Shit happens. Shits just happened.

Kalo sampe tanggal xx gue masih hidup, gue bisa bilang ke orang-orang; I survived twenty seven.

Satu malam gue nyeletuk kalimat itu tanpa sadar ke seseorang. Yang cuma dijawab dengan pandangan bingung. Nah, ini nanti gue ceritainnya kapan-kapan aja.

Hari ini, gue belajar bahwa habis hujan, gak selalu muncul pelangi. Habis malam, gak selalu muncul pagi. (Dan sampai pada kesimpulan, mungkin setelah lo survived twenty seven, twenty eight will be so much harder – trus ngapain gue capek-capek survive twenty seven ya… Ok, stop babbling, Lea!) ANYWAY!

Suatu hari, sahabat gue bilang, untuk menyembuhkan patah hati yang parah, lo harus jatuh cinta, dan patah hati lagi. Karena, at least, itu bakal bikin lo lupa sama patah hati lo yang berdarah-darah itu, dan lebih fokus ke patah hati yang cuma sekedar lecet ini.

Sahabat gue lupa, gue gak pernah setengah-setengah kalo urusan perasaan.

I did fall in love, a while ago. Gue ketemu seseorang, yang bikin gue berhenti ngerasa kayak sampah. Yang bikin gue berhenti nangis. Di saat hal itu udah least expected. Saat gue ngerasa, anjis, gue ketemunya cowok gak jelas melulu. Yang setengah-setengah. Dan kemudian muncul cowok ini, yang awalnya cuma bikin gue mikir “Asik, nambah satu lagi nih, bahan lucu-lucuan.”, ternyata dia menjadi lebih daripada itu.

Semuanya berjalan terlalu lancar. Dia menarik, nyambung sama gue, sederhana sekaligus rumit, unik, dan selalu berusaha bikin gue ketawa. Dan dia terus-terusan ngobrol sama gue, gak putus, gak pernah hilang. Dia selalu ngeladenin gue. Waktu awal deket, gue masih sibuk nangisin Mas Mantan Super Ultimate. Tapi satu hari dia ngelakuin sesuatu yang literally moved my heart. Hal kecil, yang mungkin menurut dia sepele, tapi itu udah bisa bikin gue ngerasa punya arti. Anjis gue lebay. Tapi iya, sih, gue emang lebay.

Falling in love with him was easy, perjalanannya yang susah. Mengingat gue sendiri udah punya baggage, yang bikin gue punya trust issues. Parah. Dan itu ditambah dengan munculnya orang lain yang ngasi tau gue, “He’s dangerous, he’s no good, and he will definitely hurt you.” Kemudian dibukalah itu masa lalunya dia ke gue. Oh, ternyata dia begini, ternyata dia begitu.

Kemudian ditambah lagi, gue melihat gejala pathological liar dari dia. Bertahun-tahun dibohongin terus-terusan tuh, emang bikin lo sensitif sama hal-hal begitu. Hal-hal kecil, perubahan detail, kata-kata yang bersayap. Bok, gue udah hapal mati. Terima kasih untuk Mas Mantan Super Ultimate.

Tapi, apa yang pernah terjadi antara gue dan Mas Mantan Super Ultimate juga bikin gue belajar, kalo kita gak bisa define seseorang dari masa lalu. Dan bikin gue juga ngerti, kalo setiap orang bisa berubah. Mungkin seseorang itu gak baik buat A, tapi baik buat B. Seperti Mas Mantan gak baik buat gue, tapi baik buat cewek barunya.

Gara-gara itu, gue gak dengerin omongan orang. Bukan berarti gue gak percaya sama niat baik temen-temen gue sendiri untuk melindungi gue. Tapi lebih ke… gue ngerasa setiap orang berhak dikasih kesempatan kedua.

Orang ini, gue tahu sebagian daftar dosa dia, gue bahkan tahu beberapa hal buruk yang masih dia lakuin. Dan gue terima aja. Gue gak berharap dia berubah sih. Saat itu gue cuma mikir, gue gak mau terlalu berharap. Saat itu, gue memang memilih untuk gak bersandar sama dia, gak berharap apa-apa. Intinya, ya udah, jalanin aja yang ada. Gue gak mau 100% buat dia. Gue nahan diri, mati-matian. Karena gue gak mau berantakan lagi.

Tapi akhirnya toh pada satu titik gue bener-bener free fall. Gue mikir, what the hell, lah. Gue sayang sama dia. Dan di hari gue mutusin begitu, besoknya gue baru tahu kalo selama ini ternyata gue dibohongin. Sianjing…

Tapi waktu itu gue gak sedih. Gue cuma kecewa. Gue mikirnya, yah… ya udahlah. Anggep aja apes. Gue tinggal walk away, lagian apa yang gue punya sama dia toh bikin gue seneng. Gue sempet happy walau cuma sedetik.

Ternyata semuanya gak berhenti di situ. Dia ngejar gue. Awalnya ya gue bingung. Gue bingung parah. Hati bilang iya, logika bilang jangan. Dan ternyata gue murah, gue bisa dibeli cukup dengan kata “sayang” dan “aku takut kehilangan kamu” Aaakkkk gue murah banget njis.

Di situ, gue udah bener-bener kebelah dua. Gue back and forth. Ilang dan muncul. Sebentar sayang, sebentar cuek. Karena gue bingung. Gue tahu orang ini gak baik buat gue, tapi gue ngerasa dia berhak dapet second chance, dan gue pun sayang sama dia. Pada akhirnya gue yakin, oke, gue tahu apa yang gue mau. Dan sekali lagi, gue memutuskan untuk… oke, gue akan jalanin ini dengan serius. Gue bakal berhenti messing around. Dan gue udah yakin sama apa yang gue mau.

Tapi yah, shit happens. Sekali lagi, gue harus tahu gue dibohongin lagi sama dia.

He made me believe. I trusted him. Then he messed up. Plus, ditambah lagi, parahnya, di sini gue dibikin sama dia jadi setara sama anjing. Seakan gue cewek gak bener, seakan gue cewek liar atau apa lah gue nggak ngerti. Padahal dia paham. Dia paham dan ngerti gue kenapa. Dia tahu baggage gue dan seberat apa beban yang gue bawa ini. Dia tahu saat gue nangis. Dia tahu apa yang gue takutin. Dia tahu masalah-masalah gue. Dan di atas semuanya, dengan santainya dia nambahin lagi beban gue (Makasih, loh :D) Sekali lagi, gue dikorbanin sama orang yang gue sayang demi kebahagian dia sendiri.

What the fuck with you guys… Dengan orang-orang yang secetakan sama Mas Mantan Super Ultimate. What is wrong with you??? Kenapa ada orang-orang yang bisa ngelakuin itu ke orang lain? Dan korbannya adalah orang yang katanya mereka sayang.

I’m back to square one.

Ini lah pelajaran berharga banget buat gue. Walaupun gue rada capek juga. Njing, kenapa gue dikasih pelajaran melulu. Kalo Mas Mantan Super Ultimate itu ujian kenaikan kelas gue, mungkin dia ini ujian remedial gue. Gak lulus kali gue sama ujian terakhir. Makanya dikasi remedial.

SISI POSITIFNYA! (Men, you gotta have the bright side, without that this post would be pointless…)

Oke, mungkin dia gak baik buat gue. Makanya dia dijatahin buat orang lain. In a way, sekali lagi gue diselamatkan dari hal-hal yang bakal nyakitin gue (ya sebenernya udah nyakitin gue, sih, tapi mungkin kalo gue terus-terusan sama dia gue bakal lebih berantakan dari sekarang). Mungkin dia gak baik buat gue, tapi baik buat orang lain. Ya udah, no big deal. Gue tinggal berobat jalan aja dulu pelan-pelan (alkohol mana alkohol!).

Mungkin nih ada yang ngetawain gue pas baca postingan ini sambil bilang, “Tuh kan, Le… gue bilang juga apa. Bandel sih, jadi anak. Dibilangin berkali-kali gak mau denger.”

Ada yang bilang ke gue (ya banyak, sih), kalo gue ini gampang banget dibohongin. Makanya orang seneng ngibulin gue, karena gue pasti percaya. Yeah, mungkin ini sentilan buat gue. Untuk gak mudah percaya sama orang. Untuk lebih dengerin insting gue. Karena ternyata, gak semua orang itu baik, gak semua orang berhak dapet second chance. Di dunia ini, emang ada, emang ada orang-orang yang egois sampe separah Mas Mantan Super Ultimate.

Kan katanya gue gak boleh nyamain semua orang kayak Mas Mantan Super Ultimate. Iya itu bener. Tapi gue juga harus hati-hati, karena bukan berarti orang yang egois cuma Mas Mantan, pasti ada juga yang kayak gitu. Lah ya gimana ya cara bedainnya… anjing, jadi parno gue😐

Selain itu, sisi positifnya… Hari ini gue memutuskan akan melakukan beberapa hal yang besar bagi gue (YAY!), dan gue udah ngasi tau orang tua gue (sebenernya nyokap doang, tapi kan nyokap juga pasti cerita ke bokap). Ngasi pengertiannya agak susah sih, tapi setelah gue jelasin panjang lebar apa yang terjadi sama gue, nyokap gue mau ngerti (“Gini loh, Ma… Mama pikir deh. Gak mungkin kan berat badanku turun terus cuma gara-gara gak ada lagi yang ngajak aku ngedate dan makan enak tiap weekend, kan?”)

Ada satu keputusan gue yang nyokap gue gak setuju mati-matian, tapi ya bodo amat lah. Gue udah bilang, dengan atau tanpa persetujuan nyokap, akan gue lakuin (“Ya udah, terserah. Pokoknya Mama gak setuju!”)

Yang penting gue udah jelasin kondisi gue, gue kenapa, keputusan gue apa, alasannya, dan resiko-resikonya apa aja. Dan gue lega. Kalo gak ada kejadian gue dengan mantan terbaru ini, mungkin gue gak akan berani ngambil resiko. Kalo gak ada kejadian ini, mungkin gue gak akan pernah cerita ke nyokap tentang masalah yang gue hadapi sebenernya. Gue sadar kok, nyokap mulai curiga dengan berat badan gue yang turun melulu, dan gue sadar nyokap agak lebih possesif sama gue. Selalu nanya kabar gue, perasaan gue, dan malah mulai nanya-nanya gue udah makan apa belum. Tapi gue tetep gak cerita soal Mas Mantan Super Ultimate sih. Kalo gue cerita, mungkin nyokap nangis darah, terus nyumpahin Mas Mantan.

Well yah, gue gak tahu gue akan ketemu berapa bajingan lagi. Gue gak tahu gue harus ngalamin berapa masalah lagi. Sampe Tuhan bilang ujian gue cukup dan gue boleh hidup tenang. Tapi gimanapun juga life goes on. Di tengah jalan, gue ketemu orang-orang jahat, tapi gue juga ketemu orang-orang yang baik, dan sebagian orang yang juga dalam kondisi yang sama atau lebih parah dari gue dan sedang surviving. Pada intinya, semua orang ini, pasti akan bikin gue jadi orang lebih baik. Karena gue gak mau jadi orang yang lebih buruk.

Oh btw. Ada temen gue bilang, gara-gara yang kayak gini, gue jadi consumed sama diri gue sendiri. Gue jadi lupa sama temen-temen gue. Mungkin mereka emang nggak ngerti, seberapa gede efek masalah-masalah ini ke gue. Tapi mungkin mereka juga bener. Gue terlalu fokus sama masalah gue sampe lupa sama orang lain. Iya. Maaf, ya…. Maafin gue. Nanti kalo gue udah rada baikan, gue bakal ngurangin keegoisan gue.

Shits just happened, and I need to fix myself. Sabar, ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s