L.I.A.R.

Siapa yang gak pernah bohong seumur hidupnya?

Elo?

Ah… gak percaya gue… :p

Waktu gue kecil, gue tukang bo’ong. Tepatnya, tukang bual. Waktu gue SD, temen2 gue dan gue saing2an ngebual. Ngaku2 pernah ke luar negeri, punya rumah gede, mobil mewah, pdhl mah… Malah temen gue ada yg pernah cerita saking seringnya dia ke luar negri, matanya ampe berubah jadi warna biru XDDD

Waktu SMP, saat otak mulai waras, kebohongan2 masa kecil pun dilupakan. Sekalinya ada yg masih suka membual punya rumah mewah, mobil mewah, dan kolam air mancur. Lalu suatu saat, temen gue main ke rumahnya, ternyata rumahnya hanyalah rumah kecil sederhana. Dan temen gue pun lgsg cerita ke satu sekolahan klo ternyata rumahnya dia cuma segitu, gak punya mobil, apalagi kolam air mancur.

Gue jg pernah ngerjain temen gue yg tukang ge-eran. Gue cerita gue punya temen cowok ganteng. Gilanya, temen gue nitip surat buat cowok khayalan gue ini. jadinya gue kewalahan balesin surat2 temen gue dan ngarang cerita sejadi2nya. Hadeuuhhh, pokoknya bohong itu gak enak. Semakin sering kita bohong, semakin kita tenggelam dalam kebohongan itu, dan semakin kita takut kebohongan itu terkuak.

Akhirnya gue bikin cerita ke temen gue klo gue udah loose contact sama cowok khayalan itu. Biar gue gak usah ngarang cerita lagi.

See? betapa parahnya efek dari satu kebohongan kecil yang kemudian mnjd kebohongan besar yang harus selalu ditambal di sana-sini.

Tapi itu sih emang khayalan anak2 yang parah… waktu gue masih jadi guru privat buat anak SD dan SMP, mereka juga sering ngebual cerita, tp gue menanggapi dengan biasa aja dan menunjukkan minat. Gue pikir, mgkn itu salah satu cara mereka untuk memuntahkan imajinasi mereka. Jadi gue tanggapin bualan mereka dengan serius. Gak tau deh, metode gue salah ato bener.

Nah, gimana klo yg suka bo’ong ini adalah orang2 seumuran gue atau lebih tua dari gue. Yang notabene logikanya harusnya udah bisa bedain mana imajinasi, mana kenyataan?

Contoh, temen gue sendiri. Sebut aja namanya Mawar… Dia selalu cerita ke gue klo si A naksir dia, si B juga naksir dia. Belakangan gue tau, ternyata Mawar itu jadi bahan ketawaan cowok2 di kampus gue gara2 dia kegenitan ama cowok, termasuk jadi bahan ketawaan si A dan si B. Mana ada tuh cowok2 itu naksir Mawar.

Sekali lagi, si Mawar. Dia juga sering cerita ke orang2 klo dia sering ke tempat A dan ke tempat B, pokoknya tempat yg gaul gitu deh… dan kenyataannya, dia baru sekali 2 kali ke sana.

Dia sering banget bo’ong dan tanpa dia tahu, gue tahu klo dia bo’ong secara gak sengaja. akhirnya lama2 gue susah percaya ama kata2nya dia. Dia selalu membual, di sana, di sini, di mari. Banyak orang yang percaya ama kata2nya dia, dan menganggap dia semacam cewek keren asik ato apalah itu.

Dia pura2 tomboy dan cuek, padahal genit dan centil abis. Di depan orang2 pura suka musik rock, padahal dia senengnya musik dugem. pokoknya, gue sampe bingung, yang mana dirinya yg sebenernya. Gue sampe gak bisa percaya sama semua ceritanya. Pernah dia jujur sama gue, tp gue gak percaya, gara2 dia biasa bo’ong mulu.

Lama2 kebohongan dia makin besar, sampe akhirnya dia berani nilep duit yang bukan hak dia.

Nah, gimana tuh…??? mulanya cuma bohong kecil, lama2 kebiasaan bohongnya jadi sekelas pejabat negara. Berani korupsi boooow’…. Duitnya sepertinya dipake buat gaya2an, buat beli blackberry, buat jalan2 sama temen2nya dll. gue ampe eneg ngelihat kebohongan dia di depan temen2nya. Semua orang pd percaya ama dia dan mengira dia cewek yg baik hati keren dan segala macamnya itu. Padahal itu semua cuma kepura2an, itu semua palsu. Dia adalah salah satu pembohong terbesar yang pernah gue kenal seumur hidup gue. Ada 3 org yg gue kenal sebagai pembohong tersadis dalam hidup gue. Dan dia ada di urutan nomor 2.

Gue bayangin, apa jadinya klo temen2nya tahu ternyata selama ini dia nilep duit? Apa yg terjadi klo mereka tahu si mawar ninggalin temen2 lamanya cuma untuk bergaul dgn cewek2 yg lebih keren? Apa jadinya klo mereka tahu si Mawar gak disukai di kantor lamanya gara2 suka bohong dan ngebual? Apa jadinya klo mereka tahu di kampus, si mawar gak sekeren yg mereka kira? Malah jadi bahan ketawaan anak cowok krn genit dan dicap sok cantik padahal… *gak berani mengucapkan kata jelek krn gue jg jelek XDDD* Apa jadinya klo mereka tahu si Mawar klo lagi naksir cowok, dia bisa bertingkah sangat murahan? Apa jadinya klo mereka tahu si Mawar selama ini main sama mereka, gaul sama mereka, pake duit hasil korupsi?

Kadang2 gue ngeri membayangkan hari dimana segala hal itu akan terkuak. Tapi gue rasa hari itu mgkn aja gak akan datang, krn dia adalah pembohong ulung dan sangat pandai berpura2. Bahkan pas ketahuan belangnya, dia masih pandai berkelit loh. tapi tetep aja ngeri, ngeliat orang yang bisa hidup senyaman itu di dalam kebohongan dan kepura2an.

Menurut artikel kompasiana ini, ada 4 faktor penyebab orang berbohong, yaitu :

1. Faktor kepribadian, โ€ฆyakni adanya pribadi-pribadi tertentu yang cenderung untuk selalu berbohong
2. Faktor konteks sosial, yakni adanya konteks sosial tertentu yang membuat orang melakukan kebohongan.
3. Faktor kemanfaatan bagi pembohong, yakni adanya kemanfaatan yang dicapai bagi pelaku kebohongan.
4. Faktor kemanfaatan bagi orang lain yakni adanya kemanfaatan bagi orang lain.

Dan sepertinya, menurut gue si Mawar ini termasuk dalam kategori pertama. Gue kutip dari artikel tersebut :

Biasanya, mereka yang melakukan kebohongan jauh lebih banyak daripada umumnya orang disebut pseudologia fantastica. Adapun kecenderungan patologis untuk secara rela dan sadar berbohong dan membuat cerita khayalan disebut mythomania.

Mereka yang cenderung melakukan kebohongan adalah mereka yang cenderung memiliki kepribadian manipulatif (lebih suka memanipulasi segala sesuatu), lebih memperhatikan penampilan diri (baik secara psikis maupun fisik) dan lebih mudah melakukan interaksi sosial dengan orang lain (sociable).

Nah, kutipan nomer dua, bener2 pas banget ngegambarin si Mawar. Walaupun katanya itu bukan ciri2 mutlak, belum tentu semua orang dengan kepribadian di atas adalah tukang bohong.

Gue pun kadang2 suka bo’ong. Bo’ongin nyokap, pulang malem bilangnya lembur, pdhl main :p Gak sering sih, jarang2, tapi bikin rasa bersalah jg. Ato bohong ketika ditanya “Lo tahu ini gak?”. gue akan jawab “iya” klo misalnya gue lagi gak mau repot. Masih banyak bohong lainnya. Well, gue gak pernah bilang gue malaikat๐Ÿ™‚ Tapiii… bohong2 kecil dan sepele seperti itu aja udah bikin capek… apalagi kalo sampe bohong tentang hal2 yang besar. iya gak sih?

Kalian sendiri, capek gak sih kalo terjebak dalam kebohongan sendiri? Dan, coba perhatikan baik2, kalian tipe pembohong yang berbohong karena faktor apa? Nomer 1 atau bukan? Coba dicek dulu… siapa tahu di antara kalian ada yang termasuk dalam kategori MAWAR XDDDD

38 responses to “L.I.A.R.

  1. gimana kalo boong kalo terdesak ? aku kadang kaya gitu .hihihi ..

    tapi emang mendingan jujur aja deh kalo bisa .kapanpun .dimanapun .. xD~

  2. Mawar….kaya di berita2 untuk meng-alias-kan nama korban perkosaan atau pelecehan seksual deh…hihihihihi….
    edan….koruptor ituh…koruptor….40juta can…40 juta….buset dah…*esmosyiiiii*
    btw, judul postingannya sama kaya judul lagunya EMILIE AUTUMN…

  3. duh, kalo ngomentarin artikel ttg berbohong, kayaknya komen gw bisa ngalahin panjang postingan lo. :)) *lebay*

    tp kalo gw ya, emang demennya ngebohongin orang. Kadang suka pura2 pinter, kadang suka pura2 bodoh. *eh, itu termasuk berbohong jg ga, sih?*
    tp yg jelas, gw ga pernah pura2 kaya, apalagi pura2 cakep. *uhuk…* karena aslinya gw emang beneran kaya dan cakep. *PLAK!*

    ummm… kalo gw liat2, kayaknya gw masuk yg nomer 2, ya? meskipun sebenarnya gw sendiri meragukan apa yg dimaksud “konteks sosial” di sini.๐Ÿ˜›

  4. waduh gaswat kalo boongnya ampe kaya mawar kalo w sih lebih sering boong ama nyokap kalo pulang kerja sampe malem w bilangnya lembur padahal w jalan2 hehheee
    semoga mawar cepet sadar deh dari pada ketauan KPK *huaaa*

  5. saya sih boongnya kecil-kecilan saja, misalnya istri saya nanya, “ini bagus gak?”

    saya bilang bagus, padahal saya ndak ngerti bagusnya di mana, tapi juga ndak tau jeleknya di mana. selama dipake ndak papa, iyain saja.

    untungnya sudah jarang terjebak di situasi yang memaksa saya untuk berbohong terang-terangan, soale saya ndak biasa. saya pribadi lebih memilih untuk mengatakan hanya sebagian fakta, ini ndak bohong tho?

  6. Ah…

    Kadang berbohong juga ada perlunya, dilakukan seperlunya, dan jangan melebar ke hal-hal yg gak perlu.

    Pernah dengar ‘White Lies’ kan, Le? Kebohongan-kebohongan putih…

    Andaikan saja kebohongan ada warnanya, pasti gampang mendeteksi seseorang itu lagi bohong apa gak…

  7. kalo aku sih lebih milih diem daripada ngomong bo’ong, can…

    jadi kalo ada orang nanya apa gitu, kalo ga mau jawab ya udah diem aja sambil cengar-cengir…๐Ÿ˜€

  8. kalo za biasanya berupaya nyari kalimat ayng sebisa mungkin ga bo’ong. Padahal aslinya bo’ong. Tapi termanipulasi. hehehheeh

  9. Kasus banged si Mawar itu. Ngarang2 ditaksir sana sini tapi ternyata malah jadi tertawaan. Kasihan juga.
    Kalau saya, jelas pernah bohong. Jaman-jaman kecil dulu juga suka membual tapi gak separah kamu dan kawan2mu hahahaa…. karena tinggal di Biak, apanya yang mo dibual? Punya kolam pribadi? Gak mungkin soalnya di kanan kiri itu laut, itulah kolam pribadi kita hehehee..

  10. runrunphii >> aku jg masih suka bo’ong kok. tp emang lebih seneng klo gak perlu boong.

    frozzy >> nah, itu dy, kecil2 aja berani korup segitu. apalagi klo dia ngantor dimana gitu?? bisa2 korup brp ya?

    Juminten >> lebih detailnya bias klik “kompasiana” utk baca artikel aslinya nil.

    peri >> ahahahah, nah, mari kita mendoakan mawar biar cepet sadar.

    mas stein >> keknya banyak lelaki klo sama pacaranya ato istrinya begitu mas XDDD

    Reva Liany Pane >> perlu nggaknya relatif sih mbak. tp ada banyak berbohong yg gak perlu dan malah menjurus ke kriminal, nah itu yg pastinya nggak banget.

    Bitch, The >> Lie to Me ya… hmmm…

    yoan >> hahahah, setuju, diem atau langsung ngalihin pembicaraan, atau simpel aja jawab “Nggak tahu.”

    za >> modifikasi kalimat biar jadi ambigu sehingga maknanya nggak konkrit *halah* XDDD

    maya >> nah, nggak ngerti juga sih… keknya mayan parah si mawar tuh.

    DevilOrchid >> sabar… sabar… :))

    zee >> parah ya mbak? XDDD anak kecil jaman skrg lebih parah lagi. murid2 private saya dulu malah bohongnya terlalu fantastis imajinatif krn kebanyakan nonton kartun.

    greengrinn >> setuju, bohong itu malah bikin pantat serasa bisulan…

  11. ..
    Aku gak pernah bohong lho Mer..
    Tapi cuman gak jujur aja..hi..hi..
    Sama yak..
    ..
    Kalo tanteku nanya..
    “Ta, badan tante gendutan ya..?”
    “enggak kok Te, masih seksi dan skiny” gak jujur banget..
    Aslinya bla..bla..bla..๐Ÿ˜€
    ..

  12. Udah denger versi livenya di McD๐Ÿ˜› hihihi

    anw.. kalo masih kecil, mungkin itu imajinasinya yah.. kayak murid sd lu lu itu Le

    Tapi kalo udh gede.. weeeh… riweh… and keknya berbohong tuh menggali lubang kubur sendiri deh…

  13. Kalau sudah membicarakan tentang kebohongan, jadi teringat seseorang yang pandai membual. Tetapi disaat dia ingin menyampaikan perkataan yang sesuai dengan kebenaran, kepercayaan orang-orang pun terlanjur hilang๐Ÿ˜ฆ

  14. Kebohongan terbesar gw sama ortu waktu zaman masih kuliah. Kebohongannnya gede banget sampai hidup gw gak tenang takut kebohongan gw segera terbongkar. Tapi syukur, semuanya tersimpan baik, tanpa pernah terbongkar. Cuma nyesel aja sampe sekarang kaloinet itu.

    Mawar,ke laut aja lah

  15. Saya dengan rasa malu mengakui bahwa saya termasuk orang yang sering berbohong. Tapi untuk hal-hal kecil saja yang kemungkinan kalau ketauan ndak akan membuat saya dipenjara.๐Ÿ™‚

  16. gw boong karena faktor iseng dan buat becanda doang biasanya, jadi malah ga enak sendiri kalo yg diboongin percaya dengan polosnya (apalagi klo boong yg cukup obvious gitu). masuk kategori mana tuh ya

  17. Apa untungnya si mawar bohong gitu, malah jadi kabur gk punya kepribadian.
    Gangguan Le, gangguan, ky yg dibilang ibu psikolog kita kemarin…hehe…

    gw lagi benci sama pembohong..
    jadi gw gk bisa komen panjang2…
    Tuhan Maha Tau lidah siapa berkata jujur dan lidah siapa menipu.
    (nah kan, keliatan gw esmosi, hehe)

  18. bohong itu soal kebiasaan…kalau sudah sering berbohong lama-lama jadi kebiasaan.
    Dan anehnya kebiasaan ini tak pernah diajarkan tapi mudah diterapkan (siapa sih orang tua yg ngajarin anaknya berbohong tapi setiap anak2 pasti pernah ngebohongin orang tuanya…hehehe)

    memberantasnya? sulit sih…paling tidak bisa kita mulai dengan ‘tidak melegalkan’ kebohongan.
    misalnya, istilah bohong demi kebaikan…ada kali ya bohong baik, bohong jahat…hehehe…

  19. kalo masih kecil biasanya mereka itu ya itu, kesambit efek imajinasi. biasa itu

    kalo udah dewasa, dewasa apa tuek ya:mrgreen: masih juga boong. itu namanya tukang boong
    ๐Ÿ˜†

    duh gw gak jelas banget komennya

    i lie, for some cases. but i am not a lier
    ๐Ÿ˜›

  20. saya ga bisa boong kalo tulisan ini lagi2 keren
    ringan namun ngair gitu aja,
    ya gitu ya, demi gengsi apa aja dilakoni
    padahal, toh lambat laun serapat apapun nyimpen,
    kalo bau mah pasti bakal ketauan someday๐Ÿ™‚

  21. emh…bohong ya?? kapan ya terakhir kali bohong?? baru aja -__-”

    :))

    baru aja bilang udah mandi tapi belum mandi -__-”

    *banggabelummandi*

  22. “Jangan mudah percaya sama orang lain, terutama yang memintamu untuk percaya”

    Quote darimana ya ini… lupa Gw.

  23. Gila ya kalo gw punya temen tipe mawar begini? bisa jadi gw tiap hari spanning sampe otak ngeliatin dia boong…

    kadang boong itu perlu juga untuk gak nyakitin hati oran lain, tapi buat gw sih mendingan jujur walaupun itu nyakitin.

    Apa Kabar le?

  24. gw sering bo’ong Le
    sampe sekarang juga. apalagi kalo gw pulang malam, terus ditanya ama bokap hahahaha

    gw kek mawar gak sih? sociable sih, tapi taraf boongnya gak tau.

    yang jelas, gw sering ngeboongin diri sendiri. ketika gw liat kaca, gw bilang “ah jelek banget sih”. padahal gw kan ganteng mampus

    *ngesot sampe timbuktu*

  25. bo’ong ya?
    setahu saya.. 1 kebohongan itu dibayar dengan kebohongan yang lain.. jadi klo kita bohong.. maka kita perlu kebohongan2 laen hanya untuk menutupi 1 kebohongan..

    lingkaran bohong..๐Ÿ˜€

    saya memilih jujur.. tapi ya itu.. klo kepepet.. kadang bo’ong.. sebisa mungkin ga bo’ong.. takut keterusan dan jadi kebiasaan.. *ahh.. :((
    semoga ngga.. :)*

    setuju ama om warm.. ini tulisan keren..๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s