Satu Cinta

Gue bukan mo ngomongin lagu yang “bertahan satu ciiiiinta… bertahan satu ce i en te a…”

Jelas bukan.

Awal mulanya adalah diskusi twitter antara Mamah Wiwik, Mbak Chic, Chikastuff, dan Elia Bintang tentang sesuatu yang katanya Satu Cinta ini, tepatnya sebuah buku tulisan Connie Constantia “Satu Cinta : Sebait Syair Kebenaran” , lady rocker jaman dulu, yang gue inget dari rambut bondol agak spike-nya yg keren itu.

bertahan satu ce i en te aaa

Buku yang dia claim “based on true story” ini katanya mengguncang iman, menggoyang pinggul… err, ya nggak sampe goyang pinggul juga sih… intinya kontroversial lah. Gara-gara diskusi di twitter itulah akhirnya gue beli juga ni buku waktu iseng main ke gramedia MKG. Agak susah dicari ni buku, di sana stocknya tinggal 3, letaknya agak tersembunyi pula. Masuk ke rak kategori kisah nyata.

Lalu, isinya apa?

Secara garis besar nih ya…

Intinya dia bersaksi didatangi oleh penampakan Yesus yang memberi pesan padanya. Pesan yang menurutnya diturunkan langsung oleh Yesus. Ini lah yang kiranya bisa membawa kontroversi dan perdebatan bagi sebagian orang karena yang diungkit adalah ketuhanan dr sosok Yesus dan sedikit tentang Nabi Muhammad (sedikit bgt klo menurut gue).

Tapi, selain pesan kontroversi tersebut, ada pesan lain yg lebih penting, yaitu tentang 2 ajaran paling inti, ajaran Yesus yang emang udah gue tahu dari kecil, dan jadi landasan hidup gue selama ini *walau susahnya ampun-ampun buat mengamalkannya, dan gue sering gagal*.

Pesan penting dari buku Satu Cinta ini menurut gue pribadi adalah kasih, kita harus mengasihi semua orang seperti kita mengasihi diri kita sendiri tanpa pandang suku, ras, derajat, sifatnya, apalagi agamanya. sekalipun orang itu udah nyakitin kita, nyebelin atau berbeda jauh dengan kita, kita harus mengasihinya. *susah banget, kan?* dan pesan yang utama adalah : kita harus menyembah satu Tuhan yang Esa, dan tak ada ilah lain selain diriNya.

doh, bahasa gue jadi gak asik begini…

lalu klo ditanya gimana reaksi gue ketika membaca ini… sebenernya… udah sejak lama gue memiliki pemahaman yang sama dengan apa yg tertulis di buku ini tentang Yesus. Jadi, gue gak terkejut, gak merasa ada pergolakan apa-apa. Intinya, biasa aja. hahahahha… Serius, gue pribadi ngeliat nggak ada yg istimewa atau heboh atau mengguncang nalar gue dari isi buku ini. Malah gue ngerasa ni buku nggak ngasi benefit atau efek apa2 ke gue, krn gak memberikan pemahaman atau informasi yg baru buat gue.

Nah, buat yg mau baca buku ini, saran gue, lepasin dulu nalar, logika, idealisme, fanatisme, dll biar bisa ngeliat pesan utama dr buku ini. Mungkin ada beberapa paragraf yg sedikit offensive atau melenceng jauh dr pemahaman yang udah dipegang sebagian orang sejak lama. Urusan percaya gak percaya, itu balik ke diri masing-masing. Mungkin Mbak Connie beneran “berdialog” dengan Yesus, tapi mungkin itu adalah “kuasa si jahat” ato mungkin dia malah schizophrenia? Kita ga tahu… gak ada yg bisa buktiin.

Gue punya dua buku lain yg sejenis, tapi isinya lebih banyak, dan penampakan serta pengalaman rohani yang dipaparkan juga jauh lebih banyak dan lebih ekstrim. Itu bukan buku gue beli sendiri sih, gue males kali boros2in duit buat beli buku kayak gitu. Maksud gue adalah… apaan ya… errrr… intinya kalo mau yg lebih kontroversial lagi, masih banyak judul lain selain bukunya Mbak Connie, tp pada dasarnya, pesan dr buku-buku tsb sama : sembahlah Tuhan dan jangan ilah lain, serta tentang ajaran kasih.

ya, sekian, gitu aja…

doa saya, mudah2an desain saya pagi ini langsung di approve dan bisa langsung naik cetak, soalnya nazar saya udah saya kerjain duluan nih =)) *ga nyambung, iya, abaikan saja*

13 responses to “Satu Cinta

  1. Amiiiiin!! #anonymous aja deh, saking “sering”nya lo update blog.. Uda lupa nama panggung gw di tmp lo apaan
    -icun-

  2. met siang can, wah baru berkunjung lagi nih..

    bener, kirain mbahas lagu yang itu ce i en te a..
    eniwei, bener banget jg bahwa setiap agama mengajarkan kasih sayang dan perdamaian..

    mantap can..🙂

  3. nyimak gan…

    sekedar buat tambahan bacaan ya, etapi gw gak minat juga beli. mungkin kalo dpinjemin gpapa😀

    yg paling lucu itu bagian “Maksud gue adalah… apaan ya… errrr…” *ngakak*

  4. ini buku yang kemaren itu ya mbak?

    mirip mirip buku bukunya ajahn brahm dong ya? pengajaran tentang kasih pada sesama. cuma bedanya sih si ajahn brahm teh budha..😀
    tapi kenapa harus ngelepasin dulu nalar, logika, idealisme, fanatisme?

  5. @ oskyboskymarosky : oh, jadi namanya icun aja nih? *ngakak*

    @ muahamaze : iya kan, yg penting itu emang cinta, ce i en te ah XDDDDD

    @ icir : nah, itu mbak, aku ini klo nulis suka losposkus sendiri, tauk2 lupa tadi mo nulis apaan ya… gitu =))

    @ puput : beda kok sama bukunya Ajahn Bram. serius, beda jauh, makanya harus dibaca dengan cara yg berbeda juga 8apa sih???*

  6. Ditulis jugaaaaaa…😆

    kalo dibaca dengan pikiran terbuka, buku ini memang biasa saja. Pemahaman basi mungkin malah. Tapi efeknya akan beda untuk orang-orang yang berpikiran sempit dan mudah terprovokasi.

    kemaren dapet kesempatan ngobrol sama si Mbak Connie langsung, Orangnya asik, dan lebih asik ngobrol dengan langsung ketimbang baca bukunya…😆

  7. @ mbak chic : iya ,itu dy, untuk orang2 yg pemikirannya sempit, pasti misuh2 baca buku itu =)) wah serunya, waktu launching buku ini ya Mbak? kayaknya funky gitu orgnya😄 gayanya keren pula.

  8. hbs baca buku ini gw dpt inspirasi menarik…waktu gw umur 9 taon..boro mikir utk orang lain…mikir utk org tua gw aj kaga kepikir…ini dr kecil dg inisiatif sendiri sdh kerja keras utk menghidupi kluarganya…asli gw jd malu krn suka ngeluh ma hdp gw…mulai skr gw hrs smangat juga neh utk memikirkan sesama…biarpun br dimulai dr lingkungan kluarga…ayo pd setuju ga?

  9. hooo beneran banyak yg sudah yg mengulas buku ini
    untungnya ulasan yg saya baca, berasal dari telaahan teman2 yg cerdas
    semacam kau lah🙂

  10. dari semua tulisan yg ada di blog ini…

    gwa lebih suka bagian credit title Layout and Design by Maria Leonietha, XHTML and CSS by Ahmad Gozali All rights reserved © 2008. dan bisa dikopas!!!

  11. kl org berpikiran sempit, jangankan beli buku ini.. masuk gramed aja udh salah, le. ntar ngeliat sastra yg agak vulgar, takutnya lgsg dibakar lagi hehehe

    oh, kl pesan bukunya begitu sih okelah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s