Kebodohan 2: Caper

Kalian punya gebetan masa kecil nggak, sih? Saya sih, banyak. Soalnya saya emang centil banget waktu kecil.

Di komplek saya, ada anak baru. Kakak beradik, laki semua. Saya naksir adiknya, sebut aja namanya Otong. Semua anak laki di dekat rumah saya, sudah pernah mandi bareng sama saya, jadi saya udah nggak bisa tertarik lagi sama mereka. Nah, dengan adanya Otong ini, bisa dibilang memberi angin segar bagi saya. Pemandangan baru, gacoan baru.

Tapi karena pada dasarnya saya pemalu, bukannya pedekate, saya lebih sering caper tiap naksir cowok. Ya yang tiba-tiba sok imut lah, atau sok jago, kadang juga bisa sok pendiem. Tapi seringan sok cuek, sambil wara wiri bulak balik di depan si cowok, berharap diperhatiin.

Tolong sebelumnya diperhatikan, waktu itu usia saya masih di bawah sepuluh tahun. Kebodohan-kebodohan yang saya lakukan pada saat itu, tidak lagi melekat pada sayang yang sudah dewasa ini. Now, I am a fully grown woman with manner (intinya sih, mo bilang, kalo sekarang mah jangankan caper, ngobrol ama cowok yang saya suka aja nggak berani-maksudnya kalo lagi naksir cowok gitu…).

Di dekat rumah saya, ada sebuah pohon cermai yang cukup tinggi dan sering jadi tempat saya dan adik serta teman saya untuk memanjat dan berleha-leha sambil metik buahnya. Sebenernya sampai setua ini juga saya masih nggak ngerti itu pohon apa. Cermai kah, berry kah, pokoknya buahnya bulat, kecil, merah, dan manis. Pohon tersebut terletak di seberang got pembatas antara lapangan basket di sebelah rumah saya dan jalanan. Selain itu, di dahan pohon tersebut ada sebuah ayunan. Talinya digantungkan di dahan, dan di bawahnya ada papan kayu sebagai alas duduk ayunan tersebut.

Suatu siang yang panasnya amit-amit, saya melihat gebetan saya sedang manjat sendirian di situ. Nggak ada siapa-siapa. Nggak ada teman-teman yang bekal ngecengin saya kalo ngedeketin dia. Nggak ada teman cewek yang biasanya saingan cari perhatian ke Otong, ngalah-ngalahin saya.

Tanpa menyia-nyiakan waktu, saya memakai baju terbaik saya. Sebuah dress unyu warna ungu yang biasanya saya pakai ke gereja. Jangan komentar. Kebanyakan pakaian saya adalah kaus dan celana, dress ungu itu satu-satunya pakaian yang bisa membuat saya merasa seperti anak perempuan.

Dengan pede, saya berjalan kaki ke arah pohon tersebut. Waktu itu saya belum dekat dengan Otong. Seingat saya, saya belum pernah main sama dia, belum pernah ngobrol juga. Otong belum masuk ke dalam geng anak komplek saya. Jadi dia masih main sendirian.

Sesampainya di pohon, saya pura-pura tidak peduli pada Otong. Kami lihat-lihatan sebentar, kemudian saya buang muka. Biasa, pura-pura nggak peduli, padahal dalam hati berdoa biar diajak ngobrol. Tauknya si Otong juga cuek aja, tetep tiduran di salah satu dahan yang paling tinggi.

Saya merapikan rok saya sebentar, meraih ayunan di bawahnya. Otong mulai melirik ke arah saya. Dalam hati saya menjerit “Berhasil! Dia ngeliatin gue!”

Kemudian, tanpa basa basi saya duduk dan menggoyangkan ayunan. Pada umur segitu, buat saya, kekerenan seseorang diukur dari seberapa canggih dia main ayunan. Setinggi mungkin jangkauan ayunan yang bisa dicapai, maka semakin keren, lah dia. Kebetulan, keahlian main ayunan saya termasuk dalam beberapa hal yang saya banggakan, waktu itu…

Waktu saya mengayun, saya sempat melirik Otong. Ia mengamati saya, curi-curi pandang. Dengan semangat saya mengayun lebih tinggi lagi. Inceran saya, saya ingin ayunan saya setinggi posisi duduk Otong. Semakin saya mengayun tinggi, semakin saya bisa colongan ngeliatin Otong.

Nggak pake lama, saya memang sudah bisa mengayun setinggi Otong. Dia terpana melihat saya. Pikir saya, dia pasti terpesona pada kemampuan saya main ayunan. Walau setelah dipikir-pikir, mungkin dia ngeliatin karena ngirain saya rada sedeng. Siang panas pake gaun cuma buat main ayunan.

Semakin dia ngeliatin saya, semakin saya bersemangat. Yang tadinya niat caper, saya malah jadi nyengir tengil ke dia. Ngerasa lebih jago. Pada saat itu lah… saya kena batunya.

Saking hebohnya main ayunan, tiba-tiba dahan tempat ayunan bergantung, patah aja gitu. Sedetik kemudian badan saya terlempar ke bawah, jatuh badan duluan. Belum sempat otak saya bekerja karena kaget dan kesakitan, saya mendengar suara tawa Otong dari atas pohon.

Saya berdiri dengan kesal, masih nyoba sok gaya, demi mempertahankan harga diri yang tersisa. Ketika saya berdiri, saya shock. Dress ungu saya, dress ungu kesayangan yang saya pakai untuk ke gereja, dan untuk cari perhatian sama gebetan, berwarna hitam pekat. Begitu pula tangan, kaki, dan wajah saya.

Saya sukses jatoh di selokan, sodara-sodari. Pantes becek.

Dan Otong, bukannya nolongin, dia malah ngakak-ngakak dari atas pohon. Persis monyet.

Susah payah saya naik dari got, dan tanpa bicara, saya berlari, masuk rumah. Dimarahin sama Mbak Asisten Rumah Tangga karena pulang dalam keadaan belepotan lumut dan air got. Sayapun dimandiin sambil nangis-nangis. Bukan karena sakit abis jatuh, bukan karena diomelin Si Mbak, bukan juga karena baju kesayangan saya jadi rusak. Tapi karena saya, diketawain, sama gebetan saya. Harga diri saya terjatuh di saat yang sama saya nyebut got.

Itu lah, kisah patah hati saya yang pertama. Semua karena ayunan, dan air got.

5 responses to “Kebodohan 2: Caper

  1. bhahahahak. pantesan lo hati hati banget jatuh cinta sama cowok, ternyata dulu pernah patah hati yang menyisakan goresan luka mendalam hingga kini. :)))

    eh, btw, otong itu kan sebutan halus untuk kelamin pria. ckckck.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s