10 Orang Nyebelin di Socmed

Yang namanya orang nyebelin, di dunia offline maupun online pasti ada. Dari yang tukang protes, sampe yang keponya offside, dari tukang tipu sampe tukang curhat. 10 tipe pengguna socmed yang nyebelin versi gue ini sebenernya udah pernah gue twit dan masukkin ke chirpstory, tp biar lebih afdol, sekalian gue tulis versi lengkapnya.

Tipe-tipe orang nyebelin ini bisa ditemui di blog, twitter, maupun jejaring sosial lainnya. Tapi mungkin gue agak lebih fokus ke blog sama twitter.

Nah, apakah kita termasuk dalam tipe nyebelin di bawah ini? Silakan cek sendiri. Listnya ditulis dalam particular order ya…

1. Tukang Copas

Dari jaman ngeblog sampe ngetwit, tukang copas gak pernah punah. Blog gue beberapa kali di-copy dan di-post di blog orang lain, sesuka-suka dia. Kalo ditegor, biasanya reaksinya antara pura-pura gak tahu, nyuekin, atau malah marah balik nanyain apa salahnya copas. Serius lo? Nanya apa salahnya njiplak konten orang?

Di twitter pun kayak gitu ternyata, banyak banget orang yang hobi copy dan paste konten twitter orang lain.

Gue nggak ngerti sama tipe-tipe orang kayak gini. Kenapa mereka suka jiplak? Kenapa mereka suka ngopi konten orang lain? Apakah pengen keliatan keren? Apa emang cuma sekedar bego? Gak bisa gitu bikin tulisan hasil pemikiran sendiri? Mending deh, kalo blog. Ya ada kali yang segitu begonya ampe nggak bisa nulis blog. Lah twitter? Masa 140 karakter doank aja masih nyolong punya orang…

 

2. Pencuri/Maling dan sejenisnya

Nyolong  konten/tulisan/karya orang dan diakui-akui punya dia, dengan pedenya. Ini juga gue sering nemu. Mamer foto atau gambar bikinan orang lain, trus dibuat seakan-akan dia lah pembuatnya. Kadang malah yang diklaim itu adalah karya milik seniman kelas internasional.

Yang lebih lucu lagi, dulu pernah ada yang ngaku-ngaku jadi founder suatu istilah gaya penulisan. Pas gue protes, gue malah diserang followersnya, trus alesan mereka istilah gaya penulisan itu sudah masuk dalam Bahasa Indonesia. Padahal istilah yang mereka klaim itu cuma ada di forum blogger tertentu, dan itu nama thread di forum, bukan kata dalam Bahasa Indonesia. Singkatannya juga bikin sendiri. Namun si founder palsu ini malah disebut-sebut sebagai founder di sebuah situs yang cukup bergengsi. Orang ini nggak pernah jelasin, kenapa dia bikin kegiatan dan komunitas pake nama yang sudah dipakai oleh komunitas lain. Dia juga gak pernah jelasin asal mula jenis kegiatan penulisan ini darimana. Seakan akan… ya memang dia foundernya

Gue nggak ngerti dengan orang-orang bermental seperti ini😐 mau sukses tapi kok dengan mengklaim dan mengambil karya orang…

3. Penipu / Si Palsu

Mulai dari avatar yang diedit mati-matian biar keliatan cakep, profile picture pake foto orang lain yang cakep trus diaku-akuin kalo itu dia. Ada juga yang ngaku tinggal di London, padahal di Karawang. Ngetwit lagi di tempat gaul paling hip se-Jakarta, padahal lagi ngasi makan ayam di rumah. Pokoknya isi twit atau blognya ya kalo nggak bohong, ya ngibul.

Kalo nggak ngaruh ama kita sih, gak apa-apa. Tapi kalau udah bawa-bawa nama orang, udah merugikan orang, apalagi misalnya ada yang sampe naksir sama kepribadian palsunya… Liat avatar cakep, trus kalo dari twitter atau blog kesannya asik, baek, seru, gaul,pinter, eh… pas ketemuan… ternyata… *wekwew* mukanya beda jauh, trus ternyata aslinya bossy, atau omdo, atau kaku pendiem. Apes, deh! :))

4. Social Climber

Ada gak orang yang kalo lo ajak jalan, dia bilang dia sibuk, tiba-tiba dia ngetwit lagi nongkrong di Kemang sama para selebtwit? Cieee, salah sendiri followers kurang dari 1000…

Tipe pengguna socmed kek gini cuma mau bergaul ama selebtwit, atau non selebtwit yang deket sama selebtwit. Cara tahu seseorang social climber gimana? Gampang. Liat aja, dia lebih utamain siapa, elo yang temennya dari dulu, atau orang baru yang lebih terkenal di socmed. Udah gitu, pasti dia rajin bgt mention selebtwit, ngekor si selebtwit kemana, trus suka pamer kalo dia temenan sama seleb anu dan seleb itu.

Kalo followers lo dikit, trus dia deketin lo krn lo deket sama selebtwit, palingan setelah dia berhasil kenal dan nongkrong bareng selebtwit, abis itu lo ditinggal. Ibaratnya, kalo gak ada perlu, ogah lah dia deket-deket lo juga.

Social climber ini kalo lo gak kenal sih, kayaknya gak masalah ya… tapi kalo itu temen lo atau termasuk orang yang berusaha mati-matian deketin lo demi menjadikan lo sbg batu pijakan untuk meningkatkan status sosial, ya mamam deh :))

5. Penipu Beneran

Anak blogger lama mungkin inget nih, cerita tentang cowok yang deketin cewek-cewek cantik tajir berkerudung. Kemudian pas udah deket dan ceweknya udah klepek-klepek ama si cowok, cowoknya beraksi, ngaku kanker dan butuh uang untuk biaya pengobatan. Korbannya lumayan banyak dulu.

Ini nih, makhluk yang paling wajib dihindari. Soalnya mereka bisa akting seakan-akan mereka baik, rapuh, bisa dipercaya. Kadang sampe sok religius, sok mau bela-belain bantuin lo ini itu biar akhirnya lo percaya sama dia.

6. Mafia SEO

Tanpa bermaksud menghina, tapi beneran deh, ini cara cari duit yang paling menyebalkan. Gue sebel banget sama mafia SEO sebenernya. Inget banget, deh, pas jaman gue kuliah… nyari artikel yang berhubungan sma Tugas  Akhir, nyasarnya malah ke situs-situs yang gak ada hubungannya. Isinya cuma keyword, judul, dan iklan. Kalau judul postingan di-klik, isinya ya keyword lagi, keyword lagi. Ini bener-bener nyusahin. Orang yang kayak begini cuma mikirin keuntungannya sendiri.

7. Drama Queen Tukang Kibul

Lebih parah daripada yang sekedar “fake”. Lo bayangin… kombinasi antara orang yang demen ngibul, demen nipu, ditambah drama queen. Gak segan-segan bikin cerita yang lebay, berlebihan, nyeret-nyeret orang lain, ditambah bumbu di sana sini, hasil akhirnya adalah postingan twitter atau blog yang penuh kepedihan. Kita yang baca jadi ikut terseret, terharu, membela Si Drama Queen, padahal ternyata semua itu bohong.

Berapa orang yang pernah ikut-ikutan benci atau marahin seseorang karena Si Drama Queen? Main percaya aja kata-katanya si tukang tipu, ntar belakangan baru ketahuan belangnya. Dan si Drama Queen ini pinter banget bikin orang percaya, pinter banget berpura-pura jadi cewek lemah yang butuh perlindungan. Pintar berkelit kalau ada yang berhasil mergokkin kalau dia ngibul.

Kalau dia ngejahatin orang, kemudian orangnya negur, langsung deh dia ngetwit atau nulis di blog. Cerita kalau sudah dianiaya, difitnah, ditindas, disakiti, kemudian tanpa segan menyebut siapa yang menyakiti dia. Padahal, ternyata ceritanya sebaliknya :p Basi. Heran, deh, kenapa orang kayak gini dari jaman blog friendster sampe twitter gak pernah punah.

8. Polisi Twitter

Ini bisa dibilang “FPI-nya Twiter”. kerjaannya protessss mulu. Orang ngetwit ini, diprotes, ngetwit itu, diprotes. Marah-marahin orang cuma gara-gara twitlonger, typo, ngeluh macet. Ya biarin aja, sih. Gue soalnya pernah terbantu dengan twit “keluhan macet”, gue jadi tahu jalan-jalan mana aja yang jangan dilewatin.

Tapi lucunya Polisi twitter itu, orang lain gak boleh begini-begitu, tapi dia sendiri boleh.

Kita gak boleh nge-RT pujian, dia boleh. Kita gak boleh ngetwit nyinyir, dia boleh. Namanya juga polisi twitter, emang bawaannya pengen negor dan marahin orang, ngelarang-larang. Sehari minimal 1 kali lah ngelarang orang di twitter. Ngasi tau sih boleh, apa yang baik dan gak baik, apa yang bener dan yang salah. Lah tapi kalo jadinya kayak FPI, cuma marah-marah pake maksa, apa gak capek hidupnya? (-____-)

9. Komentator Nyepam.

Ada aja tipe yang kayak gini, yang komen di blog orang cuma biar blognya rame, tapi gak mau repot. Jadi dia bisa ninggalin komen di 50 blog, tapi isinya cuma “Nice post!” atau “Postingannya keren”. Padahal jangan-jangan postingan blog orang lain isinya lagi bahas Neneknya yang meninggal, tapi tetep dengan pede ngasi komen “Wah, bagus juga nih ceritanya”.

Situ blogger apa spammer?😐

10. Bajingan Rasis

Oh, mungkin ini kali yang nomer 1 paling gue benci banget. Yang isi twit maupun blognya gak pernah jauh-jauh dari jelekkin agama lain. Ngehek banget tuh, yang ngetwit/posting gitu.  Apalagi yang sok-sok ngajarin ini itu. Idih…

Gue eneg sama semua yang ngetwit atau posting rasis, entah yang tujuannya buat naikkin traffic atau nambah followers, atau yang emang chauvinist. Well, tapi ada untungnya juga kalau dia posting atau ngetwit. Jadi gue bisa tahu mana makhluk berbahaya, mana orang baik. Jika gue melihat ada kecenderungan rasis pada seseorang yang gue kenal, udah pasti gue jauhin. Ogah deket-deket.

Nah, gak usah dianggap serius juga sih tulisan gue. Anggep aja hiburan di siang hari. Sambil baca, sambil mikir “Ih, yang nomer 3 mirip temen gue, si A. Kalau yang nomer 6 mirip si B!”, abis itu tinggal ngetawain, deh.

Kalian sendiri, paling sebel sama pengguna socmed macam gimana?

 

16 responses to “10 Orang Nyebelin di Socmed

  1. Hahaha… Mau ngomentarin yg nomor 4.
    Eh beneran ada yah orang yg kayak gitu di socmed?
    Ya ampun, ini beneran gw baru tau…😐
    Ckckck… Segitu bangganya ya deket sama selebtwit?

  2. ..
    gue pernah kenal orang yg perpaduan “penipu beneran, drama queen tukang kibul, dan bajingan rasis..”
    asli bikin eneg..
    *gak perlu disebut orangnya kan..? * ^^
    ..

  3. wah untungnya selama ini (kayanya) nggak pernah jadi korban no 1,2,3,5

    7 ama 10 ga perlu diikutin blognya. karena jarang ngetwit dan cuma baca2 doang tentunya ga pernah ditilang polisi twitter😀

    9 paling sering tapi untung si WP pinter, tinggal diblok gyahaha

  4. Saya sebel juga sama semuanya yang ada di list.

    Eh iya ada juga yang pernah komen di blog saya. Katanya salam kenal bla bla bla.. lalu terakhirnya bilang ‘jujur gak baca sih’

    gubraggg.. ini spammer bukan ya?😛

  5. Dulu sewaktu masih aktif nulis di gamexeon.com paling sering ketemu sama tukang copas artikel gue. Tapi biarin aja lah, udah gue anggep sebagai salah satu motivasi supaya kualitas artikel gue bisa makin bagus (dan makin banyak yang ngiler pengen copas) HAHA!

    Anyway, raja dangdut masuk kriteria no.10 ngga sih? :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s