Jakarta Mendung, Ya…

Beberapa minggu terakhir ini kayaknya ada beberapa hal yang nggak enak deh. Ada apa ya? Tambah bete dengan Jakarta yang hujan terus-terusan…bikin gue males mandi.

Emang ada apa Le?

yang ke satu…

ternyata, 10 hari setelah kepergian kakek gue, Oom gue turut menyusul dengan mendadak. Hari Jumat yang lalu, gue dan Kriwul sedang menikmati makan malam di Sky Dining Plangi, dan sms nyokap gue muncul di layar HP gue ”Nie, om Simon meninggal”

gue diem, shock, cengo, bingung. Buru-buru gue nelpon nyokap, nanyain kejadiannya. Om gue meninggal karena terjatuh dari tangga setinggi 3 meter saat sedang mendekorasi sebuah hotel untuk acara apaan gitu. Almarhum jatuh dengan kepala menyentuh tanah terlebih dahulu.

Tanpa bermaksud mengecilkan almarhum kakek gue, gue lebih deket dengan Om gue ini dibanding gue dengan kakek gue. Om gue ini suaminya tante gue yang adek bokap. Tipe Cina gila, selalu bercanda dan masih bertingkah seperti anak muda. Sangat manja sama istrinya dan sering berantem sama tante gue kayak anak kecil. Bukan, jangan bayangin berantem kayak suami istri yang diiringi dengan makian dan tangisan, tapi berantem layaknya orang pacaran, atau kakak adik yang berebut permen. Dan selalu saling ejek sambil tertawa. Berantem seperti itu. Tingkah mereka ini selalu bikin keluarga gue ketawa, apalagi bokap nyokap gue, yang cuma bisa ngakak sambil geleng2 kepala kalo melihat mereka berdua, berasa muda lagi.

Om gue juga sering membuat gue ketawa dengan lelucon2nya, dan sering bilang kalo marganya Bao, mirip kayak nama Hakim Bao di film Judge Bao (ada yang masih inget?). belum lagi kalo ke medan, gue suka di culik dari rumah kakek gue (hubungan Om gue kurang baik dengan kakek gue) dengan motor vespanya kami berdua pergi ke rumahnya yang kecil dan sederhana. Disana gue akan bermain dengan 2 anak merka, Rara dan Aan, serta ngerumpi dengan tante gue. Walau rumah mereka hanya kontrakan petak dengan hanya 3 ruangan (ruang depan, tengah, dapur + kamar mandi) gue betah berlama-lama di sana. Dibandingkan rumah tante-tante gue yang besar2 dan mewah.

Gue sedih membayangkan apa jadinya tante gue dan anak2nya setelah kepergian Oom gue… padahal mereka semuanya baik dan dekan dengan keluarga gue.

Berita itu membuat makan malam gue dan Kriwul jadi rada hambar. Gue jadi bengong gitu. Kriwul dengan sabar menghibur gue… gue ga sampe nangis sih, tp gue emang sedih banget…

yang kedua :

kemarin, tiba2 aja ada orang yang mengaku tante gue dari marga Simarangkir meng-sms gue. Isinya sbb :

Salom onie, ini namboru boru Simarangkir.yg telah kawin dgn org jawa. Awal perkawinan manis2 saya rasakan tapi setelah masa2 manis lenyap, tinggal kehambaran.ibarat permen karet.apalagi kalau keimanan berlainan. Jadi namboru usulkan JANGAN BERMAIN API DGN YG TIDAK SEIMAN APALAGI MENIKAH.ENGKAU AKAN MENYESAL

Membacanya, gue bingung mau ketawa apa marah. Tapi yang pasti, gue kesal dan merasa jijik membaca sms seperti itu. Yg ada di kepala gue “SIAPA ELO???”

Akhirnya tu sms ga gue bales.

Eh ga lama kemudian, datang sms kedua :

“apa mau kekasih kita itu mengorbankan kepercayaanmu demi cinta. Dan apakah engkau mau mengorbankan agamamu untk menikah dgn nya. Atau kalian mau membina rumah tangga dgn memegang kepercayaan masing2?semua ke3 pilihan ini tdk akan ada ygmenjadikan atau menyelesaikan di dalam rumah tangga

What the hell is she talking about?

Sebagai anak gadis yang lahir dari keluarga Batak, memang ada semacam kebiasaan dan keharusan kalau keturunan Batak sebaiknya menikah dengan orang yang berasal dari suku yang sama. Ada semacam sikap antipati terhadap suku dan ras tertentu di luar Batak, apalagi kalo udah beda iman… dan semua orang rasanya mencoba menghakimi dan “menyelamatkan” gue.

Gue dan Kriwul beda agama. Iya. Gue tau. Dan gue sadar akan resiko hubungan kayak gini. Bukan berarti gue yakin gue bakal nikah sama dia, hidup gue masih panjang. Dan gue juga ga mau mendahului Tuhan. Tapi siapa yang tahu klo memang justru dia jodoh gue? Gue heran, kenapa semua orang mencoba ikut campur dalam hubungan ini. Temen, tetangga, sodara, bahkan mungkin orang yg ga gue kenal2 amat…

Salah satu sohib gue yang pindah agama dari Islam ke Kristen menyemangati gue untuk “menyelamatkan” Kriwul agar menjadi pengikut Kristus. Gue cm bisa ketawa… apalagi pemilihan katanya itu..menyelamatkan… sementara mungkin dr pihak Kriwul, ada orang2 yang menyuruhnya untuk “menyelamatkan gue ke jalan yang benar”, yaitu jadi Islam?

Membuat gue bertanya-tanya… kira2 Tuhan sedih nggak ya, kalo manusia jadi ga bisa saling mencintai gara2 beda agama. Soalnya agama kan yang nyiptain bukan Tuhan. Walaupun agamanya beda, apa berarti Tuhan yang nyiptain manusianya juga berbeda?

Maaf aja, menurut gue itu terlalu picik.

Kasihan donk, Tuhan, kalo ada manusia yang mengkhianati kodrat Tuhan dengan meninggalkan jodohnya cm gara2 beda agama… kalo ada manusia yang mencoba memisahkan sepasang manusia yang sudah dijodohkan Tuhan cm gara2 mereka beda agama, Tuhan tersinggung ga sih? Penasaran gue… apa Tuhan sudah menjodohkan manusia sesuai dengan agamanya masing2? Bisa gitu ga sih?

Bukan gue mau bilang gue dan Kriwul itu udah jodoh dan ga akan berpisah, gue sadar kita berdua masih muda, dan masih akan ketemu banyak orang. Bisa aja suatu hari nanti kita akan bertemu orang lain yang ternyata jodoh kita masing2. Gue cuma lagi ngomongin pasangan beda agama secara general aja kok.

Duh… gue cuma bisa berharap, semoga gue ga akan jadi orang picik, semoga gue ga akan jadi orang yang rasialis dan diskriminatif… semoga Tuhan kasi jalan terbaik buat gue. Dan semoga… ga ada orang yang tiba2 muncul lagi dan sok jadi penyelamat gue. Cuma Tuhan jalan keselamatan gue, bukan tante gue, bukan temen gue, bukan jg agama.

Maaf, ya, komen-nya ditutup… gue ga mau ada yang komentar ngasi nasehat lagi ke gue tentang ruginya hubungan beda agama. Udah tahu gue soal itu. Percaya deh, lo orang yang ke-1.348.962 yang ngomong ke gue soal itu. Kalo lo mau, gue bisa ngasi 100 hal yang merugikan dalam hubungan berbeda agama. Jadi, gue ga perlu dikasi penjelasan dan nasehat lagi soal itu.

Maaf kalo saya hari ini agak sinis, soalnya Jakarta lagi mendung. Maklum lah, gue kan orang Leo, elemennya api. Ciong ama air… hehehe…