Nangis Aja Dulu…

Sabtu lalu harusnya jadi hari yang menyenangkan. Gue dan bbrp sahabat jalan ke mall terdekat, ditraktir makan dan nonton. Ngobrol dll.

Awalnya, mestinya gue ke kantor. Karena banyak bgt kerjaan gue yg kepending. Gue tahu sih, ini manja banget. Tapi emang udah 2 bulan lebih kerjaan gue berantakan. Deadline pada molor, email banyak yg terlewat, creative brief agak suka kurang detail kalo udah panjang dan ribet, semua itu didukung dengan banyaknya meeting, project dadakan… Situasi gue dan kantor sedang berbarengan nggak kondusif.

Gue membiasakan diri masuk jam 10 pagi, pulang jam 11-12. Karena work flow gue yang melambat, akhirnya gue relakan ngasi waktu lebih untuk ngejar ketertinggalan gue. Yang ternyata gak ngaruh banyak.

Gue sendiri miris liat WIP gue yang acak-acakan. Makanya mulanya gue berniat ngebantai kerjaan pas weekend.

Apa daya, hari Sabtu lalu gue terbangun dengan mood jelek. Gue paksain mandi dll, tapi habis mandi malah terkapar di atas kasur. Bengong dan ngerokok.

Temen gue maksa nyusul ke mall terdekat, mall yang biasanya gue kunjungi tiap weekend. Gue harus mikir selama 3 jam sampe akhirnya memutuskan berangkat ke sana.

Jujur aja berat sih. Sesampainya di sana, setiap sudut ngingetin tentang gue dan dia. Kemudian pikiran gue menjalar kemana-mana. Oh, mungkin dia lg ke mall sama cewek barunya. Oh jangan-jangan liburan keluar kota atau keluar negri berdua, soalnya long weekend. Nggak, gue sih gak pernah liburan sama dia kemana-mana.
Ya tambah berantakan lah gue gara-gara disiksa sama isi pikiran gue sendiri yang liar kemana-mana.

Gue paksain lah ketawa, ngelucu, nikmatin hal-hal yang gak bisa gue nikmatin. Gue tahan.

Tapi pas nonton, akhirnya gue breakdown. Seinget gue, sejak januari sampe skrg, gue baru nonton 2 film di bioskop, masing-masing 2 kali. Dan hampir di semua film, gue nangis. Mungkin krn gue sedih, mungkin krn gue mikir ya biasanya gue nonton sama dia. Dan biasanya gue nonton smbl pegangan tangan. Jadi berasa sedih aja. Gue juga gak ngerti.

Tapi temen-temen gue gak lihat pas gue breakdown gara-gara nonton. Seinget gue juga gue gak pernah break down di depan mereka.

Sampai sabtu kemarin.

Saat kita lagi ngobrol, gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba gue break down. Nangis jejeritan di depan umum. Dan mereka pun kaget. Gue dipeluk seerat mungkin karena mungkin mrk speechless atau ngeri atau apa gue gak ngerti.

Biasanya saat gue mau nangis, sebelumnya dada gue akan terasa sakit, kayak ditusuk-tisuk. Kadang bisa gue tahan. Tapi semakin ditahan, pas pecah pasti gue nangisnya makin lebay. Nah kebetulan iti gue nahannya lumayan lama, jadilah lebay.

Tapi untungnya gak lama nangisnya. Mungkin 10-15 menit. Dan abis nangis, gue cuma butuh 5 detik untuk ketawa-ketawa lagi. Dan gue berasa sih, temen-temen gue bengong mgeliat kelakuan gue yang ajaib.

Gue harus berulang-ulang bilang “Gue gak apa-apa. Ini normal. Gue begini tiap hari.”

Gue agak malu dan gak tega sih bikin mereka harus ngelihat gue kayak gitu. Tapi ya mau gimana lagi. Gue sendiri gak bisa nahannya.

Malamnya dan besoknya terjadi hal menyenangkan dan hal buruk juga selang-seling. Tapi gue happy, walau gue tahu happynya gue itu semu. Tapi gue gak masalah. Karena apa yang terjadi dan gue alamin 2-3 hari ini sedikit banyak ngasi kekuatan positif buat gue.

Gue juga mulai nulis jurnal mimpi. Karena sampai tadi pagi gue masih suka mimpi buruk. Dan gue nemu sebuah situs psikologi tentang move on (ah taik ah, malu).

Si wanita ini, dia ditinggal cerai suaminya (krn selingkuh atau apa gue gak paham), dia ngalamin break down, bipolar dll selama 18 bulan. Dan dia akhirnya ngefokusin dirinya utk bikin forum anti bunuh diri dan banyak encourage orang-orang yang ditinggal pasangannya untuk survive.

Singkat cerita, dia ngasi tau kalau dia punya jurnal mimpi dan kalender break down. Jadi dia ngetrack kondisi emosinya tiap hari. Untuk liat pattern-nya. Kapan dia paling sering galau dan pemicunya apa.

Makanya gue mulai bikin jurnal mimpi untuk.ngetrack pola mimpi buruk gue. Kalau bisa sekalian sedikit analisa, kira-kira kenapa gue mimpi gini.

Gue masih ketinggalan jauh plus melenceng dr jalur gue. Rasanya gue udah ngejar mati-matian tapi gue gak bisa kembali ke track gue. Pada akhirnya gue cuma bisa pasrah sambil keep moving on.

Besok ada meeting dilanjutkan dengan meeting lagi, sementara materi kreatif dr gue belum mateng. Belum ditambah gue masih punya banyak deadline yg tertunda. Rasanya mau gila :))

But yeah… you gotta keep moving on. Seperti kata pria aneh yang akhir-akhir ini jadi alasan gue tersenyum, “Dunia nggak ngasi kita dispensasi hanya karena kita lagi patah hati.”

Gue sedikitnya berharap, dunia ngasi dispensasi. Karena rasanya capek tiap minggu ada aja kabar buruk. Misalnya Sabtu kmrn, gue baru tahu bokap kena serangan jantung ringan. Gue kayak… “Anjing… ini apa lagi, sih? Kenapa gak berhenti dulu, sih? Emang masih kurang cukup?”

Tapi ya mau gimana lagi kan? Gue cuma bisa terus berjalan maju. Sambil nyampah di blog. Ngelamun di depan monitor berjam-jam. Ngerokok berbungkus-bungkus. Dan mati-matian nyoba nyelesein kerjaan.

Tapi kadang gue capek. Kadang gue capek denger orang-orang yang ngomong harus move on seakan itu hal yang gampang banget dilakuin. Kalo memang segampang itu, gue gak perlu sampe berantakan gini berbulan-bulan. Bukan berarti gue gak berusaha move on. Siapa sih orang yg mau ada di state ini lama-lama? Nggak ada sama sekali.

Gue cuma… males aja orang seenaknya ngejudge gue dan nyuruh gue untuk berubah jadi baik-baik aja dalam sedetik.

Makanya… rasanya tenang bgt kalo temen gue ngomong, “Nangis aja dulu, Le. Nikmatin aja masa-masa ini.”

Karena emang cuma itu hal yang sanggup gue lakuin sekarang.

9 responses to “Nangis Aja Dulu…

  1. Iya, take your time, Le. Jalanin proses break drown ini. Nanti ada masanya kamu bakal ngerasa, “Oke, udah cukup gue break down-nya.”🙂

    By the way, aku pun menulis jurnal mimpi. It’s a fun thing to do.😉

  2. Iyaaa… Setuju. Kalau bisa nangis ya nangis dulu aja. Setiap orang punya waktunya sendiri untuk bisa #moveon….🙂

    Bisa nangis dan ngerasa sedih terkadang sedikit lebih baik daripada ngerasa hampa. Sedih nggak, seneng apalagi.. *dan saya kenapa curcol di sini ya? *eh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s