First Time in Bali!

sebelumnya…

maaf 2 minggu ini ga bisa browsing dan blog walking, begini loh ceritanya sampe gue sempet ngilang bentar….

Gue sering ke Ambon dan sempat menetap di sana, ke Medan apalagi, pernah tinggal di Samarinda setahun, pernah juga ke Batam, Malang, Surabaya, Bandung, Makasar, Palembang, Pekan Baru, Balikpapan, bahkan ke kampung primitifnya suku Dayak yang masyarakat perempuannya ga pake be-ha. Tapi… gue belum pernah ke Bali…

Mungkin ada yang bakal nyeletuk, “Ya ampuunn… kemana aja lo hari gini ga pernah ke Bali??” hehehe… padahal Bokap Nyokap gue sering ke Bali, TAPI BERDUA DOANK. ANAK2NYA YANG LUCU DAN MANIS INI GA PERNAH DIAJAK SEKALIPUN LOHHH…

Namun, akhirnya, gue dan adek2 gue pun diborong ke Bali secara mendadak oleh si Bokap dan Nyokap. Hihihi… akhirnya senangnya!

First day

Gue nyampe di bandara Ngurah Rai Bali hari Rabu 24 Sept, pukul 09.00 WITA , langsung berangkat menuju sebuah hotel yang terletak di dekat Legian. Sesampai di hotel, setelah makan sebentar, gue, Nyokap, dan 2 adek gue : Aping dan Bacenk (nama samaran XD) langsung berjalan kaki menuju Kuta . Melewati jalanan yang dipenuhi oleh toko-toko souvenir yang menggiurkan, apalagi pas nglewatin Kuta Square .. rasanya gue pengen nempelin muka gue ke kaca salah satu stand sambil ngiler. Sapa tau gue bakalan dikasi gratisan baju sebiji sekedar buat ngusir gue biar ga numpang ngiler di kaca. Keren2 banget Bo barang2nya. Gue ga nyangka bakal ngliat toko brand Tommy Hilfiger di pinggir jalan!

Sesampai di pantai, langsung deh kita pada foto2 dan menikmati pantai. Mata gue jelalatan ngliat bule2 yang lucu2 dan imut. Sayang aja…. Kebanyakan udah pada bawa “monyetnya” XDDDD ga nemu bule ganteng, gue malah mergokin bule bangkotan nglirik paha gue, setan… belum lagi pas gue mau memotret pemandangan Kuta, ada obyek yang sangat mengganggu kamera gue, Bule Topless . Omaigod! Plis deh! Gue geli tau ngliatnya…

Kuta ternyata lumayan indah, sayang aja para pengunjungnya kurang merhatiin kebersihan pantai. Gue aja sampe ngomel2in nyokap krn buang sampah sembarangan. Akhirannya gue pungutin aja pas mau pulang dari Kuta.

Balik ke hotel, jam 3 gue pada berangkat lagi ke Pantai Jimbaran dianter sama abang sepupu gue, Edgar, perankan Ambon-Belanda. 8 tahun gue ga ketemu dia, agak shock ngliat da tambah ndut dan ga gondrong lagi. Dulu Edgar gondrong lucu gitu, kriwul2, trus pirang. Tapi sekarang mah… ya gitu deh. Dia kerja jadi Supervisor Villa yg cukup ternama di Bali. Jadi… pas gue makan di Jimbaran, kita dapet diskon 50% karena abang sepupu gue ini kenal sama yang punya resto.

Gue Cuma pernah liat Jimbaran di TV, dan ternyata suasana aslinya se-romantis yang terlihat di TV! Meja dan kursi ditata sedemikian rupa di atas pasir pantai dengan pencahayaan manual dari lilin2 yang diletakkan di atas meja. Belum lagi ditemani suara ombak yang merdu (ja elah bahasa gue…), dan kalo anda mau, bisa juga ditemani merdu suara band ngamen, ala band2 meksiko gitu.

Soal makanannya, bisa dibilang resto2 di Pantai Jimbaran menyediakan seafood yang yahud dan lengkap. Ga tanggung2 bokap mesen kepiting, udang King Prawn, kerang (kerangnya segede bagong loh!), dan ikan2 bakar. Waktu itu selain keluarga dan abang sepupu gue, turut serta sohib gue yg kerja di Bali, Rangga, beserta pacarnya, serta sahabat bokap gue dan anaknya. Jadi rame banget!

Gue, Aping, rangga dan pacarnya segera berjalan2 di tepi pantai setelah makan. Sambil nyuri2 menghisap sebatang-2 batang rokok. Sempat juga melihat pertunjukkan Hanuman dan Shinta di tepi pantai. Gue terbengong-bengong melihatnya, keren pisan! Sehabis itu saat kita hendak kembali ke tempat ortu gue duduk, gue dan pacarnya Rangga merasakan kalo kita semua diikutin jin. Sempet takut sih, tapi untung ngikutinnya ga lama.

Selesai makan dari Jimbaran, kita jalan2 naik mobil APV sewaan. Jalan2 ke Kuta dan Legian, juga ke tempat bekas tragedi BOM BALI dan melihat monumennya. Ternyata pinggiran Kuta dan Legian lebih ramai lagi di saat malam. Banyak bule berkeliaran di sepanjang jalan, malah sulit sekali mnemukan orang lokal. Di sini gue menyadari ternyata ada juga bule2 yang norak, kampungan, miskin dan sangat mirip dengan masteng (mas-mas tengil) di Bekasi dan Jakarta. Kalo Bule2 yang gue kenal ato pernah liat di JKT tuh kan kesannya ebrwibawa, smart, ksklusif, ato apalah namanya… ternyata bule mah sama aja ama org indonesia ya…

Second day

Hari kedua, bangun pagi, kita langsung berangkat ke WATERBOM BALI. Sementara bokap nyokap gue meluncur ke PASAR SUKOWATI .

Sama seperti saat di Kuta, di Waterbom pun hampir ga ada orang lokal. Banyakan bule, serta sedikit Jepang dan Korea. Mungkin karena lagi bulan puasa. Jadi jarang orang lokal yang liburan.

Serunya Waterbom! Walau kata Apink, masih lbh seru Waterbom cikarang. Biaya masuknya per-orang 160ribu. Tapi berkat abang sepupu gue, Bos Edgar, kita cukup membayar 108ribu per orang! Sayangnya, ternyata di Waterbom kita harus memakai semacam hand band sebagai alat pembayaran untuk segala fasilitas di dalamnya. Dimana kita harus memasukkan deposit sebesar 500ribu ke dalam handband itu sbg alat pembayaran untuk berbagai fasilitas di sana spt : penyewaan loker, makan, minum, game dll. Jadilah… saat gue di dan adek2 gue di dalam waterbom, praktis kita ga bisa beli makan dan minum karena lupa deposit. Akhirnya kita memilih makan di KFC di mall Centro di depan Waterbom. Di Waterbom Bali, kita boleh keluar kemudian masuk lagi ke dalam asal kita memakai gelang tanda konsumen waterbom. Untungnya bgitu.

Jadi, setelah makan di KFC, membeli jajanan dan minuman, kitapun kembali ke dalam. Niat gue adalah mencoba seluruh sliding/perosotan raksasa yang belum sempat gue coba sebelumya. Tapi apa yang terjadi? Di dalam gue Cuma bisa meringkuk karena kram perut. Gue lupa, gue maag, dan gue barusan minum 7up. Habis minum 7up yang notabene asem dan bersoda, perut gue langsung melilit perih.

Jam 3 sore,bokap-nyokap en Edgar dateng menjemput kami bertiga. Kami ke hotel, mandi, kemudian berangkat lagi ke tanah Lot . Sayang, sesampainya di sana, kita ga sempet ngedapetin view sunset-nya. Akhirnya kita cm foto2 sebentar dan beli oleh2.

Third day

Pagi2 kita berangkat ke airport. Mau balik ke jkt? Bukan… mau naik pesawat ke LOMBOK! Lombok adalah tempat yang paling pengen gue kunjungin di seluruh dunia. Selama di pesawat, gue udah ngayal, mau snorkling, wisata air…dst dll…

Sesampai di sana, gue agak kaget. Lombok yang dijuluki sbg The Sister of Bali ternyata berbeda 180 derajat dengan Bali. Lombok itu jauh lebih sepi di banding Bali, wilayahnya juga masih alami dan kurang maju. Gue ga nyangka, Lombok beda banget dari apa yang gue bayangin. Walau tetap gue akui, view-nya yang masih alami sangat menggoda mata.

Gue menginap di Jayakarta Hotel yang fasilitasnya oke banget, tempatnya keren abis! Tapi, gue lebih menyarankan, seandainya teman2 mau ke Lombok, lebih baik menginap di Senggigi yang daerahnya lumayan ramai, atau Novotel Lombok yang hideaway sekalian tapi fasiltas dan hiburannya lengkap.

Hotel tempat gue meginap cukup keren dan elit, tapi sayang, jauh dari keramaian dan pusat hiburan. Ditambah lagi, ternyata Lombok jam 8 malam sudah sepi, even di Senggigi sekalipun, padahal di sana ckp banyak bar, pub, karaoke, resto dan tempat hiburan lainnya. Tapi jam 9 malam aja udah sepi.

Fourth day

Gue sudah mendapat info bahwa tempat wisata air yang cukup terkenal adalah di Gili Trawangan . Terletak agak jauh di sebelah utara Ampenan. Untuk ke sana, kita harus menyeberang 2 pulau dari Lombok. Gili Air dan Gili apaa… gitu (gue lupa namanya XD). Bahkan sopir taksi yang kita tumpangi di hari sebelumnya mengatakan “ Belum ke Lombok namanya kalo belum Gili…”

Belakangan gue lihat peta, semua pulau kecil di sekitar Lombok di awali dengan kata Gili. Jadi… Gili yang mana nih yg dimaksud?

Tapi nggak lah.. Gili Trawangan dan 2 pulau di sekitarnya emang cukup terkenal di Lombok.

Namun… apa yang terjadi?

Untuk jalan2 ke Gili, bokap gue menyewa mobil. Sayangnya, jasa menyewa Mobil ini harus sepaket dengan supir. Si sopir ini terus membujuk kita untuk pergi ke pantai Kuta-nya Lombok saja, jangan ke Gili Trawangan. Alasanya, untuk menyebrang ke Gili Trawangan aja biayanya udah mahal dst dll dsb. Nyokap gue yang males kudu nyebrang2 pulau lagi memerintahkan kita semua ke pantai Kuta aja. Padahal gue, bokap, dan adek2 gue pengennya ke Gili Trawangan.

Tapi mulut manis si sopir mengatakan bahwa pantai kuta ini begitu indah, ada tempat buat snorkling, bisa buat bernang dll. Jadilah kita mau ke sana.

Tapi…

Setan.. . sialan.. monyet…

Kalo soal pemandangan, pantai Kuta Lombok emang jauuuuhhhh lebih indah daripada Kuta Bali. Tapiiii…. Di sana ga ada rumah makan, tempat bilas, WC, bale-bale buat duduk… ga da apa2 sama sekali. Belum lagi… ternyata di sana ga bisa bernang, pasir pantainya terlalu dalam. Kemudian kita pindah ke sisi lain dari pantai Kuta Lombok itu : terlalu banyak karang. Pindah lagi : terlalu banyak rumput laut. Pindah lagi : kagak dibolehin berenang di situ sama penduduk setempat karena mereka lagi nangkep ikan. Akhirny kita ga bernang sama sekali. Boro2 snorkling!

Belum selesai sampai di situ, saat nyari tempat makan, kita di anter ke sebuah hotel yang ada restorannya. Bokap minta tempat makan lokal aja, yg lebih murah dan makanan tradisional. Si sopir menjawab, di resto itu harganya murah dan ga ada resto lain di sekitar situ. Lo tahu… pas kita semua masuk ke sana, ternyata orang2 yang makan di resto itu adalah orang2 yang nginep di hotel yang sama dgn gue. Brengsek, ternyata si sopir itu dari travel agent yg numpang buka stand di hotel. Dan ternyata perjalanan ke Kuta Lombok ini adalah salah satu program paketan mereka. Dan juga… sepertinya hotel di Kuta Lombok ini punya semacam kerja sama dengan tour and travel sialan ini. Soalnya semua orang yg nginep di hotel yg sama dengan gue ini juga di bawa ke tempat yg sama oleh sopir2 mobil sewaan mereka.

Padahal… u know what?? Setelah selesai makan, ternyata 20 meter dr tempat kita makan ada banyak rumah makan lokal yang cukup bagus, bahkan pengunjungnya tuh bule. Sialan… emang gue sekeluarga ditipu sama travel agent. Makanya saran gue, klo nginep di Jayakarta Hotel, JANGAN NYEWA BUS DARI TRAVEL AGENT DI HOTEL TSB . Dikibulin deh ntar loo…

Setelah tidak menemukan pantai yang bisa dijadiin buat tempat berenang, kita semua lgsg pulang, ga pake lama. Dengan tampang bete dan lesu serta mengutuk si sopir.

Sesampai di hotel, untuk melampiaskan hasrat ingin berenang, kita semua berenang di kolam renang hotel. Sekalian gue minta diajarin renang ama si nyokap. Malamnya, tentu saja kita tidur dengan tenang, biarpun ga puas di Lombok.

Satu hal yang unik dari Lombok, daging ayamnya . Setiap gue mesen ayam, baik di restoran hotel tempat gue menginap, rumah makan di pinggir jalan, maupun resto yang bagus, ayamnya selalu sama. SAMA-SAMA KECIL. Ayamnya ukurannya hanya sebesar burung dara. Tapi dagingnya mah masih banyakan burung dara. Kalo gue sih ga doyan, habis dagingnya dikit banget. Cuma cocok buat cemilan XDDD

Fifth day

Gue balik ke Jkt di hari ke-5. Pertama naik pesawat ke Denpasar, dari sana gue naik pesawat lagi ke JKT. Rasanya pengen lebih lama lagi di Bali, dan rasanya juga pengen ngebakar stand tour and travel di hotel Jayakarta .

Gue ke airport di antar naik mobil oleh supir hotel. Usut punya usut, ternyata pihak hotel pun ga respect sama tour and travel itu. Mereka bilang emang banyak keluhan karena sering disangka tour and travel itu punya hotel itu, padahal bukan. Hal itu karena pelayanan si tour and travel yg emang kayak kampret. Mereka cm numpang buka stand. Sialan… kenapa ga bilang dr kemaren mas?…

Tapi ya udahlah… cukup tau aja…

Lain kali, klo ada rejeki, gue pengen ke Bali lagi. Puas2in. Bali emang kota yang super unik, dimana hedonisme dan kebudayan tradisional yang kental membaur jadi satu. Gue ga nyangka Bali seindah ini. Walaupun sisi hedonisme sebenrnya ga terlalu menyenangkan buat gue. Tapi… kalo sesekali ya gpp-lah.

18 responses to “First Time in Bali!

  1. ya udah akhirnya kan diajak juga ke bali kan? malah ke lombok sekalian😀

    btw kok ga cerita yang di toilet pantai itu, yang ada cewek2 salah orang itu😀

    fotonya keren2, kamera … ehh.. hape baru ya?😀

  2. gw bahkan belum pernah ke Bali dan ke Lombok jg, Le.
    hehehe… lebih majuan lo dr gw skrg. xD
    tp soal pantai, selama yg pernah gw kunjungi… yg paling indah tuh pantai Pattaya Thailand.
    woooo… itu bener2 keren!😉
    gw jg udh denger seh kalo pantai di Bali tuh ga bersih. sayang aja, ya?
    soalnya gw sukaaaaaaaaaaaa… bgt sm pantai!

  3. ippen >> yah…klo ke hawai mah apalagi gue pen XDDD

    yayi >> jangan…ntar sering cabut kuliah gara2 keluar malem mulu lo XDDD

  4. Ke bali?
    Kok gak kontak aku? :p
    Atau laporan dulu kek ke Bali Blogger Community, siapa tau kamu bisa jadi bintang tamu kopdar kita. Hehe..
    Sebagai warga bali, saya ucapkan terima kasih dan berkunjung lagi ke bali ya..
    🙂

  5. Oya, ada yang ketinggalan..🙂
    Kalo mo aktifitas pantai di lombok, aku saranin datang ke kepulauan Gili, di sekitar lombok juga.
    Di sana, kamu mau ngapain di pantai juga boleh. Bebas polusi (karena nggak ada kendaraan bermotor, paling juga beberapa sepeda motor aja. itu pun sedikit banget), dan pemandangan pantainya nomer 1.
    Kalo Kuta Lombok, emang rada sulit mo ngapa2in kecuali mau melakukan aktifitas yang nggak pengen dilihat orang (ngapain ya?)
    Maaf jd menuh2in blog kamu..

  6. Ya oollllooohhh neekkk.. keren pisan putu2nya.. gue jadi pengen ke Bali juga.. (hiks, jujur niy, gue juga belum pernah ke Bali…).
    Bener-bener liburan yang menyenangkan dah… 4 hari jalan-jalan…

  7. Whoaaaa!!! Bali!!! Ceritanya komplit, keren dan ingat baby ayam yang dikomoditikan *cocok buat demilan* :p btw next time nggak usah pake travel2 gituh…jalan aja ndiri yukkk yukkk yukkk😀

  8. pushandaka >> waa… maaf… soalnya perginya juga dadakan. makasih sarannya! lain kali kalo mau ke Bali ato Lombok aku nanya2 ama Pushandaka lagi yah!
    walah, aku malah seneng kalo dipenuh2in XDDD

    Vidya >> ohh, bukan aku doang toh XDDD… ya udah, kapan2 kita ke bLi bareng ya XDDDD

    Raffael >> Nah ini juga aneh kayak Nilla. pernah ke luar negri tapi ga pernah ke Bali. wajar aja klo org lain kaget =P

    Tuteh >> wah? jadi itu bayi ayam??? iiihhh….
    Iya nih, kapan2 kalo ada duit. pengen main lagi. tp ga pake travel agent, ga ama ortu XDDDD

  9. Pingback: moronphoria »» i'm a stupid moron.. so what?·

  10. Pingback: moronphoria »» i'm a stupid moron.. so what?·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s