Orang yang Paling Bener Seduniah

WARNING : jika anda mampir ke postingan ini krn membaca postingan seorang plagiaris yang menuduh bahwa postingan ini adalah hasil kopas/nyolong, jgn dipedulikan. Krn tanggal postingan dan gaya bahasa postingan aja udah keliatan mana yg asli mana yg palsu. Lah, maling kok teriak maling ke korban?

Mohon klo mau ngeblog, belajar dulu etika beinternet. terimakasih.

Dan untuk pelaku kejahatan, terimakasih krn membantu saya untuk lebih tahu bahwa ada lagi modus nyolong postingan dan meraih pageview dgn cara tidak halal dan kampungan seperti ini. Mari sesama blogger, kita berhati2 terhadap tipe orang seperti ini.

____________________________

update 1 nov 2010

orang yg mengkopas postingan ini telah menghapus postingan tsb dr blognya dan meminta maaf. masalah selesai. lain kali klo kopas, minta ijin atau sertakan sumber ya😀 makasih.

Apa sih guna twitter=tmpt ngomong seenak jidat tanpa harus mikir gk enak ama ini itu bla2.bsa diRT lg.free to write

Ini tadi malem temen gue nge-retweet status orang lain, isinya kira-kira begitu lah intinya. Gue Cuma bisa bales tweet ini dengan mengatakan “Kalo gue sih gak setuju. pernah denger UU ITE ga?”
Sampe hari gini, setelah ribut-ribut kasus Pritha dan Luna Maya, ternyata masih ada aja orang yang menganggap sarana-sarana blogging, microblogging, atau social networking sebagai sarana pribadi. Kita bisa ngomong apa aja, mau nyampah kek, marah-marah kek, ngatain orang kek. Silakan, semaunya, ndak perlu bayar. Sampeyan ndak suka? Silakan angkat kaki.
Lah, situ boleh bebas ngapa-ngapain di twitter, berarti orang lain bebas untuk nggak suka dan marah sama situ juga kan? Situ suruh orang lain unfollow twitter situ? Kenapa ndak situ aja yang block orang-orang biar ndak bisa baca tweet situ? Iya ga sih?
Gue pribadi pernah ngamuk-ngamuk di status FB dengan bahasa binatang, lalu ada seorang teman yang menegur kata2 gue yang kasar dengan ramah dan keibuan *halah*. Dalam kondisi seperti itu, gue mengalah. Oke, di FB gue ada temen kampus, dosen, keluarga, orang kantor dan blogger yang lebih tua dari gue. Maka gue setuju untuk behave. Gue ga lantas berteriak “KALO GA SUKA, JANGAN BACA STATUS GUE!”.
Tapi kadang yaaa… Kadang-kadang nih yaaa…
Gue ngeliat orang suka overreacted dan tiba-tiba marah-marah, mengadili, dan memaki orang-orang yang “khilaf” dalam sarana internet ini.
Misalnya orang yang ngamuk-ngamuk menghina atau menyindir para RT abuser. Kadang gue suka males gitu ngeliat orang yang marah2in dan memaki2 RT abuser di timeline gue. Gue biasanya gak masalah dengan org yg masih reply tweet pake RT, biarin aja lah. Gak semua orang jenius dan pandai bertwitter kan?
Apa mereka salah krn gak lazim gitu? Trus lantas dihina2 belum pantes pake twitter, atau kesannya kayak mereka bego banget gitu ga bisa bedain Retweet sama reply? Atau terganggu krn merasa si RT abuser ini seakan pamer2 apa aja yg sedang dia omongin sama temennya?

Saya ini, kalo makan mie ayam gak pernah pake ayam. Gak lazim? Trus lantas gara2 itu saya ndak boleh makan mie ayam, ya? Apa terus sampeyan boleh teriak-teriak “YA AMPUN , LIAT DEH… ADA YANG MAKAN MIE AYAM TAPI GAK PAKE AYAM!”?

Bukan berarti gue gak pernah terganggu sama RT abuser. Pernah 1 kali. Temen kampus gue tiap reply tweet org selalu pake RT dan dalam 1 jam bisa reply pake RT sebanyak 10 kali. Yo wess, unfollow aja. Gampang kan? Gak perlu marah2, ga perlu bales dengan status “YAOLOHHH, HARI GINI REPLY MASIH PAKE RT???”, ato apalah itu. Nyindir, tapi nyolot. Serius, deh.
Gue sih, drpd orang nyindir begitu, mending langsung aja ngomong ke gue “Le, jangan pake RT klo mo reply, penuh banget gue liatnya.” Atau kalo gak suka gue ngomong kasar, samperin aja dan bilang baik-baik,“Le, drpd lo nge-F*CK ato ngANJ*NG di blog lo, coba diganti dengan Sugar Honey Ice Tea atau Fendi Umbrella Calvin Klein.”
Mending gitu, daripada tauk2 nyindir ga jelas, cuma bikin prasangka dan gak enak hati. Atau sekalian kayak aja, unfollow atau ga usah baca blog, atau apalah yang bikin kalian ga perlu melihat hal2 yang mengganggu itu. Kecuali mungkin kalo pelakunya banyak, jadi agak sulit juga kalo musti ngomong satu-satu ke tiap orang. Kalo dalam situasi spt itu, boleh lah ya ngomong di blog atau twitter secara general, sekalian berbagi opini dan pandangan.
Tapi, persis seperti apa yang kita inginkan dari orang lain… kita ingin orang lain beretika, maka gue rasa kita mestinya mengingatkan dengan etika pula. Bukannya negur orang-orang itu dengan balik ngata2-in atau mengatakan hal-hal yang malah menantang. Wajar aja kalo oknum yang dituju malah nyolot, lah situ aja ngingetinnya pake nyolot. Ya pasti nyolot lah kalo diingetinnya pake ngomong “Orang yang reply tweet aja pake RT adalah orang bego.” Atau ngomong “Orang yang menggunakan bahasa binatang di twitter/blog derajatnya lebih rendah daripada binatang.”. Jiaahhhh, sama aja kalo gitu donk, sama-sama ngaco kelakuannya, gak ada yang lebih baik.

Intinya, jika ingin mengajarkan etika untuk orang lain, ajarkan dengan cara-cara ber-etika juga. Kalo ngingetinnya pake marah-marah, ngatain, atau dengan nada menantang ngajak berantem, well… kalian nggak lebih baik dr orang yang kalian tegur kalo gitu.

Kalo saya? Saya sih emang dari sononya gak punya etika. Unfollow aja gue! Gak usah aja baca blog gue! Domain sama hostingnya kan gue yang bayar pake duit gue sendiri, bukan dibayarin elo, suka-suka gue donk mo nulis apa! *siap-siap dirajam massa*

PS : in case you don’t get it. The last paragraph of this post, it’s only a joke:p

33 responses to “Orang yang Paling Bener Seduniah

  1. hwaaaa…
    ini pasti terinspirasi oleh gue..

    yampun, gue jadi inspirasi seorang LEA..
    OMG!!

    *blushing dan jedotin kepala ke tembok sambil guling2 di lantai berlumuran ingus..

    tapi, maaf ya klo gue tidak beretika..
    gue emang suka reply dengan RT
    gue emang suka maki-maki di twiter

    tapi twiter gue kan emang gue protek..
    siapa suruh minta akses baca.. kan gue udah warning dari awal, twiter gue tuh sampah dan penuh rekayasa..

    hahahahhaa..
    tapi gue gak mau memperpanjang inilah..

    gue kan cowok supercuek!!
    hohohohohooo..

    smooch smooch..
    eh ayooo makan ayam bakaarr lagiiii…

    *sambit linggis ke lea

  2. @razqi : emang ambil dr twit lo, tp itu kan yang tulis orang lain. gue pribadi sih gak setuju sama yang disebutin itu.
    tapi gue lebih gak suka lagi orang yang negur RT abuser, atau orang yg marah2 di twit/blog, tapi negurnya pake marah-marah juga. so, gue ga keberatan dgn semua tweet lo🙂 klo gue gak suka, mendingan gue ngomong baek2 kan ama lo? ga perlu ngata2in lo.

  3. sebenarnya itu cuma soal waktu aja, sih.
    orang yg lebih lama make twitter, blog, FB, dsb… biasanya lebih bijak dlm menggunakannya.
    kalo yg masih baru2 pake kan banyak ga ngertinya.
    ya dimaklumi aja. skalian diajarin…

  4. yaela ole la olea laliluleo.. le..

    namanya juga emosi …

    apalagi cewek kan emosional dan perasaan bgt ..
    hihihihihiiii..

    gue sih orangnya ga pernah peduli dgn orang lain.. cuek bebek aja..yg penting gue happy..hohohooo

  5. @juminten : hmmm, kalo temen gue yang nulis2 marah2 atau bahasa binatang atau RT abuser, buat gue gak masalah. TEMEN gue bebas nyampah di timeline gue.
    gue setuju, dimaklumin aja. gak perlu dihakimin kan?🙂

    @razqi : iya, gue maklum kok ama tu cewek. gue gak setuju ama dia, bukan brarti gue sebel atau gue nganggep dia salah. di dunia yg absurd ini, gak ada yg bisa mengadili seseorang salah atau benar. krn gak ada yg namanya “Orang yang Paling Bener Seduniah”

    i’m happy if you happy, razqi :p

  6. @lea : ah kamuuuuu.. smooch smooch!!

    @fanz : twitter itu kan micro blog, dan lo bisa menuangkan sedikit ide lo yang terlintas sesaat dan menyimpannya di twitter.. di protek aja biar aman!!

  7. @ fanz : iya, ga perlu jg main twitter. Kcuali klo pengen selalu apdet soal dimana temen2 lo, lg ngapan, ato apdet soal apa yg sdg terjadi di dunia ini *halah*

    @ razQ : aih, jadi malu *lap ilernya razQ yg nempel di gue* hahahah

  8. Mgkn gw bakal blg “orgasm” say I ? Hahahah…
    ato lebih tepatnya gue bakal treak ” yang bener ‘I say Fuck’, cuy.”

    Tp klo yg ngmg elo, gw bakal jawab “awww, that’s so sweet. Your welcome, pumpkin…”

    *disambit pake shiro*

  9. klo di fb, klo gak suka, terutama yg sok chat ngajak kenalan –> kan klo dah add friend ngapain kenalan, langsung remove + block..
    klo tweeter jarang maenan sih

  10. w gak suka tweter seh jadi gak ngerti gitu2an difb pun status w cuma lebay2 ria jarang nyinggung atau ngomong kasar….*iya gak sih*


  11. Kalau gak ada orang yg paling benar, sebaliknya juga gak ada orang yang paling salah..
    Tergantung sudut pandangnya kan..
    ..
    *ceile..sok filusuf gue*
    Hi..hi..
    ..

  12. Punya account Twitter tapi gak tahu mau ngapain coz ribet nggak kayak fesbuk yang gampang. Jadi sebatas punya untuk menjawab pertanyaan orang lain, ada twitter gak? Tentunya jawabnya, Ada lah…

  13. @ nurussadad : kdg bingung, takut dikira sombong klo gtu mah.

    @ peri : twitternya aman kalo gitu :p

    @ frozzy : dasar menye-menye kamu😛

    @ AtA : setuju, maka itu pandangan gue ga bisa dibilang bener juga. semua tergantung sudut pandang.

    @ Hajier : kalo aku sih biar tau ada berita apa aja sm biar tau kabar2 dr temen2😀

  14. OOT:
    kalo mau ikutan sketch activity itu gampang le…natr kayanya tgl 20 maret ada kumpul2 nyeket di pasar baru. join group Indonesia’s Sketchers aja dulu di facebook…di situ ntar jug ada infonya. sekarang sih belom, bentarlagi…

  15. yup. kalau yang diajarkan dalam keyakinanku, kita emang ga boleh menegur kesalahan seorang pribadi di muka publik. kita harus menariknya secara personal dan menegurnya dengan baik-baik. kasus seperti ini berbeda dengan keadaan umum seseorang yang mengajak kepada kebaikan. kalau kata mbak macangadungan:

    “Kecuali mungkin kalo pelakunya banyak, jadi agak sulit juga kalo musti ngomong satu-satu ke tiap orang. Kalo dalam situasi spt itu, boleh lah ya ngomong di blog atau twitter secara general, sekalian berbagi opini dan pandangan.”

    lagian, kalau menurutku, orang emang lebih enak ditegur secara diam2 dan personal kan daripada diumbar di depan umum. menegur dengan cara ini akan lebih besar kemungkinannya untuk diterima oleh yang ditegur daripada kalau menegur di depan umum. ^_^

  16. hehehe…. gue punya twitter cuma buat buang penasaran aja.. Can’t find the fun side of it😦

    Sesekali menyapa sahabat, tapi ga mudheng ama fasilitas di twitter…

  17. ouww..ouww..ouww..yapp…gw setuju Le..gw lebih setuju kalo kaya begitu cukup ingetin dengan halus or gw sendiri pernah ngingetin kawan gw lewat PM FB well akhirnya doi ngerti n buru2 hapus all thread nya yang nyeleneh:mrgreen:

    ok Lea, met istirahat

    salam hangat

  18. huihihi… macan berapi-api banget nulisnya…

    twitter ya… saya sih menjadikan twitter itu sebagai benar2 tempat curhat dan “pelarian” dari dunia nyata. maka saya ga mau approve orang2 yang sudah saya kenal dan berkeliaran di dunia nyata saya.

    saya pernah juga tu ngalamin ada yg suka banget nge-RT semua reply-nya ke orang, ya bener, can. simply block them aja. repot amat…

  19. @ zawa : nggak ah, takut benjol orangnya :p

    @ gerrilyawan : gue udah join dan gue udah liat invitenya. pagi bener jam 10. hahahaha… klo bisa bangun pagi, gue ke sana deh. ini tar malem gue mo cari cet air sakura, biar portable dan enak dibawa kemana2.

    @ re_here : you got my point! aku jg mikirnya gitu… tp tetep ada kasus dimana menyindir lebih baik ketika setelah diajak bicara baik2 malah batu orangnya.

    @ anderson : aku aja nganggurin twitter 2 tahun dulu baru dapet fun-nya XDDD

    @ Hariez : hebat juga, buat yang negor pun butuh keberanian dan kesabaran biar negurnya nggak sembarangan.

    @ yoan : ahahah, sejujurnya saya juga mulai gak nyaman di follow sama temen2 XDDD setuju, ngapain repot2 ya kan?😀

  20. gue sependapat sama lo. gue sih santai2 aja org mau pake RT buat reply atau ga. appreciate the people more than their tweets.

    analogi mie ayamnya keren, le😀

  21. like POst…. ska sama kata2 yang ini
    ” jika ingin mengajarkan etika untuk orang lain, ajarkan dengan cara-cara ber-etika juga. Kalo ngingetinnya pake marah-marah, ngatain, atau dengan nada menantang ngajak berantem, well… kalian nggak lebih baik dr orang yang kalian tegur kalo gitu.”

    kreen myuuuu >.<!!

  22. setuju nih, saya sendiri sih penganut suka2, ‘suka2 situ reply pake RT, suka2 saya unfollow anda’

    kayak saya ngeshare blog anda di twitter saya, beserta judulnya, saya dibilang bikin aturan twitter sendiri, padahal mereka yg bikin, daripada saya mencak2 dan terlihat kampungan, mending saya unfollow, ato kalo terlalu parah, saya report spam..

    salam kenal btw

  23. hehhe… apik postinganmu, nduk.

    aku juga ga suka sama orang yang terlalu nyinyir. Orang-orang yang seperti itu hidupnya pasti penuh dengan masalah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s