Tembok Belakang Sekolah

Waktu gue SMA, di sekolah gue ada satu spot yang melegenda dan terkenal di sekolah gue. Spot itu adalah tembok di belakang WC sekolah gue. Ada apa dengan tembok itu? Bukan… tembok itu terkenal bukan karena ada yang mistis-mistis, tapi karena tembok itu adalah jalan menuju surga masuk ilegal ke dalam sekolah gue. Bahkan teman2 gue menamai tembok itu dengan sebutan Pintu Surga.

Kalo para siswa dateng kesiangan atau mau bolos, biasanya kita semua ngelewatin tembok itu. Caranya simpel, bukan dengan ditembus tentunya, tapi dengan cara dipanjat. Letaknya emang strategis. Karena terletak di belakang WC sekolah, jadi ga kelihatan kalo ada siswa-siswa gaib yang muncul dari balik tembok. Selain itu, WC sekolah ini letaknya jauh diujung belakang wilayah sekolah, dan terutama, jauh dari ruang guru. Jadinya, tembok ini memang alternatif satu-satunya yang paling cihuy bagi semua pelajar sekolah gue yang mau keluar masuk sekolah sesukanya.

Kebetulan gue juga termasuk atlit pemanjat tembok sekolah gue. Hehehe… ga banyak, loh, cewek di sekolah gue yang jadi atlit pemanjat tembok. Kan ada, tuh, atlit pemanjat tebing, nah, atlit pemanjat tembok tuh sebenernya ga jauh-jauh beda ama atlit pemanjat tebing. Malah kayaknya lebih beresiko jadi atlit pemanjat tembok. Soalnya ada resiko di skors kalo ketahuan guru. Hehehe…

Biasanya, sih, gue gak pernah ketahuan manjat tembok, temen-temen gue juga. Tapi kalo yang lagi apes, mah, apes aja.

Pernah gue nyaris ketahuan, waktu gue lagi barengan ama temen-temen gue mau masuk ke sekolah. Kebetulan kita semua datengnya kesiangan, telat-telat dikit. Kita baru pada nyampe sekolah jam sepuluhan gitu (???!!!). Daripada ga dibolehin masuk ke sekolah kalo lewat gerbang depan, mendingan kita semua lewat tembok belakang. Ya ga? Heheehhe…

Gue dan temen gue, sebut aja Kupret, berjalan dengan santai. Sementara di depan gue ada Si Jurek dan Si Kakak Kelas yang Gue Ga Tau Siapa Namanya Tapi Kita Sering Nongkrong Bareng. Dan emang posisinya di situ gue cuma cewek sendiri. Gue asik-asik aja jalan sambil ngobrol ama Kupret, begitu juga dua temen gue. Tapi begitu mendekati bagian luar tembok belakang sekolah, tiba-tiba dua orang yang tadi jalan di depan gue berlari sekencang mungkin dan langsung meloncati tembok dengan tenaga yang gue ga tau muncul darimana. Padahal kan tu tembok tingi banget. Dalam hati gue cuma mikir,”Gaya baru dalam olahraga Panjat Tembok, nih!” hehehe…

Gue dan Si Kupret masih santai aja mendekati tembok dan ngambil ancang-ancang buat manjat. Tiba-tiba dari belakang gue terdengar suara, “HEH, PADA NGAPAIN KALIAN??!!!”

Emang dasar sial, ternyata di belokan jalan ada guru lagi mergokin kita. Emang itu guru sekolah gue, tapi gue gak kenal sama mukanya. Kayaknya, sih, itu guru anak kelas tiga. Sementara gue dan Kupret kan masih kelas dua. Pantesan aja dua kakak kelas gue tadi langsung ngibrit ngeloncat ke dalem.

Gue sempet panik sebentar, tapi gue lirik Si Kupret, dia malah santai aja. Dengan gaya cuek, dia turun dari tembok, ga jadi manjat, terus berjalan menjauhi Si Ibu Guru ini. Spontan pun gue mengikuti Si Kupret. Dengan sok cool, kita berdua jalan aja gituh ninggalin Si Ibu Guru tanpa nengok sama sekali. Gue sempat mendengar Si Ibu Guru berseru, “Eh…eh…eh… ADA ANAK PEREMPUAN PULA!!”

Gue cuma bisa nyengir sambil ngelirik Si Kupret yang lagi nahan ketawa. Dalam hati gue mikir juga, mudah-mudahan Si Ibu Guru ga inget muka gue. Sampai seminggu kemudian gue ke sekolah sambil pakai kacamata dan rambut gue diiket dengan rapi, beda 180 derajat dari dandanan gue biasanya dengan harapan Si Ibu Guru ga akan ngenalin muka gue sebagai Si Anak Perempuan yang Manjat Tembok Waktu Itu. Untungnya, sih… ternyata ga ada satupun guru yang manggil gue ke kantornya. Hehehe…

Akhirnya sekolah gue mulai mengetahui kalo tembok di belakang WC sering dijadiin jalan keluar masuk rahasia buat para siswa. Sayangnya belum ada satupun siswa yang tertangkap basah memanjat. Pihak sekolahpun melakukan perlawanan terhadap para siswa mereka yang sebenarnya berpotensi menjadi atlit ini.

Suatu hari, kami para siswa terpana melihat kawat berduri terpasang dengan manis di atas tembok setinggi dua meter kesayangan kami itu. Tiba-tiba aja udah ada di situ. Ga jelas kapan dipasangnya.

Lalu… karir memanjat kamipun berakhir sampai di situ.

Nggak, dink. Gue bo’ong!

Emang dasarnya anak-anak sekolah gue kreatif! Walaupun tembok udah di kasi kawat berduri, tetep aja perjuangan ga berhenti. Suatu hari, dengan langkah gagah, temen gue, anak kelas tiga, berjalan menuju ke belakang WC. Apa yang terjadi? Iya aja loh… dia bawa tang kawat baja. Tang penjepit segede bagong, panjangnya ada kali setengah meter. Gue ga ngerti, deh, dia nyolong tang itu dari bengkel mana.

Layaknya kriminil yang udah terbiasa kabur dari penjara, dia memotong kawat-kawat berduri yang selama beberapa hari ini sempat menghalangi kebebasan kami (halah). Dan… seperti kita tahu, tembok itu pun kembali menjadi jalan alternatif favorit selain gerbang sekolah.

Melihat hal itu, ternyata sekolah gue ga tinggal diam. Beberapa minggu kemudian, dengan ajaib, muncul lagi penghalang ghoib di tembok sekolah gue. TEMBOK BELAKANG SEKOLAH GUE DINAIKIN JADI 2,5 METER.

Waktu temboknya masih dua meter, kita tinggal loncat dan menggapai bagian atas tembok kita dengan tangan. Baru kemudian dengan susah payah kita harus mengangkat badan kita sampai sejajar dengan tembok. Kemudian barulah kita menaikkan kaki kita ke atas tembok dan loncat keluar. Nah, yang tingginya dua meter aja udah susah. Gimana yang dua setengah meter? Loncat aja kita ga nyampe.

Disitu kita udah sempet putus asa. Karena ga mungkin kita ngebobol tembok itu kan. Masa’ mau kita bobol pake bor atau palu beton yang segede gaban? Baru bawa alatnya aja udah pasti ketahuan guru.

Akhirnya temen gue dapet ide, kita pun menaruh bangku sekolah di situ. Bangku sekolah itu buat dijadikan pijakan untuk naik ke tembok. Alangkah pintarnya temen gue itu. Heheheh…

Sayangnya hal ini ga berlangsung lama. Tu kursi pun ketahuan ama guru gue dan diambil oleh beliau dari tempatnya. Walau ada yang bandel, ngambil kursi lagi dan ditaro di situ lagi, tetep aja diambil lagi ama guru-guru yang suka menyempatkan diri menengok ke belakang WC.

Lagi-lagi temen-temen gue menemukan ide yang brilian. Sebagai ganti kursi untuk pijakan, temen-temen gue meletakan sebalok kayu di pinggir tembok. Hanya sebatang kayu buduk ga tau bekas apaan. Di taruh dengan nista secara vertikal menempel tembok. Orang yang melihat itu pasti ga akan peduli pada sebatang kayu tua yang ga jelas fungsinya apaan. Padahal, kayu itu sangat ampuh untuk digunakan sebagai pijakan kaki untuk menggapai tembok. Walaupun untuk memanjat tembok dengan sebatang jayu berdiamaeter kurang lebih 10 senti memang membutuhkan keterampilan tinggi. Tapi, terbukti, tidak ada satupun guru yang berniat untuk memindahkan gelondongan kayu yang terlihat ga bermakna itu.

Gue pun kembali aktif dalam mengasah bakat memanjat tembok gue. Setiap bosen belajar di sekolah, dateng kesiangan, atau pengen pulang cepet, gue dan temen-temen gue pasti lewat situ. Dengan sukses. Gue dan temen-temen hampir ga pernah ketahuan.

Sampai suatu hari…

Di sekolah gue, pelajaran baru selesai pukul 2.30. tapi karena ada beberapa kepentingan (Ja elah…) kita pada pengen cabut duluan setelah istirhat kedua, sekitar jam 12-an gitu. Maklum, namanya juga artis, banyak kesibukan. Hahahha…

Tapi tumben-tumbenan hari itu feeling gue ga enak. Biasanya gue cuek aja kalo mau cabut, tapi hari itu, kok, gue deg-degan. Kayak orang mau maling jemuran. Temen-temen gue, yang terdiri dari 4 orang, ga ngerasain hal yang sama ama gue. Akhirnya, sih, kita pada berhasil manjat tembok dan cabut dengan mulus.

Ternyata keesokannya, tiba-tiba aja gue dan empat orang temen gue itu dipanggil sama wakil Kepala Sekolah, sebut aja namanya Mr.Vampire. Bapak Wakasek gue ini emang dipanggil Vampire di sekolahan gue karena perawakannya yang jangkung, tinggi, dan tatapannya yang bak pembunuh berdarah dingin.

Sesampainya di ruang Wakasek, tau-tau gue dan temen-temen gue disodorin surat pindah sekolah, “Kalian kemarin ngapain? Udah tau kan?” ujarnya datar sambil menatap gue dan temen-temen gue dengan tatapan pembunuh berdarah dinginnya. Jantung gue langsung berasa jatoh ke perut. Ternyata feeling gue bener…

“Lebih baik kalian pindah aja ke skolah filial kita. Ini silakan ditandatangani surat pindahannya.” Tambah lemes gue pas Mr. Vampire ngomong gitu. Amit-amit, deh, pindah ke filialnya sekolahan gue. Bukan apa-apa… udah sekolahnya gedungnya bobrok, ga ada pagernya, udah gitu terletak di tengah-tengah sawah. Selain itu, letaknya juga jauh dari peradaban, jangan-jangan malah daerah tempat sekolah filial itu berdiri ga ada di peta Indonesia!

“Yah… jangan, donk, Pak… Bapak boleh hukum kita apa aja, deh. Asal jangan pindah sekolah.” Sambil memelas gue memohon belas kasihan kepada Mr.Vampire. begitu juga temen-temen gue, memohon dengan wajah nista.

Akhirannya, sih, kita semua gak dikeluarin. Cuma kena wajib lapor selama sebulan. Jadi tiap pagi sebelum masuk sekolah dan setelah pulang sekolah gue dan teman-teman harus mengabsen langsung ke Mr.Vampire di ruang Wakasek. Plus ditambah harus lari keliling lapangan sebanyak sepuluh kali setiap pulang sekolah dan jumlah frekuensi keliling lapangannya ditambah satu putaran setiap menit gue dan teman-teman telat ngelapor.

Ya udahlah… tetep lebih baik dibandingkan dikeluarin dari sekolah.

Tapi, apakah akhirnya gue dan temen-temen kapok manjat tembok sekolah?

Ternyata nggak juga. Hehehe… meskipun belakangan pengamanan di tembok belakang sekolah ditingkatkan. Selain udah dinaikin tingginya menjadi dua setengah meter itu, masih ditambah lagi dengan dipasang kawat berduri, dan… ditambah juga diberi atap seng yang menyambung dengan atap WC sekolah. Jadilah sama sekali kita semua ga bisa manjat…

Tapi hanya untuk sementara.

Dengan pintarnya, temen-temen gue beralih memanjat melalui pagar belakang kantin. Padahal pagar itu juga tinggi, ujungnya runcing, plus dikasih kawat berduri. Tapi tetep aja, temen-temen gue masih aja bisa manjat lewat situ. Nyelip-nyelip di kawat berdurinya gitu.

Hmmm…. Seandainya di Olimpiade ada cabang olahraga panjat tembok atau pagar sekolah, pasti temen-temen sekolah gue bisa ngedapatin piala emas. Hehehehe….

*PS : Ni cerita sebenernya mau gw kirim ke lombanya Gradien tapi telat gitu deadlinenya gara2 liburan kemarin. ga ketemu warnet, ga sempet ngirim. Tapi ya gapapalah…cerita begini jg belum tentu lolos XDDDD

20 responses to “Tembok Belakang Sekolah

  1. Hakakaka. Kalo jadi dikirim alias nggak telat, pasti keterima lha wong asli lucu banget! Tapi dari postinganmu, sist…aku jadi menarik satu kesimpulan yang emang nyata bahwa :

    1. Aturan dibikin untuk dilanggar apalagi emang ada yang mesti dilanggar.

    2. Dipindah ke sekolah filial nggak mongken mau secara nggak ada pagernya, nggak tertantang😀

    Hedop artis panjat tebing!
    Errr… artis apa atlit? *ngacirrrr*

  2. kriwul >> ya pake shortpants lagi donk di dalemnyaaaa… mikirnya malah kesana. dasar cowok.

    Tuteh >>masa? sayang ya klo gtu ga sempet dikirim. ya udahlah… lain kli XDDDD
    berarti belom rejeki.
    kesimpulannya kayaknya bener tuh XDDD

  3. huehehe ….
    patut ikutan pcinta alam tuh kamu..ikutan manjat gunung..biar bakatnya tersalurkan.
    buset degh..gak dr dulu mpe skg..anak2 sekolah pd demen yah cabut2an.

  4. hehehe..kreatif abess anak2 skolah lo..anyhoo,can, kok lu bnyak info lomba2an gitu deh? bagi2 info dong le klo ada lagi yah yahyah? hehehe (udah can, le, ga konsisten bener yah gua?) ahaha..peace atuh. oia, udah minal aidin-an belom sih kita ya?

  5. Sepertinya macangadungan cukup gadungan sewaktu sekolah dulu.😆 Wah, nyokap gw juga punya cerita yang mirip2 kayak lo soal pintu belakang sekolah, sayang sekolah gw segala sisinya terjaga oleh satpam.😀

  6. Wkwkwkwkwk… sama bandelnya kayak aku dlu lea… malah sempat berantem sama satpam skull heuhehehe… tapi kalo pulang sebelum waktunya skull memang dah jadi hobi hihihihi…

    Btw URL blogku di Blogroll salah noh… *jewer lea… :P*

  7. Gue rasa sebagian besar sekolah memiliki ‘pintu surga’ ini lho!
    Sekolah gue sih rada ndeso, di balik temboknya terdapat sawah dan kebun. Jadi kalo lagi musim ujan, siap2 aja nyemplung di sawah yang becek, hihihi

  8. Zawa >> iya maaf…aku salah masukkin XDDD iya, emang udah tau kmu bandel =P

    Pritha >> hihihi… untung sekolahku ga gitu. gimana mau bolos klo gtu?😄

  9. tobing >> masa sih??? brarti mamahnya metal donk XDDD pas udah jadi nyokap2 masih metal kayak jaman muda, ato rese kaya nyokap aku sih?

    vidy >> ga kok…sumpah nggak!😄

    Indahjuli >> hah??? XDDDD *ga ngebayangin Mbak Indjul mudanya bandel. pantesan, walaupun udah punya anak, masih funky =P

  10. tuteh >> kayaknya belum Teh, tp aku punya temen deket asalny adari Flores, tp dia Flores yg di gunungnya, bukan di bawah. Penasaran sih pgn ke sana. klo si Papah udah pernah ke sana.

  11. Lea… aku dah berenti total main dinamit sekarang… ga boleh ma nyonya and komitmen ke diri sendiri cz biar paru-paru ku ga kumat huhuhuhu…

    Flores??? huehehehe… aku punya temen kul drsana Teh… Namanya Juten😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s