A Cup of Sex, Please…

Warning : Postingan panjang, dan hanya diperuntukkan bagi mereka yang berusia di atas 17 tahun, dan tidak berpikiran sempit.

“Tapi lo nggak still virgin kan Le…?”

GEDUBRAK!!!

Pertanyaan itu muncul dari bibir seseorang waktu gue becanda soal gue lagi mual-mual, padahal gue mual nya gara-gara maag yang semakin mengganggu. Gue becanda bilang “Ga mungkin kan gue hamil… orang gak pernah ML.”

Dan temen gue malah nanya itu.

Ehm, oke…

Jawabannya adalah : I DONT BELIEVE IN SEX BEFORE MARRIAGE. SO YES, I AM A VIRGIN.

Gue akuin, orang sering salah sangka ama gue. Karena gue perokok, karena gue minum, karena gue kalo ngomong suka porno, maka gue sering dikira “udah pernah begituan.”

Waktu SMA, banyak yang gak percaya kalo gue bahkan belum pernah ciuman. Padahal gue pacaran sama “bad boy” nya sekolah gue, padahal gue deket banget ama cewek-cewek yang di cap “nggak bener” di sekolah gue. Jadi waktu gue jawab gue gak pernah kissing, temen-temen gue malah ketawa ” Ah, gak mungkin! Elo kan mainnya sama si A, si B… masa lo ga pernah??”

Waktu kuliah pun gue pernah debat sama temen2 deket gue tentang gue yang gak pernah ciuman.

“Hebat banget cowok lo mau sama lo padahal ga bisa diapa2in.”

“Pantesan aja dia lari, orang kissing aja ga lo kasih.”

“Boong banget lo ga pernah kissing.”

“Munafik.”

Gue cuma nyengir dan “anjing-anjing”in mereka.

Well, ini kan cuma masalah pilihan. Ada orang yang memilih untuk berhubungan seks sebelum menikah, dan ada yang memilih tidak berhubungan seks sebelum menikah. Gue pilih yang kedua, sebagian orang pilih yang pertama. Gue gak pernah menghina orang yang melakukan seks sebelum menikah, dan mereka juga ga berhak ngetawain gue kalo gue gak mau ngelakuinnya.

Menurut gue semua orang bebas punya pilihan, dan gue gak akan menghakimi orang yang memilih jalan di seberang gue. Siapapun gak berhak mengadili siapapun. Siapapun berhak memilih apa yang ingin dia lakukan selama nggak menyakiti orang lain.

Gue punya alasan sendiri kenapa gue memilih nggak melakukannya.

Dan alasannya bukan agama.

Gue mau, cuma satu lelaki aja yang singgah di tubuh gue, sampe akhir hayat hidup gue.

Hidup di antara teman2 pria yang brengsek, yang udah gak perjaka sejak masih di bangku SMP (with his own cousin. sekali lagi, his own COUSIN.), yang kalo lagi gak punya pacar gak masalah untuk memakai jasa wanita bayaran… secara otomatis beberapa hal tertanam dalam pikiran gue.

Mereka selalu menceritakan apa yang mereka dan pacarnya lakukan. Ada yang habis begituan langsung ke rumah gue dan menceritakan detilnya ke gue. Setiap kita ngumpul di rumah gue, sambil minum ToMi campur bir, mereka membagi ceritanya masing-masing tentang apa yang mereka lakukan dengan pacarnya. Mereka mentertawakannya. Padahal setiap dari kami sama-sama mengenal para wanita-wanita itu.

Biasanya setelah mereka puas bercerita, gue jg dapet giliran untuk cerita. Tapi gue ga punya apa-apa buat diceritain. Dan begitulah reaksi mereka. ada yang gak percaya, ada yang ketawa, ada yang ngebego-begoin gue.

Percayalah wahai teman, walau belum pernah melakukannya, saya sudah cukup banyak tahu *sombong* halah

Nah, sejak saat itu gue berpikir, gimana kalo gue ada di posisi para cewek ini? Seks yang gue anggap suci dan gue lakukan atas nama cinta, malah dijadikan tertawaan oleh pacar-pacarnya. Gue takut, hal yang gue anggap penting dan berarti untuk gue lakukan, justru dianggap sebagai hal yang biasa aja oleh pasangan gue. Jadi, lebih baik gue tidak melakukannya sama sekali.

Gue juga pernah punya pacar yang sama brengseknya sama temen-temen gue. Bedanya, dia munafik.

Kalo ngobrol, bawaannya ngedoktrin gue melulu. SMS, telpon, isinya doktrin melulu. Kalo seks itu adalah tanda cinta dan hanya dilakukan bila kedua pasangan benar-benar saling mencintai. dan sebagainya plus rayuan-rayuan maut yang bikin alis gue berkerut. Tapi tu cowok sok yang paling bener banget. Kalo gue berusaha mengalihkan perhatian biar dia gak bahas gituan, eh dianya ngambek. Katanya gue lah yang nggak ngertiin dia, gue gak sayang ama dia…

Gue punya banyak cara buat nunjukkin kalo gue sayang sama seseorang. Dan seks tidak termasuk di dalamnya (kalo setengah seks… ya bolehlah… *dijitak-jitak sama pacar*). Sekali lagi itu cuma masalah pilihan. Ga  ada yang lebih salah, ga ada yang lebih bener (sori, jangan bawa-bawa agama deh kalo ngomong ginian ama gue). Dan kita harus menghormati tiap jalan yang dipilih oleh orang-orang di sekitar kita.

Tapiii…. Kalo bisa (amin yaoloh) kalo bisa nih yaa… gue pengen suami gue kelak belom pernah ngapa-ngapain juga.

*lah kenapa le? Katanya lo ga masalah kalo orang lain memilih untuk tidak sepaham sama elo…*

Ya…

Gue cuma ga kuat aja, ngebayangin pria yang gue sayang pernah tidur di dalam pelukan wanita lain. That would be too painful, thou will not change my love for him.

Update 17 feb : tadi barusan ada yang ngirain gue gak pernah kissing sama sekali XDDD

oke gue tambahin GUE MASIH VIRGIN, tapi BIBIR GUE UDAH GA VIRGIN *halah gak penting* Dan ciuman itu enak *halah, lebih ga penting lagi*

Tapi sebaiknya kissing dilakukan oleh mereka yang telah berusia lebih dari 18tahun. seperti rokok dan alkohol, soalnya bikin ketagihan *ngacoooo!!!!*

27 responses to “A Cup of Sex, Please…

  1. loh, kok dihapus? bagus kok, le.😀
    btw, gw setuju ama lo. cuma kalo gw sih jg memikirkan dr sisi agama nya jg.🙂
    kalo udah sampe ngelakuin yg nyerempet2, nih… gw suka tiba2 keinget Tuhan gw.

  2. tapi tanpa didasari alasan agama pun gue bisa mikir untuk gak melakukan sex before marriage, gue menolak untuk membunuh, mencuri dll.
    apa kalo agama gak ada di dunia, lo akan melakukan itu sebelum menikah? *cuma penasaran aja kok nil, dan bukan cuma penasaran ama elo, tp ama semua orang di dunia*

  3. Saya sih cuma menghormati semua pilihan orang, termasuk juga pilihanmu untuk ndak melakukannya sebelum menikah.

    Adalah hak setiap orang untuk memilih apa yang dia sukai dan yakini. Selama hak itu ndak mengganggu dan merugikan hak orang lain, kita ndak bisa menuntut apa-apa dari mereka.

    Saya suka cara pandangmu melihat perbedaan pilihan setiap orang. Soalnya ada blog lain yang membahas masalah ini, tapi dia mengata-ngatai orang yang berbeda pilihan sebagai orang bodoh, ndak waras, dsb. Intinya, saling menghormati. Kecuali kalau sudah mengganggu hak-hak dan pilihan kita.

    Saya juga suka bahwa pilihanmu bukan didasarkan agama. Jadi, kamu memilih no sex before married adalah karena kamu yakini dari diri sendiri itu pilihan kamu, bukan karena dorongan dari pihak luar (ortu, teman, dan termasuk juga agama).

    Tapi, kalaupun suamimu kelak ternyata ndak virgin (saya doakan sih ndak seperti itu), kamu harus siap le. Itu kan masa lalu dia. Kamu hidup dengannya adalah di masa sekarang dan untuk masa depan. Masa lalu biarlah jadi milik pribadi saja. Hehe! Piss..

  4. @ pushandaka : suka komentarnya pushandaka🙂 iya sih, emang kalo sayang sama seseorang kita harus bisa menerima dia satu paket dengan masa lalunya. walau sulit. Kalo misalnya masa lalunya bagus ya sukur, kalo nggak ya nggak apa-apa.

    @ peri : ga malu dan minder sih, cuma kadang-kadang dongkol aja😛

    @ fanz : okelah kalo begit..git..git..gituu..

    @ Ria : *toss* sama Ria XDDD

  5. @ penerjemah : yayaya… salam kenal juga

    @ pitosky : ah, tante-tante ini kan pelit dalam berbagi pengalaman. saya butuh informasi yang lebih mendetail *halah* eh, tp ramalan gue kejadian kan? ;)) iya, kalo baru pertama kalo komen di moderasi dulu cin😛

    @ Ata : emangnya iklan Gatsby?😛 *euh?*

  6. *tepuk tepuk lea*

    gw juga heran, kenapa hal yang begituan dilakukan pake acara bawa2 nama cinta. cinta itu saling menjaga bukan saling merusak!!!

    dan sangat disayangkan, kalo ada orang yang menganggap lw munafik, dan memandang beda karena lw ngerokok.

    hidup lea…
    merdeka!!!

  7. @ elia : iya, gue traktir bir asal lo mo nyanyi gratis pas gue nikahan *halah, kapan juga itu*

    @ zia :beuh, setuju sebenernya. tapi itu cuma perbedaan sudut pandang aja. emang ada kok orang yang menganggap itu tanda cinta dan bisa membuat pasangan jadi lebih deket. dan menurut gue itu ga salah, cuma beda pandangan aja zi.

  8. hehehe.. setuju persis dah ma lo, le.. gw bahkan baru dpt ciuman pertama gw di umur 19 taun.. :)) and im proud of it, ga peduli org2 blg gw ga gaul..

  9. kalo kata paklik saya itu nafsi-nafsi, urusan dosa dan sebagainya tanggung sendiri-sendiri, wong kita juga ndak tau seberapa nilai kita di mata Yang Di Atas.

    tapi dalam hidup bermasyarakat ada yang namanya norma tho mbak, dan sebagai sesama anggota masyarakat ndak ada salahnya saling mengingatkan.

    begitu kira-kira, nuwun sewu…

  10. @ vinna : seenggaknya kita melakukan dengan kesadaran penuh ya vin XDDD

    @ mas stein : mengingatkan boleh saja, tetapi bisakah orang mengingatkan tanpa mengadili?

    @ hariez : ah, haram halal kan urusan di agama. gue gak ngomongin agama riez XDDD

  11. : ) , berarti pikiranmu masih bening. kalau ga pengen pasangannya nglakuin ‘macem-macem’ ma orang lain, ya kita juga jangan ‘macem-macem’ ma orang lain. kalau kita ingin diperlakukan baik, kita juga harus baik juga.

  12. Setuju… itu adalah pilihan pribadi masing-masing. Toh, baik buruk seseorang tidak hanya didasarkan pada itu kan. Bukan berarti org yang melakukan seks sebelum nikah adalah org-orang yang tdk baik, dan sebaliknya. BUkan berarti juga org yang belum pernah sex itu juga orang baik.

    Jangan pernah menilai orang dalam satu hal, banyak hal yang menjadi ukuran orang itu baik n tidak

  13. bersyukur masih ada wanita yang berpikiran seperti ini
    bersyukur juga bisa dapet istri yang virgin sampe ke bibir2nya
    mudah2an anak2 gadis saya nantinya juga punya pendirian seperti ini
    amin

    *salam kenal🙂

  14. aku jg ingin punya istri yg belum pernah ciuman n msh virgin coz aku jg belum pernah ciuman n msh perjaka tinting walopun pernah pacaran he.he.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s