Review Komik Kambing Jantan : Emang Segitunya? (UPDATED!!!)

Ini cover komiknya Kambing Jantan, dimana ceritanya dibuat oleh Dika, dan komiknya dibuat oleh Dio… wajib beli! hehehehe…

persembahan dari

dan ini adalah review dari saya! Selamat menikmati!

Review ini dibuat dalam rangka untuk mengikuti lomba review Komik Kambing Jantan yang diadakan oleh GagasMedia. Ada yang berminat untuk ikutan?

Silakan kunjungi juga KandangGagas!

doakan saya ya!😀

Apdetan tanggal 08 Januari 09…

Gue emang udah bikin review tentang komik Kambing Jantan dalam bentuk komik, tapi… sebenernya gue gatel pengen bener-bener nulis kritik dan saran yang bener2 kritik dan saran, bukan sekedar muji2 aja.

Waktu gue tahu ada lomba review, dari awal gue denger itu, emang yang muncul di kepala gue bener2 komik. Tapi kemudian gue bingung di ide ceritanya. Gue udah niat mau bikin tentang pengalaman gue membaca ni komik, tapi di sisi lain, nurani gue juga memberontak ingin memberi kritik (halah!).

Lah, trus kenapa ga bikin kritik dalam bentuk komik aja?

Di sini masalahnya. Kalo yg gue tulis kritik, maka tulisan akan jauh lebih banyak daripada gambar, dan waktu untuk proses pembuatan komiknya akan makan waktu berabad-abad. Lagi pula, saat gue membuat komik, gue merasa bahwa gambar dan teks itu harus seimbang, pesan dan visual jg harus seimbang. Kalo isinya kritik, yang ada, baru baca panel pertama, temen2 langsung pada ngantuk trus tidur di depan monitor kali…

Gue lebih memilih untuk membuat komik yg simpel aja dan enak dibaca, sementara inti review gue sampe ke pembaca.

Tapi karena gue juga agak2 gimana gitu, semua review cenderung memuji (walau ada beberapa kritikan terselip), gue malah jadi pengen ngasi kritikan sebener2nya kritikan, review yang obyektif lah intinya.

Tapi review ini ga gue ikutin dalam lomba review komik Kambing Jantan yaaa…

Jadi begini…

Saat gue tahu komik Kambing Jantan dibuat, yang ada di pikiran gue adalah, salut dan berterimakasih! Salut pada si komikus dan terimakasih kepada Raditya Dika yang turut membantu mempopulerkan kembali komik Indonesia yang di masa kini megap-megap setengah mati dengan menerbitkan bukunya dalam bentuk komik.

Ga perlu diragukan lagi, Raditya Dika (yang juga berjasa mempopulerkan blog), telah menelurkan buku-buku yang populer dan memiliki banyak penggemar. Jujur aja, saya termasuk penggemar buku2nya. Saya membaca Kambing Jantan tahun 2006 tepat di hari saya putus dengan mantan saya. Mestinya malam itu saya nangis2 bombay, tp yang ada, saya malah ketawa-ketawa sampai jam 4 pagi. Terimakasih untuk teman saya, Vega, yang mau meminjamkan buku itu, dan Salim, yang mengalah saya rebut bukunya karena sebenernya dia yang minjem duluan.

Sejak itu, saya memutuskan untuk menjaid penggemar buku2 Raditya Dika dan mulai membeli buku2nya.

Dengan kepopuleran dari buku2nya itu, maka dipastikan, komiknya pun bakalan laku. Dan makin banyak orang yang tahu, bahwa orang Indonesia bisa bikin komik. Saya sungguh berharap, banyak penulis yang mencoba berkolaborasi dengan komikus-komikus lain untuk membuat komik berdasarkan cerita si novelis (Prit…Pritha… gue lagi nganggur nih menjelang TA =P).

Lalu, kemudian, saya belilah itu komik Kambing Jantan dengan harga yang lumayan mahal. Tapi worthed lah… harganya kan sama aja ama harga novel.

Selanjutnya…bagaimana isinya?

Soalnya cerita…sungguh tidak perlu diragukan. Raditya dengan analogi2 hiperbolisnya (singkatnya : LEBAY ABESSS) tentu selalu mampu mengocok perut dan membuat nyengir (walau jujur aja, buku2 Dika tidak ada lagi yang selucu Kambing Jantan, tetep kocak…tapi… buku debutnya udah yg paling manteplah).

Namun sayang, kelucuan cerita itu tidak tervisualisasika dengan baik dalam komiknya. Di beberapa bagian seperti visualisasi Dika yang jadi ngayal seandainya nanti dia lulus kelas Bahasa Inggris untuk murid asing, trus jadi orang kaya, trus bisa poligami…

Atau waktu neneknya Dika nanya apa Dika udah bisa nyetrika, nyuci baju atau masak sendiri sbelum ke luar negri dan Dika dengan muka shock bego menyadari bahwa dia bisa apa2…

Itu di-komik-kan dengan cukup baik.

Tapi di beberapa bagian, seperti Dika mengeluarkan mekanisme pertahanan diri dengan kentut sekentut-kentutnya waktu di gencet senior, atau waktu Dio mencoba memvisualisasikan Dika dengan karakter Golem (Lord of the Ring) sambil mendesis ” My precciioouuussss….” saat temennya Dika meminta Dika mengembalikan caling card miliknya (semacam kartu telepon)… umm…jujur aja, ga oke.

Gue kadang malah ga ngerti si Dio (yang bikin komiknya) lagi gambar adegan apa karena gambarnya terlalu rame dan penuh, udah gitu kadang bentuknya ga jelas. Selain itu panelnya juga ga rapi, orang yang ga bisa baca komik, pasti bakalan bingung baca komik Kambing Jantan ini. Panelnya kelihatan berantakan, belum ditambah terlalu banyak obyek, garis, arsir, shading, background, efek… sungguh mata ini lelah membacanya. Selain itu, banyak gambar yang kepotong karena halamannya ga muat.

Saran gue buat Dio

Pertama… background ga selalu harus ada dan harus penuh, belajarlah cara mengatur komposisi dalam komik. Ga ada salahnya klo kadang elo membiarkan bekgron sepi dan tanpa efek garis2. Mata manusia harus istirahat, biarkan ada jeda-jeda kosong di panel2 kamu. Emang udah ada panel2 yang kmu biarin ga pake bekgron, tapi sedikit sekali. Udah gitu, kadang ga ada bekgron, tp gambarnya gede banget, ato uda ketutupan gara2 panel lainnya penuh.

Kedua… gunakan visualisasi yang lebih mudah dimengerti kalo kamu ingin menggambar sesuatu, atau adegan yang hiperbola.

Ketiga… perhatikan kerapihan panel. Penting itu.

Keempat… menurut gue, garis lo terlalu tebel. Gapapa sih…tapi klo untuk gambar yang kecil2, garis tebel itu malah bikin gambarnya ga jelas. Elo gambarnya pake spidol ama marker ya? Kayaknya mendingan pake drawing pen atau rapido. Tp gapapa sih, mgkn gaya gambar elo emang begitu dan elo ingin mempertahankan itu.

Kelima… coba baca buku2 tentang menggambar komik. Kan disitu ada tuh penjelasannya, bordernya harus berapa centi, cara naro panel yang baik gimana dan beberapa teknik coloring dll. Walaupun kebanyak untuk gambar manga, tapi nyambung2 aja tuh kalo diaplikasiin dalam komik yang ga bergaya manga.

Tenang aja, gue ga cuma kasi kritik dan saran kok. Gue juga memberi pujian (jieeehhh…)

Pujian gue buat Dio

Dia jago gambar ekspresi muka! Gue suka geli ngeliat ekspresi-ekspresi muka yang dibikin Dio. Kocak mampus! Sumpah deh…

Selain itu, untuk seumurannya, Dio termasuk mahir menggambar. Kenapa gue bilang untuk seumuran dia? Karena menurut temen2 gue di kampus, gambar Dio kurang oke, tp wajar aja, temen2 gue udah bertahun2 kuliah senirupa dan belajar menggambar. Udah punya standar sendiri, mana gambar yg bagus, mana yg biasa aja.

Menurut gue? Ummm… lumayan sih gambarnya. Walau mungkin gue ga sejago dy, gue ama dy udah jelas beda gaya gambar. Tapi gue yakin Dio akan berkembang lebih jauh lagi kemampuannya..

Kemudian… layakkah komik ini dikoleksi?

Layak!

Gue rasa komik ini akan jadi awal untuk mempopulernya kembali komik Indonesia (sori nih, tapi gue emang sangat mendukung kebangkitan komik Indonesia untuk menyaingi serbuan komik asing). Lo yang ngaku penggemar Radit dan juga yang ngaku pendukung komik Indonesia, wajib beli ini.

Selain itu, gaya gambar Dio yang unik dan berbeda, mampu memperkaya variasi komik Indonesia, yang terdiri dari gaya dan cerita superhero, gaya manga wannabe, gaya2 karikatur, dan stylenya komik indie yg keren… semua itu ditambah dengan gaya komikal semi realis Dio yang menurut gue orisinil bgt!

Salut juga untuk idenya dan keberaniannya menunjukkan komiknya kepada Dika dan berujung disewanya dia menjadi budak komikus untuk Dika.

Beli aja, lumayan untuk dibaca sambil nunggu bis atau tiduran di kamar. Mungkin emang ga oke untuk sebagian orang dan masih banyak kekurangan disana sini (dari segi gambar), tapi semua itu bisa dimaafkan mengingat Dio masih muda dan dibantu dengan cerita-cerita kocak ala Dika.

Nah! Akhirnya, keluar juga isi hati gue…

Skrg lo tau kan kenapa gue ga mau bikin komik tentang pendapat gue sama Komik Kambing Jantan ini? Liat aja review gue ini, panjangnya aja kayak kreta api… hihihih…

23 responses to “Review Komik Kambing Jantan : Emang Segitunya? (UPDATED!!!)

  1. hahahaha.. kocak! =)) *padahal udah baca komiknya duluan*
    aku punya feeling komik kamu bisa berbuat sesuatu di lomba ini hun😀
    sukses ya…

  2. hihihihi…keren lah…walopun tuh komik ternyata ga selucu versi novelnya yah, can. lucuan review lo ah…hehehehe.
    anyways….mo cengin lo dulu ah…cieeeeeee yang hun-hun an di comment…uhuy…!

    gutlak buat lombanya..yah.😉

  3. He eh. Itu ayat lengkapnya udah di update di blog ku. Btw kambingjantan yah ??, aku pernah wawancara dia di radio online ku pas pertama kali dia launch buku nya itu. Bahkan dapat buku nya lgsg dari australia. He He He

  4. linda >> hehehe..makasih, jadi malu :”>

    nunu >> gambarnya lucu aja, tapi Si Dio-nya emang masih harus belajar soal format komik yang baik dan benar. Maklum aja Mbak, dia kan masih muda. hihiih… (sok tua banget gue)

    jengkolholic >> iya, makasih…jadi lebih jelas… tapi tetep sedih bacanya. tapi mungkin juga Tuhan berkata begitu karena di masa itu mgkn yahudi ama nasraninya kayak gtu. tapi di masa kini kan ga begitu.
    heh? wawancara di radio online elo? keren bgt donk lo bisa bikin radio online sendiri?salut! =)

  5. Hmmm,
    Kalo ceritanya sama aja ya paling beda nuansa dikit kali ya ….. ntah kenapa, konyol nya radit itu gak konek di kepalaku, orang ngakak aku diem aja pas aku baca juga gak ngaruh, aku gak nemukan sisi lucunya…

    kayaknya ada yang salah dengan ku

  6. jengkol >> iya pak, hehehe… kopdar? ayo aja, bareng blogfamers sekalian. kan blogfamers lama tuh ga kopdaran…

    raffael >> bukan…mungkin emang seleranya beda. hihihih… ga ada yg salah ama elo kok raff.

  7. waaah itu kompetisi yah?? moga bs menang degh.
    good luck yaaah
    salut samka dika. pdhl dulu waktu SMA keliatannya culun banget tuh anak. sekarang jd sukses, buku2nya sampe di film in pula.

  8. jatuh hati nih sama komiknya Sist. aku suka gambarnyaa.
    *lho? yg di review komik siapa ya? hahaha*

    reviewnya asik. jadi pengen liat kayak gimana bukunya..😀

  9. Temen saya jg ada ikutan review ini.
    Jujur aku baru tahu. Hehee..
    Soalnya saya tdk suka baca buku sih. Cuman beberapa buku aja.😉

    Keren review-mu, Mar..

  10. Pingback: Raditya Dika, dan hal bodoh lainnya » Postingan yang Banyak Linknya·

  11. ichaawe >> aminn…makasi doanya mbak🙂

    sal >> klo kmu emang suka komik dan buku2nya dika, mendingan beli. lumayan buat koleksi

    hellda >> makasi ya😀

    esha di birulangit >> iya, hostingnya rada payah, down melulu. ini udah ganti hosting. heheheh…

    haviz >> salam kenal😀 kekecilan? tinggal di klik. klo masih kecil jg, klik sekali lagi…

  12. ahhhahha.. ketauan juga deh.. punya blog.. huahhahha .. iya nih mau berimajinasi pake kata kata.. halah??

    btw?? btw?? ka lea keren banget deh klo bikin komik
    “ajarin!!” *ngarep rep rep mode on*

    dan saya berdoa 100% ngarep semoga ka lea menang lomba nya.. *bisa numpang tenar* secara satu kampus dan satu komplek lho???? huahhahha

    suseks ka!! eh.. suskes! halah?? sukses!!

  13. wuihhh reviewnya komplit n puanjang banged……

    tapi seru….tanya dong, kenapa seneng banged nulis panjaaaaang gak abis2 dari sabang sampe merauke *eh, wilayah indo maish segitu luasnya gak ya???*?

    tapi seru dan lucu bacanya….

    moga menang yaaa….

  14. hai aku pemenang lomba review komik Kambingjantan… wew… komik kamu keren!!! kata mbak windy gagasmedia… semua komik yg dikirimin ke gagas akan dijadikan satu buku… gut lak ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s