Pasien Sarap

Waktu saya masih SD dulu, saya pernah kena tyfus dan masuk UGD. Ceritanya penyakit saya telat ditangani, pas udah parah banget baru dibawa ke rumah sakit. Soalnya orang tua saya mengira saya hanya sakit demam biasa dan kebetulan saya juga bukan anak yang mengeluh macam-macam saat sakit.

Menurut ibu saya, waktu itu dokternya sampe nyuruh orang tua saya pasrah karena mengira saya nggak akan selamat. Untungnya, sih, akhirnya sehat walafiat sekarang. Malah sampe subur begini badannya :p

Saya ingat saya menginap di kamar kelas 3, karena di kamar RS tersebut ada 2 atau 3 anak kecil selain saya. Tentu saja senang sekali ada temannya. Apalagi ada kalanya beberapa jam saya tidak ditemani orang tua atau om saya karena mereka sibuk, perlu mengambil pakaian, dll.

Satu hari ayah saya pernah datang menjenguk bersama adik saya dan membawa beberapa batang coklat Silverqueen. Wah senangnya bukan main. Setelah berhari-hari makan menu rumah sakit yang hambar, dibawakan coklat rasanya seperti dapet rejeki.

Sayangnya, baru aja mau buka coklat tersebut, eh perawatnya dateng. Ayah saya ditegur, katanya saya belum boleh makan coklat. Akhirnya coklat tersebut dimakan adik saya, di depan muka saya. Rasanya nyebelin banget, pengen ngegarukkin muka adik saya yang ngenges.

Entah kenapa, saya menginap di rumah sakit lebih lama dari biasanya. Akhirnya satu persatu pasien yang barengan di kamar saya, keluar dari rumah sakit dan meninggalkan saya sendiri. Itu rasanya galau parah. Karena seperti saya bilang sebelumnya, biasanya siang atau sore saya akan tinggal sendirian karena ayah dan ibu saya harus kerja. Dan hiburan saya cuma komik smurf yang selalu dibawakan ayah saya. Itu mah baca setengah jam juga selesai.

Sementara di kamar saya nggak ada TV, nggak ada teman, cuma ada radio yang menyiarkan kutbah pengajian. Radionya central dari rumah sakitnya, jadi nggak bisa diganti-ganti. Dinyalainnya di speaker.

Karena bosan, saya pun keluar kamar, dengan membawa tiang infus saya. Saya menghampiri meja suster untuk meminta kertas dan pensil, biar bisa gambar-gambar. Di kamar saya ada 2 pintu. Yang satu menuju ke dalam, yang satu menuju ke halaman luar. Untuk mencapai meja suster, saya harus lewat pintu yang ke dalam. Dari situ saya tahu kalau di dekat kamar saya ada kamar kelas satu, yang pada punya TV.

Sesampainya di meja suster, bukannya disayang-sayang, saya malah dimarahin karena keluar kamar sambil menyeret tiang infus. Sambil diomelin, saya dibawa ke kamar, kemudian disuntik. Suntikkannya dikasih lewat infus. Tapi akhirnya dikasih kertas gambar juga, sih.

Esoknya, saya sudah bosan setengah mati. Mau gambar-gambarpun kurang enak karena terhalang selang infus, dan badan saya pegal di kasur seharian. Akhirnya saya keluar kamar lagi, tapi kali ini lewat pintu yang mengarah ke taman, biar nggak kepergok suster.

Saat saya jalan-jalan ke luar, saya melirik ke dalam salah satu kamar VIP yang terdekat dengan kamar saya. Isinya kakek-kakek yang sudah tua dan sedang menonton TV. Dia melihat saya, dan dengan ramah mempersilakan saya masuk. Mungkin karena beliau kesepian juga kali, ya. Sambil menggeret infus, saya masuk dan duduk di samping si kakek. Beliau pun memilihkan channel TV yang saya sukai, kemudian saya menonton sambil ngobrol dengan kakek itu.

Saya nggak tahu berapa lama, tapi akhirnya saya balik ke kamar agar tidak kepergok suster. Dan hari itu berlalu dengan baik. Walau, karena dibawa jalan-jalan, darah saya naik ke selang infus. Saat perawat mengecek saya, dia menanyakan kenapa darah saya naik. Saya jawab aja nggak ngerti.

Besoknya, saya mengulangi hal yang sama. Ketika hari menjelang sore, saya turun dari kasur, menggeret tiang infus saya, dan berjalan ke kamar VIP milik Si Kakek. Kakek tampak senang dan mengijinkan saya menonton channel yang saya pilih.

Saat sedang asyik menonton, saya dan kakek mendengar suara ribut-ribut di luar. Suster suster berlari ke sana kemari dengan panik. Saya dan Si Kakek melirik ke luar, penasaran. Saya mikir jangan-jangan ada yang meninggal mendadak, kayak di TV.

Semakin lama semakin ribut dan saya sampai bisa mendengar teriakan mereka.

“Pasien kamar sekian hilang!”

“Hilang kemana? Sudah dicari?”

“Iya, dia nggak ada di kamarnya. Dicari kemana-mana nggak ada.”

Oh, pasien hilang, pikir saya. Ada-ada aja pasien bisa ngilang. Gimana sih, itu, bisa ngilang kayak jin.

“Aduh gimana nih. ONIE HILANG. ONIE HILANG! Coba cari di luar!”

Saya terkesiap.

Oh… saya toh pasien hilang itu. Mampus…

Si Kakek menoleh ke saya dan tertawa. Saya pun segera permisi. Sambil menggeret tiang infus saya yang perasaan waktu itu tinggi banget, saya berjalan perlahan keluar melalui pintu yang mengarah ke halaman. Kemudian saya setengah berlari – yah, walau susah juga sih kalau dikategorikan berlari -mati-matian menyeret tinag infus.

Sesampainya di kamar, saya mengintip ke dalam. Pintu kamar yang mengarah ke bagian dalam rumah sakit terbuka lebar. Tapi di situ nggak ada siapa-siapa. Diam-diam saya masuk dan bergerak ke arah tempat tidur. Jadi nanti kalo susternya masuk, saya bisa pura-pura lagi tidur.

Sedikit lagi saya sampai di tempat tidur, rasanya sudah aman, sampai saya sadar ternyata ada satu perawat yang berdiri di depan pintu sambil terlongok menatap saya.

“OOONNNIIIEEEEE!!! KAMU DARI MANA???? SEMUANYA PADA NYARIIN TAUK!”

Jiahhh kepergok (-_____-)

Dengan muka tidak bersalah, saya menjawab kalau saya habis nonton TV di kamar sebelah. Habis bosan, di kamar saya nggak ada apa-apa.

Bukannya kasian sama saya yang masih kecil dan berjuang ngegeret-geret infus, saya malah dimarahin habis-habisan. Suster lain ikut datang buat nyeramahin saya. Kalau nggak salah Si Kakek kamar VIP juga diomelin karena nggak ngelapor ke mereka bahwa saya main-main ke sana. Ketika mereka melihat darah saya sudah naik lumayan tinggi ke selang infus, makin lah dimarahin.

Ketika orang tua saya datang, marah-marah episode 2 pun datang. Orang tua saya ditegur oleh perawatnya. Tapi kalau saya nggak salah inget, ayah saya malah ketawa-ketawa, deh. Saya sama sekali tidak dimarahi oleh mereka.

Pada akhirnya, setelah kejadian itu, saya dijaga lebih ketat. Tapi bukan berarti saya berhenti kabur dari kamar. Saya masih menonton di kamar Si Kakek, dan saya pun pernah sampai mengelilingi rumah sakit dengan membawa tiang infus, mentoknya cuma gara-gara nggak bisa naik tangga. Infusnya terlalu berat untuk diangkat.

Rasanya senang sekali waktu saya sembuh dan keluar dari rumah sakit. Langsung dijajanin macem-macem oleh ayah saya.

Tapi tiba-tiba jadi kepikiran… apa kabar ya kakek baik hati di kamar VIP itu…

3 responses to “Pasien Sarap

  1. itu infus darahnya keluar sampe keselang infus karena nggak ditutup lalu dimarahi perawatnya, biasanya kalau ke toilet/taman infusnya ditutup.

    “Saya masih menonton di kamar Si Kakek, dan saya pun pernah sampai mengelilingi rumah sakit dengan membawa tiang infus, mentoknya cuma gara-gara nggak bisa naik tangga. Infusnya terlalu berat untuk diangkat.”

    Hahaha.. waktu itu kan kakak masih kecil kalaupun dimarahi susternya cuma diem atau senyum2 aja..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s