Perubahan Kurikulum, Mahasiswa Merana?

Akhirnya gue punya kesempatan untuk menyampaikan curhatan gue yang udah gue tahan sampai beberapa hari (atau minggu?) ini. Yang mbikin gue stress ga udah-udah. Ga enak makan, ga enak minum, kecuali waktu gue makan di Solaria Sarinah, KFC Plaza Senayan, ngopi di Coffee Bean, makan cup corn, en makan di Eaton Citos, heheheheheh… bete sih boleh, rakus jalan terus XDDDD

Jadi kali ini gue mau menyampaikan jeritan hati seorang mahasiswa yang merasa dizolimi oleh kampus.

Lo tahu, gue ini angkatan 2004, seharusnya sekarang gue udah slese TA . Tapi karena gue sempet cuti 1 semester, udah gitu kerja part time, kuliah gue jadi agak keteteran dan yang mestinya gue kuliah 4 tahun, akhirnya jadi 5 tahun .

Ga masalah.

Gue masih oke menerima klo gue akan telat setahun.

Jadi, niat gue, di semster 9 ini gue akan mengambil mata kuliah Metodologi Penelitian, Bahasa Inggris Desain, Sejarah Seni Rupa Indonesia I, Seni Lukis, dan Kerja Praktek .

Semua mata kuliah di atas mestinya gue ambil di semester 7. Tapi karena gue waktu itu kerja, jadilah gue nggak ngambil mata kuliah ini, dan emang berniat mengambilnya di semester 9, jadinya semester 10 gue bisa langsung skripsi.

Tapi apa yang terjadi?

Tanpa hujan, tanpa badai, tanpa petir, tanpa pemberitahuan…. Kampus gue mengadakan perubahan kurikulum. Perubahan kurikulummmm… dimana ada mata kuliah baru, ada mata kuliah yg ilang, ada mata kuliah yang digabung jadi satu.

Mata kuliah Bahasa Inggris Desain dihapus , tadinya ada mata kuliah Bahasa Inggris di semester 2 dan Bahasa Inggris Desain di semester 5. Tapi sekarang tinggal mata kuliah bahasa Inggris aja. Jadinya, karena gue ga bisa ambil mata kuliah B. Inggris Desain, dipakelah nilai Bahasa Inggris gue untuk dikonversi sbg nilai B. Inggris Desain .

Oke, itu ga masalah.

Sejarah Seni rupa Indonesia I di hapuskan , dan untuk nilainya gue mengkonversi dari nilai mata kuliah Sejarah Kebudayaan Indonesia.

Oke, malah bagus klo begitu.

Mata kuliah Seni Lukis ? Ga ada perubahan.

Ternyata muncul mata kuliah baru. Pra TA .

Men.. udah gila apa kampus gue?

Di IKJ, mata kuliah Pra TA adalah mata kuliah DKV V. sementara, di kampus gue, udah ada mata kuliah DKV V, tapi ada juga Pra Ta. Sadis ga tuh? Ada DKV V, ada Pra Ta, dan ada TA. Temen gue yg anak IKJ terbengong-bengong melihat kartu rencana studi gue. Klo udah ada kelas DKV V, buat apa ada pra TA???

Ga ngarti dah gue!

Tapi gue masih bisa adaptasi deh sama yg satu itu.

Yang jadi masalah adalah mata kuliah Metodologi Penelitian atau marilah kita singkat saja menjadi Metlit .

Lo tahu, Metlit yg mestinya ada di semster ganjil, pindah ke semseter genap. Which is mean… gue baru bisa ambil Metlit semster depan. Padahal semester depan seharusnya gue sudah mengambil TA atau skripsi. Sementara TA ga bisa diambil berbarengan dengan mata kuliah. Walaupun cuma 1 biji aja, walaupun Cuma 2 sks. Walaupun nilai lo bagus-bagus.

Alesan dosen pembimbing gue, apa jadinya klo gue ambil TA bareng metlit , trus TA gue selese, gue jadi sarjana, tapi nilai Metlit gue E, alias ga lulus. Maka itulah di fakultas gue ada kebijakan ga boleh ambil TA barengan sama mata kuliah. Yang menurut gue peraturan ini aneh bgt. NILAI GUE TUH BAGUS-BAGUS! IPK gue 3 koma sekian. Mungkin ga gue dapet E???? masa ga ada dispensasi sih buuuuu???

Dengan adanya peraturan ini, gue terpaksa baru bisa lulus kuliah di semester 11.

Coba ya… mereka pikir kuliah bayarnya pake daun singkong apa?? Kuliah di kampus gue tuh mahal. Padahal fasilitasnya miskin. mereka seenaknya aja merugikan mahasiswa kayak gini. Seharusnya klo ada perubahan kurikulum kayak gini dipakenya ke anak baru aja. Anak-anak lama mah gak usah kena. Kan gue jadinya tambah lama lulusnya. Siapa yang betah kuliah di tempat yg fasilitasnya kalah ama universitas lain , dengan biaya mahal , dan berisi anak2 angkatan 2008 yang sombong-sombong dan kebanyakan gaya ???

Dosen pembimbing gue menyalahkan kenapa gue ga ngambil mata kuliah itu sebelumnya, yang gue jawab, karena gue waktu itu kerja. Lagian, tahun lalu mana gue tahu bakal ada perubahan kurikulum. Rencana gue untuk mengambil Metlit di semster 9 tuh udah gue perhitungkan. Dan seharusnya memang ga ada masalah, kecuali tiba-tiba ada kejadian yang kayak gini. Perubahan kurikulum.

Siapa yang tahu kalo tahun ini bakal ada perubahan kurikulum??? Kan Cuma para pihak fakultas dan Tuhan aja yg tahu kalo bakal ada perubahan kurikulum. Emangnya gue dewa, bisa tahu semuanya??!!!

Dengan santainya dosen pembimbing gue bilang, “nanti semster depan kamu kerja aja, minta dispensasi 1 hari untuk kuliah metlit. Jadi nanti bisa kerja sambil TA jg…

Ibu Dosen yang terhormat, bolehkah saya bertanya?

Dengan situasi sebagai berikut :

-belum punya ijazah

-tidak bisa kerja setiap hari karena masih ada kuliah

-lulusnya lama

-bukan desainer terkenal

Adakah kantor desain profesional yang mau menerima saya sebagai karyawannya? Bila iya, maukah kantor tersebut menggaji saya sesuai standar yang mampu memenuhi kesejahteraan saya?

Kalo ada, tolong saya dimasukkin ke kantor itu… klo perlu sekarang juga Bu. Biar saya berhenti kuliah aja.

Apakah sebuah kampus dengan biaya mahal seperti kampus gue, senang menahan mahasiswanya agar lulusnya makin lama. Biar gue tetep harus bayar BPP Pokok yang sekian juta itu, hanya untuk mengambil 1 mata kuliah saja?

Gue udah rugi waktu, rugi biaya, rugi umur, rugi segala-galanya. Dengan memperlambat kelulusan gue, gue ga mendapat keuntungan apapun. Terus, kalo kayak gini, gue harus minta keadilan sama siapa? Sama BATMAN?!

Tapi…akhirnya, pas hari Jumat kemarin gue bertemu dengan Ibu Wakil Dekan yg terhormat. yang kebetulan gue emang cukup dekat sama dia. gue pun mencurahkan keluh kesah gue kpd ibu yg terhormat. dan ternyata, beliau bilang ama gue, yang mengeluhkan hal ini ternyata bukan cuma gue aja. tuh kaaannn….

jadinya, merekapun memutuskan bakal ngadain rapat tgl 11 bulan ini untuk membahas soal untung ruginya perubahan kurikulum bagi mahasiswa, dan nyari solusinya.

gosh!

thank god. gue udah pusing aja… terimakasih Ibu Wakil Dekanku yg tercinta! piss…love… en gaul….

mudah2an rapatnya berjalan baik dengan hasil yg sangat menguntungkan mahasiswa. aminnnn…

Sumpah ya, klo ternyata gue ga bisa mengusahakan kelulusan semester depan, gue tidak akan pernah bangga lagi menyandang almamater gue. Dan gue ga akan pernah masukin anak gue untuk kuliah di sini! Mendingan lo pada kuliah di Untar, Binus, IKJ, dan UPH. Di UPH aja gue denger klo ada perubahan kurikulum, hanya berlaku untuk anak baru, anak lama tetep aman. Kenapa di kampus gue ga kayak gitu? Ga mau repot ya Pak? Bu? Ga mau keluar duit lebih untuk membayar dosen agar mau mengajar kelas kurikulum lama klo pesertanya ga nyampe 20 org? ga mau repot ngatur pembagian kelas dsb-nya?

jangan gitu dwonk… kasian nih kami para mahasiswa…

temans! doakan saya ya! mudah2an saya tidak perlu menunggu sampai semester 11 untuk lulus🙂 amiiiinnn…

11 responses to “Perubahan Kurikulum, Mahasiswa Merana?

  1. makanya kampus kamu itu kampus swasta yang aneh, kampusku yang negeri aja waktu ada perubahan kurikulum itu malah adil dan justru mempermudah kelulusan, bukannya mempersulit kelulusan…

    aku doain ya sayang.. mudah – mudahan hasil rapatnya memihak mahasiswa, bukan memihak yang nggak penting,..

    kalo tetep kayak gitu kayaknya kita memang butuh BATMAN :))

  2. Untung aku nggak kuliah😀 huekeke…
    Udah, kampusnya di bakar aja! *sodorin minyak tanah + korek api* hehehe.
    Sabar…sabar… Puasa2 gini juga banyak coba’annya salah satu dari kurikulum :p yang jadi pertanyaannya sekarang adalah kalo mereka bakal rapat ulang untuk meninjau kembali urusan kurikulum ini sih monggo aja… tapi kalo hasilnya sama aja gimana donk? Masa dalam DAFTAR RIWAYAT HIDUP ntar ditulis “DALAM HIDUPNYA LEBIH BANYAK DIHABISKAN DI UNIVERSITAS”

    Apa kata dunia? :p

    *halah* huekekek

    Good luck aja ya sist. Mwah…. met wiken!

  3. ueuehue.. panjang amat yak.. curhatannya… huehuehue

    emang tuh.. di negara ini birokrasi kampus di negara ini sering membuat kita² para mahasiswa merana… wakwakwka….

    Tapi cukup heran tuh.. di unand (padang) klo ada perubahan kurikulum cuma buat anak baru tuh… hehehe.. wewenk juga kerja part time dan akhirnya kuliah mpe skarang ga tamat² huahahuauauha

  4. wewenk >> iya, ini curhat jeritan hati, hehehe… tuh kan di kampus lain aja perubahan kurikulum buat anak baru. emang kampus gue aja yg resek…

    anton >> XDDD pengennya sih gitu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s