Everyday I’m Strug-gel-ling

Have you ever felt, when you wake up in the morning, the first thing you feel is an ache, in your chest?

Ketika gue buka mata, setiap pagi, ada rasa sakit di dada gue. Habis itu, rasa sakit itu ditambah dengan rasa sepi. Gue nggak punya motivasi untuk bangun dan memulai hari. Rasanya capek. Rasanya sakit.

Biasanya gue tidur pukul 3 atau 4, lalu kebangun 2-3 jam kemudian, biasanya karena mimpi buruk. Trus gue tiduran lagi karena dada gue sakit. Nanti bangunnya pukul 8, trus nangis. Kadang nggak nangis, kadang gue cuma duduk bengong diem. Kadang buka twitter atau path. Tauk-tauk udah mau pukul 9, trus maksain diri mandi. Abis mandi, duduk lagi bengong. Mikir rasanya males banget harus berangkat kerja.

Sekarang ini gue mulai nggak inget mimpi-mimpi gue. Begitu bangun, langsung hilang. Yang tersisa cuma rasa pahit. Gue berusaha inget, tadi gue mimpi apa ya, tapi nggak bisa.

Gue berusaha untuk sesering mungkin ketemu temen-temen gue, duitnya aja yang nggak kuat. Rekening gue udah menjerit-jerit dan gue masih nggak peduli nanti abis ini harus gimana. Rasanya kayak gue cuma hidup untuk hari ini. Fokus gimana caranya gue bisa melalui hari ini. Dan setiap malam, saat gue pulang, rasa sakit yang gue tahan seharian akhirnya pecah. Kadang sih nggak break down (sekarang ini), kadang cuma ngerasa sepi banget. Literally seakan dada gue bolong.

Pagi ini gue muak banget sama perasaan ini. Sumpah muak banget. Gue nangis antara sedih dan kesel. Gue tuh capek. Capek banget. Perasaan gue kok, kayak gak ada habis-habisnya.

Gue inget, dia dengan gampangnya bilang, “Ini yang terbaik buat kamu. Jangan lihat seakan aku nyakitin kamu, tapi kamu harus lihat kalau aku ini ngebebasin kamu.”

Kalau bener dia bebasin gue, kenapa yang gue rasain cuma sakit? Nggak ada bahagia-bahagianya. Nggak ada lega-leganya.

Dengan gampangnya juga dia bilang, “Kamu harus sering keluar sama temen-temen kamu. Jangan stalking aku lagi. God speed.”

Keluar sama temen-temen ngabisin duit, dan perasaan cuma baikan sejam dua jam, abis itu berantakan lagi. Kadang malah semakin parah. Kadang lebih fucked up sama temen-temen, tapi pura-pura nggak apa-apa.

Kemudian ditambah gue menghindari orang-orang tertentu. Misalnya sahabat-sahabat gue yang hidupnya lempeng aja dan dengan entengnya jawab, “Ya ampun Lea… apa yang lo alamin tuh, gak ada apa-apanya sama gue. Liat nih, suami gue mau keluar negri 9 bulan, gue sedih banget.”

Ah, taik, anjing. Kalo cuma mau pamer sedih-sedihan mah gak usah nanya “Are you okay?” ke gue. Mereka yang hidupnya lempeng lempeng aja (berkecukupan, pacaran dengan cowok yang tepat, menikah, dan gak perlu ngerasain taik-taiknya hidup sambil ngitung duit, ngidupin orang tua, dan hancur krn dikhianatin), gak mungkin ngerti posisi gue. Ya udah, gue memilih ninggalin mereka. Karena mereka cuma bisa ngeliat gue sebagai temen yang lebay cuma gara-gara patah hati.

Gue juga menghindari orang-orang yang dulu dekat dengan mantan gue. Komunitas dimana gue pertama kenal mantan gue. Bukan, bukan karena mereka jahat, tapi karena gue tahu, deket-deket dengan mereka akan bikin gue tambah sedih. Dan sangat sangat sangat baik untuk tidak bergaul dengan orang-orang yang pernah atau masih jadi temen mantan gue.

Di dalam hati gue pun, gue melihat temen-temen mantan gue kayak anjing (pakai makna denotatif, karena aslinya anjing itu setia dan penuh kasih sayang). Seakan mereka semua sama kayak mantan gue. Salah sih. Tapi gimana lagi? Itu semua gue rasain tanpa gue sadari. Padahal dipikir-pikir mereka mah, gak salah apa-apa. Tapi gimana, dong?

Gue ngerasa dunia gak adil. Selama ini gue berjuang bertahan buat dia, karena dia yang minta. Ya karena gue juga sayang sama dia, tapi berkali-kali gue minta dia ngelepas gue, dan dia gak pernah mau. Dan akhirnya, yang gue dapet adalah gue dibuang seenaknya setelah dia dapet yang baru. Dia bahagia, happy, hidupnya berjalan lancar, mulussss… Sementara gue? Gue stuck di sini, di dalem jurang tempat dia ngebuang gue, dan gue gak tahu gimana caranya keluar dari sini. Sementara dari tempat gue berdiri, gue cuma bisa lihat dia bahagia dengan hidup barunya. Yang dia dapatkan dengan cara melukai gue habis-habisan.

Gue nggak berharap dia juga sedih kayak gue, sakit kayak gue. Gue yakin kalo dia yang ada di posisi gue, kalo ini semua dibalik, gue yang selingkuh, dan gue yang maksa-maksa dia bertahan selama 6 tahun lebih (karena dia selalu protes, “Jangan berlebihan, kita bukan 7 tahun, cuma 6 tahun.”), mungkin dia bakal nggak kuat menghadapi semua ini. Ya gue juga gak bilang gue kuat, lah. Buktinya gue berantakan gini. Tapi maksudnya, kalo gue… gue gak bakal tega bikin dia ada di posisi seperti yang gue alami sekarang. Nggak mungkin setitik pun. Makanya gue bisa bertahan bertahun-tahun.

Melainkan, yang gue harap adalah gue bisa bahagia, gue pengen gue juga bisa hidup mulus kayak dia. Sukses, banyak duit, ketemu cowok ganteng yang mau nikahin gue (oke, gak perlu ganteng, baik, jujur, setia, itu aja gue udah value banget – tp kalo bisa agak sedikit lebih cakep dari mantan), pesen gedung, katering, jalan-jalan keluar kota berdua, pegangan tangan, move on, ninggalin masa lalu gue, dan gak peduli orang lain harus sedih atau nggak untuk dapatin semua kebahagiaan itu.

Itulah maksud gue saat gue bilang “Kok hidup gak adil? Kok cuma dia yang bahagia?” Gue gak pernah bilang gue pengen dia juga menderita kayak gue. My God, gue nggak sanggup lihat siapapun ada dalam posisi gue.

Tapi kan itu dia, gue malah harus ngejalanin yang taik taik ini. Selama lebih dari 2 bulan. Every. Single. Day. Nyaris gak ada hal baik yang terjadi buat gue.

Gue jadi value banget hal-hal kecil kayak… disapa mas-mas Starbucks, dapet gratisan kopi Starbucks, ditraktir sama temen, temen yang nyanggupin ajakan dadakan gue, itu gue value banget. Karena cuma itu hal-hal terbaik yang gue dapet dalam hidup gue selama 2 bulan ini.

Kerjaan fucked up, rekening tipis, tagihan kartu kredit over limit, bokap sakit jantung, nyokap nagging minta uang arisan dan diajak jalan ke mall, naksir cowok yang malah bikin tambah sedih, doh… kayaknya ini semua taik banget. Gue kayak semacam tinggal nunggu meledak trus korslet, trus gak tahu deh gue bakal ngapain.

Jangan bilang “Orang lain hidupnya lebih susah dari lo.” bodo amat. Orang lain yang hidupnya lebih susah dari gue juga gak mikirin gue. Ngapain gue mikirin mereka? Mending gue mikirin temen-temen gue yang sama-sama struggling. Yang kebetulan sama-sama kepercayaannya dikhianati orang yang paling mereka sayang dan percayai, yang kebetulan sama-sama harus mati-matian hidupin orang tua, yang kebetulan sama-sama berantakan di kantor.

Gue gak peduli orang mikir gue lebay, gue cengeng, manja. Mereka toh cuma bisa mikir gitu tanpa bantu apa-apa ke gue. Kenapa juga gue harus mikirin mereka?

Gue cuma pengen tahu, gimana caranya sakit ini hilang. Gue capek, lebih dari 2 bulan dalam kondisi ini. Sumpah gue capek banget.

Mabok udah.

Flirting-flirting udah.

Jalan sama cowok lain udah.

Nangis, jangan tanya.

Marah-marah, udahhh!

Main sama temen-temen, ketemu orang baru, udah banget sampe gue pengen nangis liat rekening.

Fokus ke hobi, well to be honest, I FUCKING HATE DRAWING AT THIS MOMENT. I hate it so much.

Write. I write almost everyday. Curhat di blog, di blog rahasia, tulis cerpen, puisi, semuanya!

Curhat. Semua orang gue curhatin sampe eneg kali dengernya. Dari yang responnya sabar, sampe marah, sampe ketawa, sampe malah ngata-ngatain gue bego, wajar gue ditinggal karena gue gendut, atau yang bilang gue cuma kege-eran sama si mantan. Udah semua itu.

Menerima dan memaafkan. Gue gak tahu ini namanya nerima apa nggak, yang pasti gue udah nerima kalo dia gak sayang gue lagi, dan sayang cewek hasil salah satu percobaan selingkuhnya (karena apparently dia flirting ke lebih dari satu cewek), dan gue udah hilang dari mata dan pikirannya. Sebagai gantinya, gue nganggep dia mati. Udah gitu aja. Setiap gue kangen dia, gue berusaha mikir, dia udah mati-dia udah mati. Memaafkan gimana? Belum bisa, belum tahu caranya. Tapi gue mikirnya udah bukan ke dia lagi, deh. Lebih fokus ke diri gue. Gimana cara memaafkan orang yang sedang berusaha mati-matian gue anggap mati? Karena dimaafin atau nggak, gak akan ada ngaruhnya ke gue. Karena yang gue tahu cuma satu, gue sakit.

Terus apa hasilnya? Ya begini-begini aja.

Enak ya jadi orang yang cuma bisa bilang, “Kamu harus sering keluar sama temen-temen kamu. Surround yourself with people that makes you happy.” I did. And look. Do you think I’m getting better right now?

Satu hari gue kebangun dengan perasaan happy, gue pikir gue udah baik-baik aja. Tiba-tiba malemnya break down. Atau satu malam gue feel contempt, tapi paginya gue terpaku di atas tempat tidur, mikir pengen mati aja biar gak usah berangkat kerja dengan perasaan kayak taik. Later I know those things called “Bipolar”, atau sesuatu seperti itu lah.

Ketika gue disapa orang yang kenal dengan mantan gue, yang gue rasain marah. Rasanya pengen teriak, “STAY AWAY FROM MY LIFE!”

Temper gue semakin gampang disulut. Dan gue semakin gampang annoyed sama orang-orang di sekitar gue. Tapi gue masih bisa nahan diri untuk nggak main marah. Paling cuma ketawa sambil bilang, “Ah kontol. Ngentot.” Oh, iya… mulut gue sekarang seberantakan itu. Padahal gue dulu nggak bakal sesembarangan itu kalo memaki. Tapi gue masih bisa nahan sih kalo di sekitar orang-orang tertentu untuk gak ngeluarin kata-kata itu.

Sekarang gue juga sering sakit kepala, gue bantai pakai panadol 2 butir setiap hari. Hari ini gue bahkan udah bisa nelen 2 butir panadol tanpa air.

Satu-satunya hal positif yang gue dapet dari keadaan ini cuma, gue jadi bertambah kurus. Oh, ada satu lagi. Menurut beberapa temen gue, gue juga jadi lebih dewasa (gue belum ngerasa kayak gitu, sih, tapi mudah-mudahan bener). Tapi sayangnya lebih banyak negatifnya daripada positifnya.

Oh wait, tiba-tiba lambung gue perih. Kayaknya gue harus get back sama temen-temen gue. I’m with friends while writing this down. Mereka bisa bikin gue ngerasa nggak kesepian. Tapi bukan ngerasa lebih baik. Bukan karena mereka kurang asik atau apa, tapi karena sakit ini emang nggak bisa hilang. Apapun yang gue lakuin, siapapun yang nemenin gue, sakitnya tetep ada.

And now I feel guilty about this.

Ah. Fuck.

Kapan sih gue sembuhnya. Gue capeeekkkk…

10 responses to “Everyday I’m Strug-gel-ling

  1. hmm…lama gak main ke sini, tapi demi baca di reader curhat panjang ini, nyempetin main ke sini…
    Gak, gw gk kan kasih masukan apa2, cuma dengerin (baca) dan puk puk virtual Lea aja…
    Semoga cepet sembuh Le..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s