Ignorance is Your New Best Friend

Selama ini, gue selalu berasumsi semua orang pernah hidup susah. Minimal, punya saudara atau tetangga atau sahabat yang hidupnya susah. Gue selalu menilai semua orang tahu rasanya susah cari makan, pusing mikirin ongkos, dll.
Misalnya kayak jaman gue masih SD dulu. Gue pernah tuh, ngalamin masa dimana makan sebungkus indomie aja harus dibagi buat 5 orang. Atau harus semalaman tanpa listrik karena listrik di rumah dicabut, belum bayar. Atau harus cuti kuliah karena nggak punya uang buat bayar semesteran.
Selain itu, tinggal di lingkungan perumahan BTN yg lokasinya berdekatan dengan perkampungan, plus diasuh oleh orang tua yang tidak pilih-pilih dalam bergaul, gue tumbuh bersama teman-teman anak kampung dan anak komplek. Jadi jangan kaget kalo gue nyapa hansip atau tukang becak di komplek gue selayaknya teman. Karena mereka memang teman main gue waktu kecil.
Pusing mikirin besok mau makan apa? Oh, sudah sering. Pusing ketika BBM naik? Apalagi. Waktu jaman kuliah, ongkos gue itu pas-pasan. Cuma bisa buat transportasi dan makan 1 kali. Jadi walaupun gue di kampus dari jam 8 pagi sampai 8 malam, gue cuma bisa makan 1 kali.
Begitu BBM naik, semua angkutan umum yang jadi transportasi gue sehari-hari biayanya pun naik. Makanan di kantin kampus juga naik. Tapi uang jajan gue gak naik. Coba bayangin pusingnya kepala gue waktu itu😐 Padahal jarak yang harus gue tempuh itu Bekasi-Grogol-Bekasi.
Mungkin. Ini mungkin, loh. Memang ada orang-orang yang gak pernah ngerasain hidup susah. Atau juga nggak bergaul sama orang susah. Ya mungkin interaksinya dengan orang susah cuma sebatas ngasi sedekah. Mungkin gak pernah nongkrong bareng di warung sambil mesen kopi 2500, trus dengerin curhat temen yang kerjanya buruh pabrik, gaji cuma sekian habis buat nyicil motor sama beli susu buat anak.
Mungkin.
Mungkin itu lah penyebab orang-orang bisa ngetawain mahasiswa yang demo kenaikan BBM, atau mengatakan kenaikan BBM nggak ngaruh buat penduduk Indonesia.
Bukan berarti gue mendukung 100% demo yang sampai bakar ban segala. Dari jaman masih jadi mahasiswa juga gue nggak pernah ikut demo. Karena gue pikir pemimpin kita ini udah budeg. Percuma demonstrasi juga. Nggak bakal ngaruh. Mending kuliah yang bener, trus kerja.
Tapi bukan berarti orang-orang yang demo itu hina.
Mungkin mahasiswa yang ikutan demo itu sama kayak gue jaman kuliah. Yang pusing mikirin ongkos karena angkutan umum naikkin tarif seenak jidat. Yang gak tega minta uang jajan ditambah karena bapak emak di rumah pusing mikirin mau bayar listrik.
Mungkin orang-orang yang demonstrasi itu selain pusing mikirin nasib mereka, juga berusaha mewakili suara-suara lain, yang nggak bisa ikut demo karena lg sibuk mulung, atau sibuk narik ojek.
Dulu gue mikir daripada demo, mending belajar, lulus, kerja, bikin perubahan. Kenyataannya apa? Begitu kerja, sibuk mikirin ngasi makan orang tua, mikirin deadline, mikirin sibuk ngartis di sana sini, ngopi-ngopi bareng temen, sibuk ngurusin mimpi dan hobi yang dipendam. Trus ngeluh Jakarta begini, Jakarta begitu, pemerintah begini, pemerintah begitu.
Gue nggak ngerasa lebih baik daripada orang yang demo dan bikin macet jalanan.
Apakah penghasilan dan strata sosial kita membuat kita jadi ignorant?
Hanya karena kenaikan BBM nggak ngaruh ke kita, bukan berarti nggak ngaruh juga ke orang lain.
Mahasiswa dan demonstran lainnya, mereka nggak punya fasilitas untuk mengadu dan mengeluh. Nggak kayak kita yg punya blog, twitter, dan facebook yang bisa dipake buat ngeluh macet sama panas tiap hari. Ya pada akhirnya mereka cuma bisa demo, kan?
Kalau kita nggak mendukung dan nggak ngelakuin apa-apa biar nggak perlu ada anak sekolah yang pusing mikirin ongkos atau ibu-ibu yang pusing mau ngasi makan anaknya pake apa, menurut gue, daripada protes menghina orang-orang susah, lebih baik diam.
Itu menurut gue.
Inget… hanya karena hidup kita nggak susah, bukan berarti orang lain hidupnya sama enaknya kayak elo.

5 responses to “Ignorance is Your New Best Friend

  1. Iya, pemimpin kita ini udah budeg. Gimana BBM naik nggak tanggung2 langsung naik sebesar 2000,- kasihan para kawula cilik, industri rumahan, atau pabrik yang akan tutup karena biaya operasionalnya jadi membengkak/membesar dan berpotensi terjadinya PHK. Yang susah tambah susah hidupnya. Pemimpin kita ini lucu kalo BBM naik menterinya yg disuruh mengumumkan kalo turun diumumkan sendiri oleh pemimpinnya alias cari muka aja. Pemimpin kita ini bisanya cuma gedhein perutnya aja.. >_< *sigh*

    • Aku baru sadar loh. Iya juga. Kalo pengumuman yang gak enak, selalu sama menteri atau jubir. Giliran yg bagus2 baru sama presiden *walau kadang isinga cuma “saya prihatin”*

  2. banyak yg kebanyakan ngomong memang le
    dan postingan ini sangat mewakili perasan saya sekarang,
    sedih ngeliat yg cuma ngedengerin para ahli ekonomi, ga ngedenger orang2 yg pada kesusahan gara2 BBM naik

    • Iya, pdhl yg gak kena efek kenaikan BBM sebenernya nggak lebih dr 30%. Sisanya yg puyeng itu, om. Nelayan, sopir truk, sopir angkot, yg buka warteg, buruh pabrik yg udah pny anak istri. Sayang aja mrk nggak ngetwit.

  3. Iya mending BBM gak naik..supaya yang punya motor dan mobil bisa selalu pake tuh kendaraannya..gak capek-capek naik kendaraan umum untuk penghematan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s