Jelek dan Gendut

image

Saya bukan tipe cewek yang ke kantor dengan rok sepan unyu, jas, atasan feminim, aksesoris kalung mahal, dll. Gaya saya ngantor ya sehari-hari seperti di atas. Atau di bawah ini.

image

Sebelum-sebelumnya dandanan saya lebih parah lagi; jeans belel, kaus barong, kadang robek, atau kaus-kaus oversized yang bagian lengannya digulung. Alas kakinya hanya seputar converse atau sendal.

Jauh dari cantik dan rapih. Tapi dulu saya nggak peduli orang mau liat saya cantik apa nggak. Saya nggak terlalu mikirin penampilan. Dan yang terpenting, saya merasa nyaman dengan diri saya.

Sekarang ini, banyak yang komentar kalo gaya berpakaian saya lebih baik, saya terlihat lebih cantik, ada yang bilang saya beda dengan jaman waktu masih kerja di agency 2 tahun lalu.

Saya bener-bener nggak ngira kalau saya segitu jeleknya😐 Dan yang lebih sedih lagi setelah saya tahu, yang menilai kayak gitu bukan cuma teman-teman saya.

Hari ini, saya break down di tempat umum. Hahaha…

Bukan karena inget mantan, tapi karena hal yang lebih rumit daripada itu.

Hari ini saya melihat cermin, dan berganti pakaian di depan cermin. Saya merasa jelek. Dan saya merasa baju yang saya suka terlihat jelek di badan saya. Saya berdiri diam memandang cermin dan saya membayangkan perempuan lain. Perempuan berukuran M yang akan terlihat manis memakai baju dan rok apapun.

Dan saya merasa semakin jelek.

Akhirnya saya keluar dari ruang ganti, mengembalikan baju yang saya taksir ke tempatnya, dan menghampiri teman saya di luar.

Kita duduk berdua sambil menunggu hujan. Dan saya mulai berbicara dengan suara yang pecah, “Lo tahu gak apa yang paling berhasil dia rusak dari diri gue? Kepercayaan diri gue… dia berhasil bikin gue ngerasa jelek dan gak menarik…”

Kemudian saya menangis di depan orang banyak. Seperti anak kecil.

Saya babbling tentang betapa jeleknya saya dan betapa saya baru sadar selama ini sudah nggak dihargai sedemikian rupa. Saya pernah disuruh diet, disuruh ngegym, disuruh ini itu biar kurus.

Saya baru sadar, kalau jalan sama dia, dia jengah memegang tangan saya. Dia sering melirik ke arah cewek lain yang putih dan kurus. Waktu saya tanya,”Memang tipemu yang kurus tinggi langsing gitu, ya?” Dan ia menjawab dengan iya.

Semua itu ditambah lagi dengan saya harus tahu seperti apa bentuk perempuan yang diam-diam dijadikan pengganti saya…

Saya nggak pernah sadar… bahwa saya sebegitu tidak cantiknya di mata dia. Dan ketika saya menyadari ini, ternyata efeknya gede banget buat saya. Selama ini saya selalu nyaman dengan diri saya. Tapi sudah sebulan lebih saya jijik sama diri saya sendiri.

Saya nggak pernah marah dibilang gendut, berantakan, atau disuruh nurunin berat badan. Tapi sekarang… saya jadi sensi sama kata-kata itu. Rasanya mau bilang, “Iya, gue tahu gue gendut, gue jelek. Gue gak perlu orang lain ngingetin betapa gendut dan jeleknya gue. Gue udah punya bukti yang bakal ngingetin gue setiap detik, selamanya, kalo gue ini jelek dan gendut. So shut the fuck up.”

Mungkin juga temen-temen saya atau orang yang baca blog ini mikir “Ah, ni cewek lebay banget. Bocor banget. Apa-apa diceritain.” Dan sebagainya…

Tapi jujur aja saya sedang ada di titik nggak peduli… nggak peduli apa yang orang pikir tentang saya. Saya sudah dinilai pada subyek yang paling menghancurkan kepercayaan diri saya. Yang saya perlu cuma nulis. Jadi diri sendiri dulu…

Karena saya capek menjalani hari pura-pura ketawa dan bilang ke semua orang “I’m ok.” Menulis blog jadi semacam terapi buat saya. Jadi… saya nggak peduli orang mau bilang apa…

Asal jangan bilang saya jelek dan gendut.

22 responses to “Jelek dan Gendut

  1. Mungkin juga temen-temen saya atau orang yang baca blog ini mikir “Ah, ni cewek lebay banget. Bocor banget. Apa-apa diceritain.” Dan sebagainya…

    Kalau saya pribadi sih gak masalah baca-baca tulisan personal macam ini di blog. Toh, namanya juga blog personal, jadi ya wajar kalau isinya personal banget. Saya juga mikirnya terserah yang punya blog juga sih mau menulis apa di blognya. Bebas. So, don’t worry. Keep writing. Pouring your heart out here.😉

  2. setiap ditinggalkan, kita selalu merasa jelek ya?
    aku juga pernah begitu, iya dan apalagi setelah melihat karena siapa kita ditinggalkan.
    sambil ngaca “ya emang pantes kali ya tiba2 dia pergi begitu saja. aku gak pantes dibawa ke tengah teman-temannya”
    ah perasaan yang gak enak banget…jiwa serasa dimakan. #lebay

  3. aku malah lebih tertarik baca2 blog personal kayak gini mbak, karna aku tau ada banyak hal yang bisa aku jadiin pelajaran dari pengalaman orang lain, atau setidaknya ngetawain diri sendiri kl kebetulan ada yg punya pengalaman yg sama, setidaknya jadi bersyukur “gue gak sendirian ngalamin nasib sial dikibulin cowok” hahahaha.

  4. mba lea sama bgt kaya aku. aku pertama kali pacaran dan ngerasa kaya gitu. dia gak pernah gandeng aku di tempat umum. tapi aku nyoba sabar dulu karna dia bilang mau kerumah buat kenal sama ortu aku. #gak penting juga

    • Dulu aku mah bakal kayak kamu. Sabar dulu. Sekarang nggak🙂 Kalo pasangan saya nggak bisa menghargai saya, mendingan gak usah. Buat apa jalan sama pasangan yang nggak bangga sama kita?😀

  5. Siapa bilang kalo blog CURHATAN itu blog SAMPAH???
    blogger RADITYA DIKA terkenal setelah curhatanny yg ada d blog d buat jadi buku. Terus curhat di blog, yg penting g menghina presiden. Nanti bs masuk penjara🙂

  6. Inspiratif ini……
    Saat manusia bisa mencintai dan menghormati diri sendiri saat itu dia bisa menerima dirinya sendiri.
    Saya dulu pengen gendut, tapi sekarang? Ngapain mau nambahin berat badan, enjoy-in aja

  7. Lagi punya masalah yg sama dan ketemu tulisan yang bagai cermin kisah yg lagi sy alamin..
    Yah.. Memang gak enak bilang gendut n jelek, walaupun mereka bilang dgn kata lain “turunin berat badannya, perawatan lah”
    Sy tau dan sadar, tp memang begini adanya.
    Seakan tak bisa diterima apa adanya.
    Membuat sy menyerah dgn dia.

    • Boleh diet dan nurunin berat badan serta perawatan kalau tujuannya buat bikin diri sendiri hepi. Bukan buat orang lain.
      Nggak perlu diet juga nggak apa-apa. Asal ngerawat kebersihan badan, muka, pake baju yang bener. Sekali lagi bukan untuk dibilang cantik sama orang lain apalagi sama cowok, tapi biar kamu lebih sayang sama diri kamu sendiri.

    • Jangan didengerin yang kayak gitu. Yang penting kamu fokus ngebahagiain diri kamu aja. Kamu nyaman ga dengan tubuh kamu? Kalo nyaman, ya cuekkin. Kalo gak nyaman, mulai olah raga dan berhenti ngemil.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s