Pengamen Apa Tukang Palak?

Udah tau belum kalo pengamen itu bisa dibagi dalam 3 kategori?

1. SENIMAN JALANAN

Seniman jalanan itu adalah tipe pengamen yang paling disukai orang-orang. Biasanya penampilannya nyeni, kadang bergerombol, bawa alat musik lengkap. Kalo udah mulai beraksi, mereka selalu memainkan lagu yang mereka bawa dengan wajah tersenyum. Bahkan mereka tampak menikmati lagu yang mereka dendangkan.

Cenderung terima dengan senyum berapapun yang diberikan oleh pendengarnya, nggak dikasi jg gak apa-apa. tapi seringan malah dikasi banyak duit sama orang-orang, karena permainan lagu mereka bikin hati senang, dan pembawaan mereka yg sopan dan ramah.

2. PENGAMEN

Alat musik yang digunakan biasanya standar : gitar, drum seadanya, harmonika, suling. Cenderung ngamen untuk cari uang demi memberi makan anak istri atau orangtua. Kadang kemampuan musik pas2an, tapi tetap berusaha bermain dengan baik. Kadang ramah, tp kadang mukanya kecapekan, kayak lagi banyak pikiran.

Pengamen kayak gini biasanya cuma dikasi gopek atau sukur2 seribu. Biasanya karena pilihan lagunya enak, mainnya gak cempreng, jadi nggak mengganggu sama sekali. Jadi orang-orang yang kebetulan punya receh, ikhlas2 aja ngasi recehnya ke dia. Dikasih recehan pun masih mau, asal nggak 100 perak tok.


3. TUKANG PALAK

ngakunya pengamen, bawa gitar, ukulele, atau  alat musik handmade macam botol aqua atau yakult yang dikasi pasir. Tapi sebelum menyanyi biasanya diawali dengan ancaman, atau nyanyi tanpa permisi. Suka marah2 kalo ngeliat ada orang yang tidur ketika dia lagi ngamen, dituduh pura-pura tidur.

Kadang suka bilang “Lebih baik kami ngamen daripada ngerampok, bla bla bla…”, ancaman terselubung yang bikin orang tambah bete atau malah takut. Kalo dikasi recehan, biasanya marah2 atau malah ada yg teriak “Astagfirulla Alazim, gue cuma dikasi dua ratus!!!”

Kalo gak dikasih marah2 juga, kadang nyumpahin, tapi ada juga yg kalo gak dikasi tetep nyodorin tangan minta duit sambil melotot *eh anj*ng, lo ngamen apa malak, setan!* Ada pula yang berani ngebentak dan nyumpahin padahal orgnya udah ngasi tangan untuk menolak baik2.

Atau pernah neriakin ibu2 di bis “Pelit amat Bu Haji, padahal pake jilbab!” *dan herannya gak ada yg belain ibu tua itu dgn negus si pengamen. dasar laki2 di bis, nyaris gak ada yg bisa diandelin buat belain kaum wanita*

Ada juga yg bawa-bawa agama nyeramahin orang2 yang gak ngasi duit, bahkan dikasi gopek pun masih ngomel.  Bawa-bawa surga neraka, hukum ikhlas, dll. *Eh kampret, situ pikir situ udah paling bener??? udah ngamen tanpa diminta, mainnya jelek, malah bikin sakit kuping, pake ngancem, trus nyuruh orang ikhlas ngasi seribu?? Kalo tu orang pada tajir, bukan naik bis, tapi naik BMW.* Udah salah, ngerasa sok paling bener pulak.

padahal modusnya sudah persis seperti tukang palak, tapi masih dengan pede menyebut diri sebagai pengamen, bahkan seniman jalanan. CUIH.

ini polisi pada kemana sih? Masa pengamen palsu begitu bisa bebas keliaran?

mereka ngerasa udah hebat dengan ngamen dan pantes dapet seribuan, padahal gak ada yg minta dia ngamen, gak ada juga yg bisa nikmatin lagunya, malah ngerasa keganggu. trus berani-beraninya minta org2 ikhlas untuk ngasi duit ke dia. orang mengganggu ketenangan, malah minta duit? gila apa.

situ pikir orang2 yg naik bis atau makan di pinggir jalan itu gak butuh duit jg? tus kalo gak punya recehan, harus ngasi elo 10rb gtu? situ pikir org2 yang naik bis itu org kaya? situ pikir mereka gak kerja banting tulang buat dapetin duit yg mereka punya?

*le, kenapa gak ngmg langsung aja ke pengamennya?*

UDAH SERING.

dikasi 1000 tp recehan semua, malah ngedumel. yg tadinya ikhlas malah jadi gak ikhlas.. *dibales aja : saya juga kerja keras biar dapet duit tauk!”

gak punya recehan, akhirnya minta maaf dengan sopan, malah dipelototin sambil tetep nyodorin tangan *gue bales : situ ngamen apa malak???*

duit tinggal 10rb padahal rumah di bekasi dan itu masih di grogol, dipalak pengamen di bis, dikerubungin 3 orang yg pd melotot *terpaksa ngasih seribu sambil ngitung2 masih cukup apa nggak buat pulang sampe rumah, serem bo dikerubungin 3 orang. laki2 di bis-nya gak ada yg mau belain*

serius deh, walaupun macet makin parah gara2 makin banyak yg pake mobil pribadi dan motor, gue maklumin deh buat kaum perempuan. terlalu banyak bahaya buat perempuan di transportasi publik di negara kita. klo punya kendaraan pribadi, mending ga usah naik bis.

30 responses to “Pengamen Apa Tukang Palak?

  1. pernah liat di kereta ekonomi waktu mau ke purwokerto, pengamen sampe bangunin orang yg lagi tidur, dia bilang jangan pura2 tidur deh mas.. hahaha..

  2. wkwk, kasian bgt yak lo.. gw sih ga pernah ngasi pengamen dengan alesan klasik “takut kebiasaan”.. klo mereka emang ga bisa nyanyi dan dan jelas2 bakatnya bukan ngamen ya mending gw ga ngasi duit, daripada gw ngasi pengaharapan palsu bahwa mereka bisa dapet duit beneran dengan cara yg “agak mengganggu” itu..
    ampe skrg sih meski sering nemu yg malak2 tp meski gw ga ngasi ga pernah ada masalah yak.. *bersyukur*

  3. berdasarkan pengamatan di beberapa kota :
    – Bali : ga pernah liat ada pengamen di jalanan, kayanya lebih milih jadi guide bule ato jasa massage
    – Surabaya : sedihnya didominasi anak2 jalanan yang ngamen pake botol plastik sambil tepuk2 tangan tapi ga pake nyanyi, cuma humming2 ga jelas
    – Bandung : banyak pengamen yg lumayan oke jadi layak lah buat dikasi gopek ato seceng, tapi kok tiap lampu merah ada pengamen ya. tekor dong klo ngasih terus :p
    – Kampung halaman : ga ada pengamen juga kaya di Bali, kayanya lebih milih mancing. Sesekali ada yg ngamen di gang rumah tapi lebih mirip konser soalnya nyanyinya bisa sampe 3-4 lagu sblm nyodorin topi ke pintu2

  4. setujuh mbaaaak .. mending kalo masih mau nyanyi ,kadang kadang ada yang ga pake nyanyi cuma ngoceh ngoceh ga jelas aja ngomong ga jelas dan maksa minta duit di bis .herannya ga ada satupun yang komplain . *termasuk sayah sih* *takut diapa apain*😦

  5. makin lama orang makin tidak pedulian le’ termasuk makhluk yang namanya laki-laki, boro-boro mo nolongin perempuan kaya lo’ yg jelas2 dipalakin, ngasih tempat duduk buat perempuan hamil di busway aja, klo gak dihardik rame-rame sama penumpang perempuan lainnya, mana mau angkat pant*tnya. keberatan b*j* kali yah….
    huh… *dendam sama penumpang laki yang cuma diam aja waktu gue diplototin sama preman di metromini cuma gara2 gue suruh matiin rokoknya*

  6. ih, macan, saya teh paling serem ama pengamen yg dandanannya kayak setan (maap, setan, tidak bermaksud menyakiti perasaanmuh). apalagi kalo pd mabok, ngoceh2 gak jelas, gerombolan, pisan. amit2 jabang bayi… jangan sampe ketemu yg begituan. saya mah lebih serem sama manusia daripada sama setan…

  7. Ya ampun segitu ngerinya ya dipalak ma tukang ngamen gadungan, serba salah juga ya, dikasih ngedumel, gak dikasih lebih ngedumel lagi. Kalau saya lebih suka ma seniman jalanan, mereka memang punya bakat dalam bermain music. Dan mereka sama sekali tidak menganggu ketentraman justru kita menikmati music yang mereka bawain.

  8. Ahhh! Emang ngehe banget tuh orang2 kayak gitu.. Aku yang naik bus karena keadaan (gak punya kendaraan) harus pinter2 nyari spot yang aman, seperti deket jendela ato deket supir. Pernah yang makan2 silet itu minta duit sama aku pake dorong2 tangan.. NGEHEE!!!! *emosi gila*

    Kalo mau ngerampok mah i DPR sana yang jelas2 duitnya gak ada nomor saking banyaknya..

  9. sebaiknya keamanan di lingkungan umum khususnya harus lebih diperketat,
    polisi harus lebih mencari tempat-tempat yang rawan kejahatan (tempat umum,,,,)
    sehingga tidak terjadi kejahatan (seperti pada kejadian di Bus, demikian )

  10. Ihhh gemes gue bacanya, Le.
    Ya itu, tukang palak tuh suka bolak balik lewat sambil goyang2in bungkus plastik tempat koinnya. Emosi ga sih, udah dicuekin tapi gak tahu diri.
    Gue gitu jg Le, klo gue gak sreg, gak akan mau ngasih. Dari caranya masuk aja da ketauan mereka tukang palak.
    Untung di warteg2 dekat kantor sini sudah mulai ditulis larangan pengamen masuk. Soalnya suka buat kesel….

  11. gue juga ikut kesel ma tukang palak yang ngaku pengamen. aku juga pernah waktu kursus..
    dia ngamen terus minta uang agak maksa, aku tolak denan sopan, melambeikan tangan, lha mang lagi gak punya uang dlu!
    eh dia tetep nyodirin tangan sambi melotot, terpaksa aku juga malah melototin tuh pengamen sambil bilang, gak punya uang!
    akhirnya tuh pemalak pergi, padahal gw juga merinding tuh. wekekeke….
    Bali Villas Bali Villa Villas in Bali

  12. mayoritas pengamen malah masuk golongan ketiga alias tukang palak. serba salah ngedepinnya.. kalo bisa jangan naik bis sendirian, bareng2 sama teman barang 3 ato 7 orang gitu biar lebih aman..

    maaf ni baru berkunjung lagi.. saya bukan pengamen lho🙂

  13. Hahaha….! Postingan emosi nih si Macan😀

    Yah, gitu deh emang kondisi public transportation di negara kita. Makanya, banyak2 cari duit buat beli mobil, Le. Entar gw nebeng😀

  14. @Nunu: Emangnya Lea cewek gitu? Harusnya dia dong yang nolongin cewek cewek wakakakakakk

    Lea: Gw gak bakalan ngasih duit kecuali pengamen nomor satu. Ya mereka usaha, kasarannya jualan, kalo gw gak tertarik ya gak gw bayar.

    Kalo ada yang resek, ya gw keluarin golok! “Apa lw? berani sama gw? masih mau idup apa mau mati sekarang disini??? cih!!!”

    *Ngomongnya sih dalam hati sambil ngompol berdiri* =))

  15. kesimpulan gw: apapun tujuan seseorang ketika ngamen,kalo sikapnya sopan pasti orang terketuk hatinya untuk ngasih…korelasi yang bagus😀

  16. duh setuju banget! apalagi pengamen tukang palak itu hadeuuuh, saya kebetulan jarang naek bis kota, tapi pengamen tukang palak itu seringkali juga muncul di angkot😦 Dan kalau udah kayak gitu sih untungnya mereka ga macem2 banget juga, yg penting kita ga gelagat2 ngeluarin something dari tas gitu..

    kalo soal seniman jalanan, selalu ikhlas ngasihnya. soalnya mereka juga niat full perkusi gitu dan suaranya ga fals. biasanya muncul di tempat makan, dan dulu pas saya denger kebetulan bawain lagu Yogyakarta. Dan lagu Yogyakarta pun terngiang sampe ke rumah :3

  17. Saya pernah berantem sama pengamen berwajah sangar… Wkt itu pas rombongan study tour SMA,
    pengamennya msuk mobil kami, waktu itu jam 4 pagi hari, nunggu ferry mau nyeberang..
    Lha ngamen jam 4 pagi, dia bangunin temen2 saya, nyodorin kantongannya, dan mengomeli yang menolak…
    Sebagian temen ngasih, lha saya? gak bakal… malah nyuekin sodoran kantongannya, makan popmie…
    Kupelototilah dia, dan selesai setelah adu mulut..

    Sering sih ngalamin yg beginian…😀

  18. Ane yg anak sekolah aja juga sering begitu,pengamen ga di kash malah makin menjadi,,”pengamen itu kan jual suara/jual kebolehan bernyanyi,kalo ini jual omong kosong yang ga ada arti dan makna”,,EFEK PENGANGGURAN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s