Dancer Gadungan

Ini kisah waktu gue baru masih kelas 1 SMP. Waktu itu guru kesenian gue, Bu Rumondang, mengumumkan bahwa untuk tugas kesenian selanjutnya, kami anak kelas 1B harus membentuk kelompok dan membuat koreografi tari modern.
Waktu itu, gue yang berprofesi sebagai penari panggung tetap untuk acara 17-an RT, seneng banget dapet tugas kek gini. Ini salah satu kesempatan untuk menunjukkan bakat gue sbg penari (khusus 17-an RT).
Gue udah pede banget 2 sahabat gue sejak SD yg kebetulan ada di kelas yg sama ama gue, bakal bergabung menyatukan kekuatan untuk membentuk grup tari yg lebih heboh drpd grupnya om Guruh Soekarno Putra. Eh tapi ternyata, 2 sahabat gue itu udah direkrut oleh seorang cewek populer di kelas gue yg bernama Mawar (nama samaran, dan bukan korban perkosaan). Dan gue gak direkrut sama Mawar, 2 sahabat gue itu juga melupakan gue dengan mudahnya.

Kejamnya kehidupan di bangku SMP…
Akhirnya gue pun bergabung dgn teman gue yang lain, seorang cewek ramah dan berbakat bernama Fida (ini baru nama asli), gue sih seneng aja, soalnya gue tau dia jago nari😀
Yang melenceng dari khayalan gue adalah… mendadak cewek-cewek lain yang belum punya kelompok, lari ke gue dan Fida. Termasuk di antaranya, cewek yang gendut, yang koordinasi gerakannya payah, yg klemar klemer, dan yg kaku kek robot. Intinya, payah dalam menari. Gue mikir “Oke, kita harus kerja keras untuk dapat nilai bagus.”

Eh, sumpah ya, gue nyebelin banget! *ngakak*

Tapi ketika gue mulai latihan dengan mereka, gue salut sama mereka, krn mereka bener2 berlatih keras untuk bisa ngikutin gerakan gue dan Fida.
Beberapa hari kemudian, satu orang cewek bergabung lagi bersama gue dan Fida. Buangan dr kelompok Mawar, sebut aja Melati (juga bukan korban perkosaan), meminta diajak gabung. Entah krn alasan apa, ia keluar dr kelompok tarinya Mawar. Ini bikin gue mulai sebel sama Mawar. Udah ngerebut 2 sahabat gue, eh tega2nya dia ngeluarin anggotanya sendiri.
Setelah Melati masuk belakangan, menyusul-lah orang ke-12. Namanya Anggrek (jelas bukan nama Mall), dia ini punya sedikit kelainan pada tulang kaki yg bikin dia gak bisa lari dan gak sinkron klo loncat-loncat. Satu kelompok gue kurang senang kalo dia gabung. Tapi nyokapnya nelpon gue dan minta tolong agar gue nerima anaknya masuk kelompok gue krn gak ada satupun murid yang mau masukin dia ke kelompok mereka. Akhirnya, gue dan Fida memutuskan untuk menerima si Anggrek. Sejahat-jahatnya kita, gak mungkin kita tega biarin dia gak punya kelompok tari dan gak dapet nilai. Ya kan?
Melatih 9 cewek yang nggak biasa nari aja udah susah, ditambah 1 cewek yang punya kelainan tulang. Anggrek sampe kita latih secara khusus berulang-ulang, dan gue dan Fida juga harus menyesuaikan koreografi agar nggak nyusahin Anggrek.
Pada hari penilaian, kelompok Mawar maju lebih dulu. Tarian mereka keren, anggotanya pun terdiri dari cewek-cewek langsing, cantik, dan pinter2. Gak ada yang kesusahan gara-gara gak bisa nari, atau punya kelemahan dalam koordinasi gerak tubuh. Bu Rumondang memberikan mereka nilai 8 tanpa pikir panjang.

Krn tahu bakal bersaing dengan grup-nya Mawar yg keren, gue dan Fida sengaja nguatin di koreografinya. Jadi, kita membagi kelompok kami jadi 2 formasi, dan 2 formasi ini menarikan gaya yang berbeda pada hampir semua lagu, dan baru kemudian menarikan gerakan yang sama di bagian refrain.Kami berusaha 2 kali lipat lebih keras dibanding Mawar.

Kemudian kelompok gue maju. Beberapa anak ngetawain Anggrek, meremehkan. Apalagi ketika Anggrek mulai menari, gayanya yg kaku dan kikuk menjadi bahan ledekan, Anggrek makin salah tingkah dan gak bisa konsen, dan makin banyak salah gaya. Padahal Anggrek udah sengaja kita posisikan di barisan yang tidak terlalu menonjol biar gak jadi ketawaan anak-anak. Sumpah orang yang ngetawain kekurangan orang lain adalah orang yang sangat menyebalkan!

Akhirnya? Kita cuma dapet nilai 7. kami semua kecewa, krn kita ngerasa bahwa kita kerja 2 kali lipat dr Mawar. Tapi ya gapapa lah… mungkin emang pantesnya dapet segitu.
Setelah semua kelompok selesai menari, tanpa disangka Bu Rumondang menawarkan untuk menari ulang buat kelompok yang mau. Kalo hasilnya lebih baik, nilainya akan ditambah.

Tanpa pikir panjang, gue dan Fida mengajak yang lain untuk maju lagi dan menari. Kecuali Anggrek. Iya, Anggrek gak diajak krn kami berpikir, pasti dia penyebab nilai kami cuma mentok di 7. Mendengar itu, Anggrek nangis. Dia nangis sesenggukan sambil menutup wajahnya di atas meja.
Gue ngerasa malu dan jahat banget karena berani melarang Anggrek untuk nari bareng kami karena kekurangan dia. Akhirnya gue dateng ke mejanya, dan minta maaf. Gue ajak dia dengan lembut untuk ikut nari ulang sambil minta-minta maaf ke dia. Serius, gue beneran nyesel udah nyakitin dia sampe dia nangis gitu.
“Tapi lo janji satu hal sama gue…” kata gue ke Anggrek, “Jangan dengerin yang lain. Yang bikin gerakan lo berantakan itu karena lo udah keburu ketakutan gara2 diketawain anak2.”
Anggrek nyengir sambil ngangguk, gue dan temen2 nyemangatin dia. Dan gue yakin banget, Bu Rumondang senyum sambil ngeliatin gue dan temen2 gue. Akhirnya kitapun menari ulang, Anggrek menari lebih baik dari pertama kali. Dan dengan wajah puas, Bu Rumondang pun mengumumkan bahwa kami dapat nilai 8. Gue ngeliat, beliau menulis nilai kami di buku nilainya sambil senyum senyum.

Kelompok Mawar juga ikut menari ulang, tapi nilai mereka gak berubah, tetep 8. Mawar marah dan nendang meja krn gak terima nilainya sama ama kelompok gue. Walau dipelototin Bu Rumondang, Mawar gak peduli. Well… well…
Kejamnya kehidupan di SMP…😀

13 responses to “Dancer Gadungan

  1. ih macan keren lho… aku kira yg beginian cuma ada di sinetron atau FTV… *dicakarmacan*😆

    lea : sebenernya kejadian ini ada sutradaranya sama art directornya *halaaahhh* =))

  2. @yoan : eh lebih oke dari cerita sinetron deh kayanya

    @macan : penasaran gimana macan nari, ayo aplod videonya di yutub >:)

    lea : aku ndak bisa nari lagi sekarang :)) udah kaku. hahahahhaha

  3. sayapun pernah mengalami hal seperti itu sewaktu SD.
    Masuk dalam kelompok tidak populer yang isinya “ordinary people”. Giat berlatih dan akhirnya menang.

    Saya jadi pengen posting😀

    lea : mauuu, posting ya mbak! pasti seru XDDD gak sabar mau bacaaa…

  4. Kirim ke Multivision, biar jadi sinetron. Daripada isinya cuma cinta segitiga anak-anak sekolahan, cerita begini kan lebih bagus untuk ditonton. Berhubung kamu paling jago narinya, ntar biar agnes monica yang jadi pemeran kamu.🙂

  5. ahhh keren sekali

    saya ngebayangin kau nari jinjit2 ala agnes sambil teriak
    “cinta ini.. kadang2 tak kenal logika..”

    dan cerita kekompakan kalian,
    ah sinetron mah liwat !

  6. @ pushandaka : nggak mau ah, nanti pasti dibikin lebay =)) wuih, skrg ndak bisa nari lagi, udah lama gak nari euy.

    @ daeng afdhal : nggak mau nari lagi =))

    @ oom warm : kalo nari aku jatohnya keliatan laki deh kayaknya, bukannya gemulai (- -;)

  7. Ini pelajaran nari atau lomba nari?

    btw… gurunya bisa nari nggak?
    Coba suruh dia nari… lali kamu kasih dia nilai…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s