDONESIA, GW SEMPET NGAMBIL KESIMPULAN KALO TV INDONESIA 99% SAMPAH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s