Toothlessku yang Bernama Urip

Semalam habis nonton “How to Train Your Dragon”, dan tu film emang keren… dari ceritanya dan animasinya, walau menurut gue naganya nggak keren :)) imut-imut gitu naga-naganya XDDD

Waktu nonton HTTYD, gue langsung teringat sama burung nuri piaraan gue waktu jaman awal-awal masa kuliah dulu. Namanya Urip. Burung nuri kecil berwarna merah dengan surai berwarna warni di lehernya., tingginya sekitar 15 cm. Urip dibawa ama bokap gue waktu pulang dari dinas di Irian.

Urip persis kayak gini

Pertama Urip datang ke rumah gue, dia gak mau disentuh siapapun. Galaknya minta ampun. Kalo ada yang mau megang dia, pasti tangannya bakal digigit sama paruhnya. Dia juga suka sengaja pup di badan orang. Habis pup di badan tu orang, dia langsung kabur jauh-jauh. Kebetulan, si Urip ama bokap gue nggak di rantai, dilepas gitu aja. Sayapnya dipotong sama yang jual, jadi dia nggak bisa terbang. Dia cuma bisa jalan-jalan dan loncat aja. Tapi di kaki kirinya ada cincin bekas rantai yang nggak bisa dilepas kecuali pake tang. Dan bokap gue gak tega ngelepas cincin itu karena takut Urip kesakitan.

Gue mencoba berbagai cara untuk deketin Si Urip, tapi hasilnya adalah tangan gue penuh luka hasil gigitan paruh Urip, dan baju gue yang kotor-kotor kena pup-nya si Urip. Urip cuma mau main sama anjing gue, padahal anjing gue aja males main ama dia.

Suatu hari, si Urip main-main di meja teras. Entah gimana caranya dia naik ke sana, padahal dia gak bisa terbang. Dan… tiba-tiba dia jatuh aja gitu gara-gara kecentilan muter-muter di atas meja. Gue pertama-tama ketawa ngeliat dia jatuh, tapi pas gue liat lagi ternyata Urip kesakitan. Sayapnya entah keseleo atau gimana, dia nggak bisa berdiri dan cuma diam meringkuk di lantai.

Karena kasian, gue ngambil resiko tangan gue berdarah-darah untuk megang si Urip. Gue langsung megang sayap Urip dan memijatnya dengan lembut. Urip, sementara itu, sibuk menggigit tangan gue sampe kulit-kulit di tangan gue terkelupas dan meninggalkan lubang-lubang berbentuk paruh burung di jari dan punggung tangan gue. Gue tetep mijet-mijet sayap Urip dan nyoba merentangkan sayapnya. Setelah beberapa lama, akhirnya si Urip bisa nggerakkin sayapnya.

Hal yang mengejutkan gue…

Begitu Urip sadar kalo sayapnya bisa digerakkin, tiba-tiba Urip menghampiri gue, mendekati tangan gue dan mengelus-elus luka di tangan gue dengan paruhnya. Dia matuk-matuk tangan gue dengan sayang.

Dan itulah awal persahabatan gue dengan Urip, si Nuri yang Sombong XDDD kalo menurut gue, ceritanya sedikit mirip sama Toothless :p

Gue satu-satunya orang yang mau dideketin sama Urip, gak ada satupun orang di rumah gue yang bisa main sama Urip. Ketika gue pulang ke rumah, Urip selalu langsung naik ke punggung gue dan menyisir rambut gue dengan paruhnya. Kadang gue sambil nonton TV, baca buku, dia selalu nyamperin gue. dan kalo dia mau pup, dia selalu turun sebentar, ke luar atau ke belakang pintu, dan pup di sana (lalu giliran asisten rumah tangga gue yang sibuk bersihin kotorannya😄 ) baru setelah itu nyamperin gue lagi. Urip pun sedikit-sedikit belajar ngomong, dan dia sering banget neriakin namanya “Uriiippp!!!” kalo gue dateng atau gue panggil.

Setelah lama, Urip akhirnya bisa terbang, sayapnya udah tumbuh. Bokap gue tetep nggak mau masukkin Urip ke kandang burung, karena sejauh apapun urip terbang, dia pasti pulang ke rumah. Tapi suatu hari, Urip nggak pulang seharian, dan gue pun akhirnya uring-uringan. Ada suara siulan burung sedikit, gue langsung keluar rumah, berharap itu Urip.

Beberapa hari kemudian, adek gue ngelapor, kalo Urip ada di tetangga gue. Dia udah nyoba ngambil si Urip, tapi tetangga gue gak mau balikin dengan alasan gak ada bukti kalo Urip emang punya keluarga gue. Adek gue bilang, cincin di kaki Urip udah nggak ada. Sumpah gue kesel banget.

Sepulang kuliah, menjelang malam, gue langsung pergi ke rumah tetangga gue. dan tentu saja, ketika melihat gue datang, Urip langsung berteriak kesenangan “URIIPP!! URIIPPP!!” kicaunya sambil mengepakkan sayap. Ia dikurung di dalam kandang.

“Tante, ini nuri punya saya.” ujar gue sambil menahan marah, “Lihat aja, dia tahu namanya sendiri.”

Tetangga gue masih nggak percaya, dan gue dengan santai membuka kandang untuk mengambil si urip.

“Awas mbak Onie, ini burung nurinya galak! Dia gigit loh mbak!” Si Tante memekik panik.

Dan akhirnya dia cuma bisa menganga terkejut ketika dengan patuh urip naik ke tangan gue dan merayap ke pundak gue. Dia berdiri gagah di pundak gue sambil meneriakkan namanya, menari-nari, menggoyangkan badannya naik turun karena kesenangan, dan kemudian menyisir rambut gue dengan paruhnya, penuh kasih sayang.

See? Tante Pencuri Burung Nuri… berani-beraninya anda mencuri burung nuri kesayangan saya.

Setelah si Tante meminta maaf, kami berdua, gue dan Urip, pulang ke rumah. Saat di rumah, bokap memutuskan Urip harus di kandang. Karena kalo Urip nggak di kandangin, dia akan terbang lagi, dan siapa aja bisa menangkapnya. Pertamanya gue nggak mau dia dikandangin, tapi gue jg nggak mau dia dicuri orang. Dan akhirnya, diapun masuk ke sangkar burung yang memang sejak awal sudah disiapkan bokap gue.

Itulah awal gue kehilangan Urip.

Ketika di kandang, Urip stress, dia nggak mau makan. Gue juga karena kesibukan kuliah, nggak bisa selalu ada buat Urip. Asisten rumah tangga gue mengadukan kalo Urip nggak mau makan. Malam2 gue menghampiri kandang Urip dan mencoba memberi dia pisang, susu, apa pun… Tapi bukannya makan, dia malah menggigiti tangan gue.

Gue pikir Urip sekedar ngambek ama gue, karena sebelum di kandang, dia dan gue kadang emang suka ngambek2an dan berantem. Kalo dia kesel ama gue, pasti dia gigitin tangan gue. Tapi nanti dia akan baik lagi sama gue.

Sayangnya hasilnya nggak seperti itu. Seminggu kemudian Urip mati. Dia nggak mau makan apa-apa, dan dia sering ngamuk di kandang. Dan gue pun cuma ada di rumah saat malam hari, jadi gak bisa ngawasin dia.

Gue tahu Urip mati ketika mau memberi dia makan setelah pulang kuliah. Hati gue hancur. ternyata Urip bukan ngambek sama gue. Dia frustasi. Karena terbiasa bebas dan berinteraksi sama orang rumah gue, lalu kemudian masuk kandang. Ternyata dia nggak kuat. Gue cuma menangis dalam diam (dan sekarang gue ngetik sambil nangis lagi nginget itu), lalu gue lapor ke bokap. Kami pun mengubur Urip. Sekeluarga gue sedih dan kehilangan, tapi gak ada yang merasa kehilangan sebesar perasaan gue, karena hubungan gue dan Urip bukan sekedar majikan dan peliharaan. Gue tau urip pinter, dia ngerti kalo gue sedih, dan kalo gue lagi ngambek ama dia, pasti dia berusaha nyari perhatian dengan ngebaik-baikin gue. Dia juga cemburuan, gue gak boleh deket2 sama burung lain selain dia. Dia cuma mau makan dari tangan gue, dia cuma mau bertengger di pundak gue, nggak ada yang lain.

well, tadinya gue mau nyeritain yang lucu-lucu tentang Urip, tapi jadinya malah gini… hehehe…

Intinya mau bilang, binatang ngerasa, binatang tahu kalo kita sayang sama dia. Dan binatang juga bisa ngerasain hal yang sama ke kita. Dan burung nuri… kalo kalian nggak mengandangkan burung nuri, dia bisa jadi seperti seekor anjing yang nurut dan ngertiin kita. bukan sekedar pajangan yang bisa berkicau.

🙂

26 responses to “Toothlessku yang Bernama Urip

  1. *pat* *pat* *pat*

    Liat toothless yang item kaya kucing,
    gw inget black kucing-betina-bernama-jantan yang dipiara dari bayi sampe gede.

    Bisa mijitin, dateng kalo dipanggil nama, pup n kencing di WC tanpa diajarin😛

    But umur kucing ga bisa sepanjang manusia ya😦
    So I know how it feel le

  2. “Urip cuma mau main sama anjing gue, padahal anjing gue aja males main ama dia.”

    Huahahhaha kocak!

    Tapi makin kebawah baca ini, gue malah sedih…
    Ah punya piaraan itu ada seninya sendiri.. susah seneng, our pets know how we feel.. dan mereka gak akan komplen atao nanya2 kenapa kita sedih ato seneng.. mereka hanya akan berbagi rasa dengan kita. What u wrote is absolutely right Le!

    *cari tissue.. inget anjing gue si Haggy… Pat.. pat Lea.. jgn sedih lg ya.. tulisan ini tribute buat Urip…


  3. Urip..?
    Kayak nama jaksa yg ditangkep KPK..😀

    Memang lebih baik setiap burung hidup bebas di alamnya..
    Manusia aja gak mau hidupnya terkurung..
    Tul gak..?😉

  4. @ Eru : iya, kalo yang miara binatang dan beneran sayang ama peliharaanya itu, pasti ngerti🙂
    lucu banget puss-nya. bisa ke toilet tnp ada yg ngajarin. aku pernah denger sih kucing yang tauk2 ngerti untuk ke toilet. mungkin mereka merhatiin majikannya kali ya?

    @ Eka : sama-sama mbak. emang kalo mau sayang sama sesuatu, harus sekaligus siap untuk kehilangan.

    @ Frozzy : AYOOOO!!! *napsu*

    @ Ata : Sebenernya dia sendiri yang namain dirinya Urip. nggak tahu dapet darimana, aku udah berusaha manggil pake nama lain, tapi dia ngotot maunya urip. hahahaha…
    Iya, aku gak bisa liat untungnya untuk ngurung binatang😀

  5. duh… ceritanya sedih banget.😦
    gw bisa ngerasain gmn rasanya kehilangan binatang peliharaan.
    tp serba salah jg ya, le? kalo ga dikandangin, bisa dicuri orang.
    dikandangin, dia nya yg stress.😦

  6. jadi keinget lagi sama gimana hiccup ngadepin toothless…
    sebenernya (rata-rata) orang dan hewan itu kalo kita baekin mah bakal baek juga ya ke kita…

  7. awalnya lucu tapi jadi sedih yah
    w suka monyet tapi gak mungkin piara dirumah jadi w cuma piara boneka2nya aja dirumah sedih nya lebih kaya lo sizta waktu monyet w adda yg ilang😦

  8. @ Mas Raff : aku ga tau kenapa dia maunya dikasi nama itu XDDD udah pernah aku coba panggil pake nama lain, dia malah ngotot teriak urip. hahahaha…

    @ Juminten : yg bikin gue nyesel, harusnya gue sadar lebih awal kalo dia stress. jadi instead naro dia di kandang, mending beliin rantai😦

    @ yoan : biasanya hewan nggak lupa sama orang yang ngasih dia makan🙂

    @ peri : aku pernah miara monyet loh, namanya joni. kalo aku sih kapok miara monyet. bandelnya ampun ampun. hahaha…

  9. ah urip bikin saya inget ma kucing sewaktu saya masih nge-kost, kucing yagn biasa makan dari sisa makanan kita gara gara ditinggal mudik eh mati karena ga ada yang ngasih makan

    mereka terkadang menunjukkan sisi ajaib dan kemanusiaan yang luar biasa

  10. yupzzz…gw sama seperti Mba Eka…ko bisa tuh anjing ditemenin si urip tapi malah males hahah…tapi setelah membaca full *ASLI lho Le*:mrgreen: gw jadi sadar akan sesuatu yupzz..bukan hanya binatang yang akan bersahabat semua mahluk Tuhan pun pasti akan berbuat sama JIKA mendapatkan perlakuan yang bersahabat seperti halnya Lea dengan Urip bisa bersahabat hanya berawal dari sakit sayapnya Urip, dan Urip memberikan rasa persahabatannya ke lw Le..apalagi saat urip di curi, terbukti juga bukan kalo Lea udah bersahabat dengan Urip😀

    well…sesedih apapun itu, kenangan tetap kenangan yang akan tergores abadi di memori kita menjadi teman cerita hingga akhir menutup mata😀

    salam hangat Le

  11. Kasihan sekali burung sampe dipotong sayapnya. Ini mirip burung elang kami dulu juga, yang sayapnya dipotong orang sebelum sama kami, kasian, jadi bisanya loncat-loncat aja.
    Kalau kita bersikap bersahabat, pasti binatang juga mau ya dekat dengan kita..🙂

  12. Saya sejauh ini cuma punya peliharaan anjing. Tapi blum ada yang sespesial Urip. Maksud saya, ya pintar-pintarnya anjing yang standar. Ngerti diajak main, ngerti kalau diperintah,dsb. Normalnya anjing cerdaslah. Hehe!

    Tapi, emang terasa banget sedihnya kalau ditinggal mati hewan peliharaan. Apalagi kalau karena sakit, kayanya ndak becus banget merawatnya.

    *Hmm..Semoga Pino dan Darko (anjing saya semasa sekolah dulu) tenang di alam baka..

    Tulisanmu menyentuh le, walaupun cuma tentang binatang..

  13. jadi inget, dulu waktu masih SD *halah kejauhan yak* aku pernah nangis berhari-hari gara2 kucingku yang tiap malem cuma mau tidur sama aku (tidurnya selalu di atas perutku) mati setelah ilang beberapa hari dan balik lagi dalam keadaan bingung dan stress. nangisnya bener2 yg sampe berhari-hari mataku bengkak gak ada obatnya.

    bahkan binatang pun tau kalo kita sayang sama mereka ya? heran kalo ada yg gak suka kucing atau anjing. kalo liat tukang topeng monyet rasanya pengen nabok kalo ga inget mereka begitu karena hidup mereka susah dan gak punya banyak pilihan. doh…

    urip dan binatang2 lain yang telah mendahului kita, may they rest in peace😀

  14. Enak banget punya burung peliharaan yang ngerti si empunya. Klo burung saya mah gitu gitu aja. akakakak burung yang mana niyh!

    Mirip sama cerita Hachiko A Dog Story…

  15. @ Omiyan : hiks…sedih banget. emang kucingnya gak bisa cari makan di luar?

    @ Mbak Zee : wah, keren, miara elang? mereka bisa interaksi sama manusia nggak? kayak anjing ato kucing gitu…

    @ Pushandaka : anjingnya apaan? ihh lucu. aku jg miara anjing. hampir gak pernah gak ada hewan peliharaan di rumahku.

    @ Mbok Venus : Mbok… aku jg klo liat tukang monyet bawaannya pengen nyulik monyetnya. MArah banget ngeliatnya. Pdhl dulu waktu kecil mah lucu2 aj ay… *ehm, brownies*

    @ Imumph : beda jauh sih, Hachiko jauh lebih keren XDDD

  16. Aku gk punya binatang peliharaan coz emang gak suka tuh melihara binatang.
    Tapi aku tahu kok, selama kita berbuat baik kepada pihak lain *manusia atau juga binatang* mereka juga akan baik kepada kita. Dan aku juga bisa ngerasain sedihnya Lea kehilangan Uripnya…

    Turut berduka cita, semoga urip tenang berada di sisiNya

  17. Semua burung seperti itu memang kerap mengucapkan kata2 “urep”, makanya (di Papua) lebih dikenal dengan nama burung Urip. Sama kasus dengan Kakaktua putih yang beken dengan nama “Yakop”. Saya juga punya satu urip dirumah, jadi tau betul soal ini.

    Oiya, burung memang stress kalo lingkungannya berubah. Urip-ku aja stress waktu dipindahkan dari gantungan (pake rantai kaki) ke dalam kurungan. Padahal dalam sangkar dah gak terikat rantai.

  18. jaman saya kecil dulu saya beberapa kali miara burung, dan ndak pernah dikandang. tapi ya begitu akhirnya, kalo ndak ilang diambil orang ya ilang karena saya sudah sekolah dan ndak sempet main-main sama piaraan.

  19. Burung nuri itu termasuk burung yang dilindungi. Sebaiknya memang anda tidak memelihara satwa liar apapun itu. Sayang kepada satwa bukan berarti memeliharanya dirumah, krn bagaimanapun rumah sangat berbeda dgn habitat aslinya. Hanya ada satu cara menyayangi satwa liar, yaitu membiarkan mereka hidup bebas di alam. Salam…

  20. aku juga punya burung nuri papua sama seprti yang ada dalam foto…
    kebetulan nama burungnya sama “URIP”… apa yang diceritakan tentang tingkah laku urip yang lucu sama juga dengan tingkah laku burung saya…
    urip… y semua brung nuri bisa mengucapkan kata urip… tapi pertama burungku datang dia gak mau bilang urip… sampai beberapa minggu dia baru mau bilang urip dan berbagai macam ucapan yang lucu2…
    sampai sekarang urip ku masih ada…
    tingkahnya semakin lucu… urip ku disimpan di dalam kandang sesekali di keluarkan disimpan di pepohonan tapi tetap dirantai kakinya…
    kasihan sih tapi aku takut kalo dia kabur…
    soalnya aku sayang banget sama urip ku…

    aku ikut prihatin dengan kematian urip anda…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s