Graphic Designer Handal?

Gue inget pernah baca di sebuah majalah, tentang betapa teknologi telah membantu para graphic designer untuk menghasilkan karya-karya yang menarik. Namun di lain hal, teknologi ini malah menjadikan para seniman visual cenderung manja, dan lebih menyedihkan lagi, membuat siapapun bisa menjadi graphic designer. Tanpa perlu capek-capek dan susah payah belajar dan berlatih mati-matian.

Di kehidupan nyata yang gue lihat… hal di atas gak sepenuhnya salah. Gue melihat, misalnya, seorang illustrator. Gambarnya bagus banget! Gue sampai terpana-pana melihatnya. Mengagumi sang illustrator secara diam-diam. Lalu suatu hari, gue melihat isi sketchbook-nya.

Ternyata dia nggak bisa gambar manual. Bisa, sih. Tapi garisnya berantakan, nggak bisa gambar realis, nggak bisa memakai alat warna. Dan gue baru sadar, “Oh, illustrasi keren yang selama ini dia pajang di blognya ternyata pake pen tablet.”

Jadi yaaa… si illustrator ini ternyata tracing/jiplak dari foto-foto di internet. Catet. Foto dari internet. Jadi, bahkan fotonya pun dia nggak motret sendiri.

Sebenernya sih, nggak salah-salah banget tracing/jiplak itu selama bukan untuk komersial alias dijual. Tapi ketika gue tahu ternyata dia bisanya emang tracing doank, dan kalo gambar pake tangannya sendiri hasilnya beda jauh banget, ya itu jadi masalah buat gue. Gue mikir “Ya kalo gitu elo nggak keren. Gue juga bisa kalo jiplak doank, mah…”

Dia termasuk seniman visual yang terlalu bergantung pada teknologi sampai lupa bahwa basic skill seorang seniman visual ( hand drawing ) juga merupakan aspek penting yang harus diasah.

Alat dan teknologi itu emang punya pengaruh besar sepertinya. Misalnya, pensil warna yang 10ribuan pasti hasilnya akan beda dengan pensil warna Derwent yang harganya ratusan ribu sampai jutaan. Spidol snowman, pasti hasil goresannya akan beda dengan Copic Brush. Dan gambar manual, belum tentu hasilnya sebagus dengan menjiplak foto menggunakan pen tablet. Walaupun gak selalu gambar manual kalah dengan gambar digital tentunya.

Gak jarang terbersit di pikiran gue, “Ah, gue juga bisa lebih keren dari itu kalo pake pen tablet.”“Ah, kerjaan gue pasti lebih cepet selesai kalo pake Imac dan punya Macbook juga.”“Kalo gue pake Copic Brush juga pasti hasilnya lebih bagus dari itu.”

Dan teringatlah gue kejadian beberapa tahun lalu di kampus, saat salah satu asdos gue menunjukkan hasil karyanya. Sebuah gambar kartun yang diwarnai dengan pensil warna. Hasilnya keren banget kalo kata gue.

Lalu gue liat pensil warna yang dipake sama Si Asdos itu. Pensil warna ga jelas, yang isinya cuma 12 warna dan harganya cuma 6ribuan.

Si Asdos bilang, “Bagus nggaknya suatu teknologi itu, bukan dari harga dan kualitasnya. Tapi dari tangan orang yang make.”

Mungkin dia cuma bercanda waktu itu, sekedar pura-pura menyombongkan diri. Tapi bertahun-tahun kemudian, kata-kata ini jadi bahan pemikiran gue.

Gue sama bodohnya sama graphic designer karbitan kalo gue mengeluhkan gak punya alat ini dan alat itu makanya gak bisa begini. Seharusnya dengan keterbatasan alat bantu yang gue punya, gue bisa survive dan mempertajam skill gue. Alat bantu ya alat bantu, buat ngebantuin. Walau tanpa pen tablet, alat gambar jutaan, Imac, dan semua printilannya itu, gue tetep bisa berkarya, dan kalo bisa harusnya malah lebih bagus dari orang-orang yang ketergantungan sama teknologi dan alat bantu itu😀

Bukannya gue lantas anti teknologi, gue malah mengidam-idamkan pengen punya pen tablet, biar gue bisa tracing langsung dari gambar2 sketsa gue dan lebih cepet ngerjain illustrasi. Gue pengen punya macbook, biar gue bisa kerja kapanpun dimanapun (plus nonton film, browsing, ngegambar2 pake pen tablet :P). Tapi… mudah-mudahan kalo suatu saat gue bisa beli semua itu, gue gak jadi ketergantungan.

Dengan ini, gue juga melaunching *halah* sebagian dari hasil kerjaan-kerjaan gue selama ini yang bisa dilihat di tumblr saya yang baru. Gue baru sadar, gue gak punya online portfolio yang menampilkan karya-karya desain gue. Tadinya mau dibikin di blog ini, page khusus portfolio kerjaan saya, tapi saya lagi males nggak sempet. Banyak deadline :p

Nah, silakan dihina-dina ya hasil kerjaan  saya XDDD Tapi… habis dihina, silakan lemparin saya pake pen tablet dan macbook ya (teuteeuupp)

TAMBAHAN 15 MENIT KEMUDIAN :

me-refer dari komen oom Eru yang sangat benar sekali tapi lupa saya masukkin ke sini :

selain SKILL TANGAN, aspek penting lainnya adalah IDE. setuju banget😀

22 responses to “Graphic Designer Handal?

  1. Wohooo!pemikiran ini sering mengganggu gue juga. betapa banyaknya “seniman trace” di luar sana yg sok jago dan banyak omong giliran dikasih pensil sama kertas kosong … menciut. shame on them …

    semua ide terbaik berasal dari coratcoret tangan di atas kertas.titik

  2. aku ga tau dan ga ngerti tentang desain grafis dan tetek bengeknya. yang aku tau gambaranmu keren2, can… nge-fans deh sama macan…

    *cups*

    *nunggu macan muntah*

    *kabur*

  3. jadi inget keseharian gue
    sekarang kerja sebagai graphic designer di sebuah portal berita lokal.. padahal ngga penah sekolah gtuan (desain grafis),, wkwkwkwkwk..
    wong nggambar aja gue ngga bisa,, hehe…
    dag dig dug juga tiap hari mendapati fakta “bekerja di bidang yang sebenrnya skill gue pas2an”
    yang selalu nguatin gue adalah kata2 ini
    “banyak orang yang mempunyai skill mumpuni di design grafis tapi tidak banyak orang yang mempunyai cita rasa /selera/ taste yang baik di dunia seni” hehehehe

  4. Shmm, soal itu semua gimana tangan ama otak yang bikin, bukan alat ato bukan skill malahan.

    Bisa dari Idenya,
    Kaya ada temen yang ga skill-skill banget in technology or sketch, tapi si idenya kalau dituangkan bisa jadi sesuatu yang “wow” (jadi kalo diremake sama yang skillfull bisa lebih “wooow”)

    Bisa dari talentnya,
    Atau temen yang sketchingnya ga bagus2 amat (baca: kadang susa mo nebak dia lagi gambar anjing apa orang), tapi dia bisa membuat any vector menjadi sesuatu yang indah (tanpa trace)

    Atau kegigihan juga sih,
    Kaya ada temen yang bisa sketch with mouse only,any life-like pic tanpa perlu pen-tablet😛

    It’s a mixed up thingy🙂

    Ya bagusan sih yang berangkat dari Ide yang mengiblis, bisa sketch ke kertas dan kemudian menuangkannya ke teknologi yang ada

    *duh panjang.. ada yang mo lempar gw sama pen tablet juga gaaa? *

  5. hanya berbagi pengalaman saja ya, 2 desainer favorit saya justru bukan yang terbaik. mereka cuma ngandelin photoshop dan corel, cuma bisa edit2 gambar dan tracing2 doank. akan tetapi mereka bisa kerja dalam tim, ngerti pentingnya deadline, dan mengerti apa yang harus dikerjakan dan mengidentifikasi apa kemauan klien.

    kalau sebagai individual artist, kita bisa berkreasi dan beridealisme setinggi mungkin. akan tetapi selama berada dalam sistem industry / bisnis / kerja, pinter2 baca situasi jangan sampai idealisme akan “seni” itu menjadi berlebihan dan malah membunuh diri sendiri.

    anyway pen tablet saya sudah rusak, ga enak ngasih benda rusak :p

  6. ..
    Bad artists copy, good artists steal..
    -pablo picasso-😀

    Emang banyak orang seperti itu Mer, males ngomongin orang kaya’ gitu..
    ..
    Don’t say everything, But paint everything..😉
    ..

  7. Lea,
    Aku gak paham nih ttg how to nya pen tablet bisa menjiplak gambar. Apakah dengan memilih gambar yg mana saja yg mau kita tiru, otomatis keluar edge detection yg berarti gambar itu lgsg jadi, dan tinggal kita gambar ulang pakai tablet, gt Le? Jelaskan dong, biar yg awam ini bisa ngerti juga🙂.

    Ohiya, klo aq pribadi, salut sekali sama mereka yg jago menggambar pk pensil. Jauh lebih mirip aslinya drpd pk kanvas (menurutku ya.) Aku sih yakin aku jg ada bakat menggambar pake pensil (halah, sokk hahahaha…) tp hanya mandek sampai sma saja jd ga diasah lagi :p. Yah jaman dulu ga banyak pilihan hidup… cieee….

    Lea aku tunggu penjelasanmu ya… pengen tahu🙂.

  8. Heyaaaa setuju banget lea, makanya kadang sangat salut banget dengan para desainer grafis era 80an dimana saat itu semuanya banyak dikerjakan secara manual… dan hasilnya pun ga kalah dengan bikinan pake alat-alat modern jaman sekarang hehehehe…😀

  9. hmm…
    jadi teknologi hanya sebagai sarana aja gitu ya
    saya mah gak ngerti desain”an
    yang ane tau desain itu ya dimulai dari kelihaian menggambar:D

  10. Betul juga ya. Apalagi dengan teknologi, penjiplakan lebih gampang dilakukan. Jadi semakin ndak kreatiflah para pelaku seni design graphic.

    Tapi buat praktisi hukum, teknologi memberikan ladang pendapatan yang menggiurkan. Akan banyak kasus hukum yang muncul dari teknologi, apalagi teknologi informasi.🙂

  11. Betul. Ide itu nomor 1 tetetup.. Haha.. Liat karya2 kamu.. kreatif sangat ya.. ck ck ck… *masih iri sama orang yg bisa gambar*

  12. @ lala : bener juga, kalo dipikir2, bahkan penulis pun memulainya di atas kertas. apalagi seniman visual😀

    @ yoan : *jilat jilat napsu*

    @ yos : woohh, asal tahu aja, ilmu yg terbanyak itu di dapatnya di luar sekolah. percaya deh😀

    @ oom warm : aduh, makasi loh oom :”>

    @ queeny : :”> makasih, jd deg2an akunya *eh?*

    @ eru : ah, iya setuju. banyak kok illustrator yg sebenernya nggak terlalu mahir menggambar. tapi mereka menang di ide dan orisinalitas. ada yg jago banget gambar dan vektor, tp sayangnya idenya standar.

    @ runrunphii : makasih cintah *halah*

  13. @ indira puteri : sabarr.. sabarr :))

    @ kenji : idealisme itu untuk seniman. kalo untuk pekerja seni, ya harus ngikutin keinginan klien. menyebalkan sih… tp emang hidup itu ya harus begitu. tp ada kalanya kita bisa menyisipkan sebagian kecil dari idealisme😄
    berarti mas kenji jg graphic designer ya?

    @ ata chan : kalimat terakhirmu mantap! XDDD

    @ mbak zee : nanti aku jelasin tentang tracing😀

    @ zanu : iya, kalo ngeliat2 karya-karya 50-am sampai 80-an dimana mereka pake teknik-teknik yang lebih ribet dan makan waktu… tp hasilnya bagus banget!

    @ yohan : apanya?

    @ deady : teknologi itu penting, tp sebaiknya jgn sampe bergantung sama teknologi.

    @ pushandaka : ahahahahha, ini kayaknya lagi ngomongin kasus2 yg ramai akhir-akhir ini ;))

    @ titiw : makasih mbak :”> lah, aku kadang iri sama orang yang bisa nulis cerita… hihihihih

  14. saya ga ngerti desain grafis sih, menurutku ga papa kalau orang memanfaatkan teknologi yang ada atau tidak pintar mengambar dengan pensil diatas kertas, selama ide itu asli dari dirinya sendiri. Yahh kan chanel saja dalam mendesain baju tidakmenggambarnya dulu tapi langsung membuatnya (menurut filmnya sih, hhe). Tapi kalau bukan ide sendiri trus dikomersialkan, ehhmm euwww -,-

  15. Pingback: moronphoria »» i'm a stupid moron.. so what?·

  16. bener mbak😀 skil kudu bisa survive walau dengan alat se adanya.. klo kita bisa ngasilin karya yang lebih bagus dengan hasil seadanya itu pasti jadi kepuaasan tersendiri😀 ayee… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s