Selingkuh itu Anuh

Beberapa waktu lalu, gue, temen kantor, dan boss gue terlibat dalam pembicaraan santai seputar selingkuh. Temen gue nggak ngerti kenapa orang bisa selingkuh dll.

Hmmm… gue jg nggak ngerti.

Tapi pada dasarnya, kita emang nggak bisa mengendalikan yang namanya perasaan cinta. Bisa dateng kapan aja dan memilih siapa aja. Jadi bisa aja kita naksir sama pacar atau suami orang, sama sahabat sendiri, ato sama pacarnya sahabat. Terdengar kejam dan gak tahu diri, ya? Naksir kok sama suami orang, ato sama pacarnya sahabat sendiri.

Lah? Emangnya cinta bisa milih-milih ya?

Gue pribadi berpendapat, cinta itu emang gak pernah salah. Sekalipun kalo elo jatuh cinta sama suami orang.

Semua orang gak bisa menentukan dan mengatur sama siapa dia akan jatuh cinta. Mereka gak akan tahu dalam hidup mereka akan bertemu siapa, jalan hidupnya akan “bersentuhan” dengan siapa. Sampai bisa saja tiba momen di mana kita bertemu seseorang yang ternyata mampu memberi warna dalam hidup kita, dan mungkin momen itu justru datang di waktu yang tidak tepat.

Cinta emang nggak salah, tapi ketika kita mencoba mendapatkan cinta itu di saat kita (atau dia) sudah terikat dalam pernikahan, maka kita adalah penjahat. Tidak setuju dengan pendapat saya? Silakan.

Saya shock ketika suatu hari sahabat saya yang telah menikah dan memiliki anak memberi tahu saya kalau ia selingkuh. Ditambah lagi dia ingin mengenalkan saya pada si selingkuhannya ini. Duh. Padahal sang suami sahabat saya ini juga dekat dengan saya.

Reaksi saya santai, tapi kata-kata saya tajam. Menurut saya, sahabat saya bebas mau ngapain, saya tidak berhak ikut campur. Tapi saya mengatakan padanya, “Setiap jalan yang kita pilih, setiap pilihan yang kita lakukan, pasti memiliki resiko. Dan gue percaya elo udah cukup gede untuk mengerti resiko apa yang elo akan hadapi”

Sahabat saya berdalih dia melakukan ini karena suaminya terlalu cuek, dan suaminya pernah melakukan kekerasan fisik pada dirinya. Ia pernah ditampar suaminya, begitu katanya. Lalu saya tanya, “Emangnya elo ngapain sampe ditampar sama dia?” Dia menjawab, “Lupa.” Dia ingat kesalahan suaminya, tp lupa pada kesalahan2 yang dia buat.

Gue menyarankan dia untuk berbicara baik-baik dengan suaminya, apa yang dia inginkan, apa yang tidak dia inginkan. Katakanlah baik-baik agar bisa saling mengerti. Dan dia menjawab, “Gengsi.”

Hadah… gimana mo slese ini…

Saya ingat ibu saya mengajarkan pada saya, pernikahan bukanlah tentang 2 orang yang menjadi satu kemudian dapat berpisah begitu saja ketika menemukan ketidakcocokkan atau terjadi tragedi. Pernikahan adalah proses adaptasi seumur hidup dengan pasangan kita. Ketika di tengah jalan kita menemukan ketidakcocokkan atau pasangan melakukan kesalahan, maka kita harus belajar dan berusaha untuk mengerti, bukannya pergi atau mencari hiburan lain (selingkuh, jajan, ttm, dll).

Jika tidak siap dengan itu, maka jangan menikah. Pacaran aja sana sampe tua. Jadi kalo nggak cocok, nggak suka, tinggal putus. Kalo masih mau selingkuh sana-sini, jangan nikah. Satu2nya alasan perceraian yang masuk akal untuk saya adalah ketika pasangan anda menyakiti anda sampai harus masuk rumah sakit. Saya sendiri mungkin jika suami saya kelak selingkuh, saya akan lebih memilih untuk meninggalkan sang suami. Mudah-mudahan hal seperti itu tidak akan terjadi.

Tapi ibu saya menunjukan pada saya betapa besar hati seorang wanita, sehingga dapat mengalahkan luka dan sakit seperti apapun. Cerai bukanlah jawaban, begitu ibu saya bilang. Selain itu, Ibu saya juga mencintai ayah saya sepenuh hati hingga kesalahan apapun selalu termaafkan. Bahkan jika luka itu begitu dalamnya. Dan kini, ibu dan ayah saya tetap bersama, menyediakan waktu untuk bercengkrama di malam hari sambil menonton TV. Berebut main game zuma di komputer seperti anak kecil. dan sesekali ayah saya merajuk cemburu ketika melihat laki-laki lain bersikap ramah pada ibu saya. pertengkaran-pertengkaran kecil di antara mereka selalu selesai di hari yang sama. Seperti apapun ayah saya, ibu saya tidak pernah meninggalkannya, dan tidak menyambut perhatian2 pria yang mendekatinya (serius, banyak laki-laki yang mencoba mendekati ibu saya).

Bukankah komitmen dalam pernikahan harus seperti itu? Jika tidak sanggup mencintai seperti itu, jika tidak sanggup untuk belajar beradaptasi seumur hidup, jika tidak sanggup menyembunyikan perasaan cinta yang mungkin kelak muncul dan jatuh pada orang lain yang bukan pasangan kita, maka… sekali lagi, janganlah menikah. Atau sekalian, terima resikonya. Terima resiko di setiap jalan yang elo pilih, terutama di saat elo sadar kalo jalan itu salah.

Ah, tapi saya ini siapa. Nikah saja belum ya, belum pantas nasehatin temen saya kayak gini XDDD Jangan2 saya nanti malah lebih parah dari teman saya itu (amit-amit jangan sampe).

22 responses to “Selingkuh itu Anuh

  1. menurut gue, perselingkuhan itu adalah kejahatan cinta yg paling kejam.🙂
    meskipun ada banyak sekali pembenaran yg dibuat orang2 pelaku perselingkuhan itu utk “membenarkan” sikapnya.
    gue jg belum nikah, sih. dan jg cuma bisa melihat berdasarkan apa yg gue lihat dr ortu gue.
    dan so far menurut gue sih, pasti masih ada jalan yg lebih baik dr sebuah hubungan yg sudah kacau selain berselingkuh.

  2. iya sih, can. pengennya emang sekali nikah buat seumur idup. makanya ga salah kalo kita (bener2) pilih2 tentang siapa yang berhak jadi pendamping kita. lha wong yang pacaran berbelas tahun dan (seperti) sudah (sangat) mengenal pasangannya aja bisa ujug2 cere kok.
    saya juga suka ga abis pikir, kenapa cinta itu bisa pudar dan berkurang kadarnya sampe beberapa orang kemudian menemukan kembali cinta itu dalam bentuk selingkuhan…
    ah, ya ndak tau lah, can. moga2 aja ntar kalo kita udah nikah sama pasangan masing2, ga perlu pake acara selingkuh2an, berantem sampe pukul2an, atau cere2an… amiiiiiinnnn…

  3. ..
    Ku gak berani nge judge orang yang selingkuh, takut kualat..
    Nggak ada yg tau masa depan kan..
    Sapa tau aku diajakin selingkuh sama titi kamal..
    Wahahaha..
    *ngimpi*
    ..

  4. @juminten : gue rasa lebih baik cerai drpd selingkuh. tp gak tau deh… klo masih pacaran sih selingkuh masi termaafkan krn permasalahannya bisa diselesaikan dengan mudah maafin” atau “putusin”. tp beda sama yg nikah, mereka kan udah janji setia di hadapan Tuhan. kalo selingkuh, berarti tidak hanya mengkhianati pasangan dan anak, melainkan mengkhianati Tuhan.

    @ yoan : amin… niatnya juga begitu yo. diniatin jgn sama selingkuh, dan berdoa jgn sampe diselingkuhin.

    @ ata : ngejudge orang yg selingkuh? ata pasti tidak pernah berada di sisi seorang anak yg orangtuanya berselingkuh🙂
    kita emang nggak pantas menghakimi orang lain, tapi yang salah tetap salah, yang benar tetap benar.

    @ runrunphii : wew *apaan sih* XDDD

    @ hajier : iya, ilmunya dari ibu saya kok, bukan dari saya😀

  5. Lea, kata ibu kamu itu benar sekali. Pernikahan adalah proses adaptasi seumur hidup. Selamanya memang berat, semoga saya bisa bertahan …

  6. pernikahan itu ga bisa semata-mata didasari oleh cinta (emosi). kl mau langgeng, pernikahan harus didasari oleh komitmen dan tanggung jawab. dan mnrt gue, tanggung jawab itu adalah bentuk tertinggi dari cinta😀

  7. seandainya pun harus terjadi sama kehidupanku
    aku gak mau jadi pihak yg dikhianati
    aku gak mau jadi orang pertama kalo setelah itu ada orang ke2 ke3 dst aku mau jadi orang yg terakhir tapi semoga nanti aku satu satunya yg dicintai suami ku *menggebu gebu*
    salam

  8. pernikahan ga cukup hanya dengan cinta
    komitmen dan komunikasi yg terjaga oleh k2 belah pihak jg sangat penting, dan selingkuh itu tindakan pengecut yg mencari pembenaran (curcol)😀

  9. @ mbak zee : mbak sedang merasakan hal yang sama? tenang mbak, mamaku saja bisa bertahan selama nyaris 25 tahun😀

    @ elia : tanggung jawab? bukan pengorbanan?

    @ peri : aku setuju. aku juga maunya jadi yang pertama dan satu2nya😀

    @ pandaya : wah, pernah diselingkuhi toh? sama. hahahah…

  10. Wah suatu nasehat yg sangat berharga sekali nich.
    Btw aku pingin dpt pasangan seperti ibu kamu, atau paling tdk seperti anda, cie…..!?

  11. Perselingkuhan? Wow!!! Jangan sampe deh :p huwekekekek *ah teori, teh :p*
    Ya gimana lagi ya… setuju sama Juminten, perselingkuhan itu realita cinta yang sangat kejam. Nggak cuma nyakitin satu orang saja, kadang bisa nyakitin banyak orang, banyak hati, banyak perasaan.. huhuhu…:/

  12. Cinta memang gak pernah salah, sang pecinta saja yang mungkin belum tepat menggunakan cinta.
    Dan pernikahan, ibu bilang adalah belajar dan penyesuaian seumur hidup.

  13. tapi temen gue bilang sebenarnya alasan cinta itu alasan yg klasik, banyakan alasannya krn ada nafsu atau dorongan secara fisik/jiwa dan bukan dari hati.. kata dia sih bgt.

  14. Guspur : halah. bisa tiba2 pengen bunuh diri kalo pacaran sama saya… pokoknya gak enak deh pacaran sam saya. hahhaha…

    tuteh : iya T, aku setuju

    warm : gak kepikiran begitu, tapi kalo dipikir-pikir, ya bener banget kata2 om…

    fanz : mgkn niatnya ngenalin krn kita sahabatan.

    Queeny_o : nah, persis seperti yang aku pikir😀 jangan2 ibu kita temenan ya? XDDD

    Rendy : ada yg emang krn nafsu, tp mgkn jg krn cinta… kita ga tau, soalnya kan gak pernah selingkuh😀 jadi belum tau rasanya.

  15. definisi selingkuh tuh apa ya? pengamatan saya seh setiap orang punya batasan berbeda soal selingkuh. kalau dari kasus yang saya lihat langsung, ada yang flirt2an, godain wanita di facebook itu selingkuh, sampai hampir cerai… sedangkan ada seseorang wanita yang salah satu anaknya bukan dari suaminya tapi itu bukan selingkuh karena tidak ketahuan…

    so balik ke definisi masing-masing juga akhirnya.

  16. Selingkuh???
    Jatuh cinta sama suami org?
    Udah menikah terus jatuh cinta lagi??

    gua mo komentar…seiring dgn waktu kita tau apapun yg terjadi sama kita adalah sebuah hubungan sebab akibat…dan tak selamanya hidup yg dialami seideal yang diimpikan..

    bagi gua semua tidak ada kata salah…yg salah adalah yang tidak mau mencari solusi dr permasalahannya.

    Gua termasuk penjahat donc le??? ups!!!

  17. @ kenji : definisi selingkuh? sama kayak jawaban mas kenji. setiap orang punya definisi dan batasan berbeda.

    @ Miranda (halah) : semua yang dilakukan orang lain adalah hak mereka. gue boleh berpendapat seseorang itu jahat, tp gak ada yg berhak menghakimi orang lain, termasuk gue.
    dan seorang teman/sahabat, tidak akan pernah menghakimi temannya.
    jgnkan penjahat, sekalipun elo pembunuh atau apa, gue dan temen2 lo yang bener2 temen, pasti akan tetap di samping lo dan menjadi sandaran, bukannya menjadi penjahat yang ngomongin dan ngejelek2in di belakang.
    bagi gue gak ada yang ABSOLUT salah atau benar… dan orang yang mencari solusi permasalahannya adalah ORANG YANG HEBAT🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s