Yang Kebelet Nikah dan Siap Nikah

Sebagai wanita yang sudah melewati usia seperempat abad (astajim gue udah tuwir ya, nek!), biasanya cewek-cewek seperti saya ini yang udah ribet minta nikah sama pacarnya. Mulai dari yang lempar kode di twitter, yang bahas nikah mulu kalo ngedate, sampai yang nangis air mata darah minta dinikahin.

Makanya kadang susah dibedain… sebenernya cewek minta dinikahin karena cuma sekedar kebelet nikah, atau karena udah siap nikah.

Menurut teori saya, mengingat saya sendiri cewek, ada beberapa poin yang bedain mana cewek yang cuma sekedar kebelet nikah dan udah siap nikah.

1. Awal Pacaran

“Lo pacaran mo buat nikah apa nggak? Kalo nggak, gak usah deh.” biasanya cewek yang kebelet nikah bakal ngomong gini. Karena dia udah nggak mikirin siapa calonnya. Yang penting ada yang mau ngajakin dia nikah. Jadi cowok jangan kepedean kalo ketemu cewek kayak gini. Kagak… dia nggak cinta sama lo. Kalo cowok lain yang nembak pun, dia akan ngomong hal yang sama.

Beda sama cewek yang siap nikah. Mungkin awal pedekate malah bakal susah untuk dapetin dia. Pas udah jadian, dia bakal lihat dulu, elo cowok yang kayak gimana, keluarga lo gimana, ngejalanin hubungan sama lo gimana, dan yang paling utama, elo lelaki yang gimana. Karena dia tahu, nikah itu sekali seumur hidup, gak bisa sembarangan milih cowok yang asal mau sama dia. Bisa aja pas lo tanya mau nikah apa nggak, dia butuh waktu untuk menjawab. Karena dia tahu, saat dia menjawab iya, dia harus sudah yakin sama cowok itu.

2. Alasan Nikah

Kalau cewek yang kebelet nikah, biasanya mau nikah hanya karena alasan udah ketuaan, udah kelamaan pacaran, pengen cepet keluar dari rumah dan nggak tinggal bareng ortu, bahkan sampai alasan sepele semacam gak enak sama ortu atau malu sama tetangga. Model cewek begini, biasanya nggak akan peduli siapapun calon suaminya, yang penting mau nikahin dia.

Kalau cewek yang udah siap nikah, mereka akan minta dinikahi karena sudah yakin sama pasangannya. Maksudnya yakin kalau dia mau habisin hidupnya sama cowok ini, nggak ada cowok lain lagi yang terasa pas buat dia. Mereka yakin kalau mereka sanggup tiap hari bangun tidur di samping lelakinya, setiap hari sampai berpuluh-puluh tahun. Walaupun si laki-laki nanti jadi gendut, tua dan botak. Walaupun mungkin harus tidur di kasur kapuk nempel lantai.

3. Kemapanan

Kalau cewek yang sekedar kebelet nikah, dia pasti maunya sama cowok yang bisa hidupin dia dengan layak, sudah punya rumah, minimal apartement atau rumah kontrakan. Kalau misalnya belum semapan itu, ya kudu ganteng dikit lah. Biar gak malu-maluin dipajang di pelaminan. Kasarnya begini, namanya nikah sama orang yang nggak dia cinta-cinta banget, ya harus bisa bikin dia hidup enak, lah. Masa udah gak ada cinta, gak ada duit pula.

Sementara cewek yang siap nikah, dia nggak akan keberatan mulai dari bawah sama-sama. Yang penting nikahnya sama lelaki yang dia mau. Dia akan ikutan nabung buat modal nikah, nyemangatin pacar untuk kerja lebih giat, mau sama-sama berhemat untuk persiapan nikah dan berumah tangga.

4. Perencanaan

Cewek yang kebelet nikah, biasanya ribut banget minta dikawinin. Kayak nikah itu segampang bikin perahu kertas. Yakali, Mbak! Kalau cowoknya masih minta waktu, bukannya ngertiin dan cari solusi, malah ngancem putus. Kadang nggak perlu ngancem, malah langsung mutusin begitu ada cowok yang mau ngajakin dia nikah. Dia nggak mikirin dengan matang, modalnya gimana, persiapannya gimana, perencanaan rumah tangganya gimana. Kalau bisa, mungkin dia malah bakal nyari cowok yang jelas-jelas udah punya banyak duit buat modal nikah. Jadi dia tinggal ngangkang doang, ongkang-ongkang kaki terima jadi.

Beda dengan yang udah siap nikah. Dia nggak akan nagging. Saat dia minta dinikahi, dia juga sudah mikirin gimana ke depannya. Dia akan diskusi, gimana ngumpulin modalnya, terus nanti tinggalnya dimana, berapa uang yang dipunya. Dia akan ikut mikirin, dengan penghasilan dia dan pasangannya yang sekarang, apa aja yang perlu disiapkan, gaya hidup seperti apa yang akan dijalani. Pokoknya nggak asal jeplak minta nikah. Pasti bakal ikut mikirin persiapan dan perencanaan bareng pasangannya.

5. Gaya Hidup

Masih suka dugem, mabok, ngabisin duit ortu, belanja ke sana ke mari. Belum apa-apa udah minta jatah uang jajan dari pacar. Pas pacaran, masih suka main-main sama cowok lain, nggak bisa menghargai pasangannya. Tapi gitu-gitu ngotot minta nikah. Lah kalau belum siap diajak mandiri dan dewasa, yakin udah siap nikah?

Yang satu lagi biasanya sudah bisa mengandalkan diri sendiri. Walau, misalnya, masih mengandalkan uang orang tua, tapi nggak buat boros-borosan. Secukupnya, seperlunya, sebutuhnya. Ada yang walau nggak bisa masak, tapi karirnya stabil. Atau nggak kerja, tapi sudah bisa ngurus rumah tangga, ikut bantu-bantu mama di rumah. Ada yang masih nakal, tapi tahu batas, tahu masih harus jaga diri karena punya rencana ke depan. Mikirnya panjang, nggak asal-asalan. Sudah bisa atau minimal belajar mengatur keuangan sendiri. Syukur-syukur kalau sudah bisa hidup dengan biaya sendiri tanpa mengandalkan orang tua. Karena mereka tahu pasti, saat mereka nikah nanti, mereka harus bisa mengandalkan diri sendiri dan ngatur diri. Nggak ada lagi yang namanya apa-apa lari ke orang tua, karena dalam rumah tangga nanti cuma ada dia, dan suaminya, plus anak.

6. Kompromi

Pacar lebih suka menuntut daripada mendengar kemauan kamu? Misalnya mau nikah di gedung mewah, ngundang 750 orang, nggak ngeliat apa kamu sanggup atau nggak. Maksa kamu berubah agar jadi suami yang layak untuk dia, maksa kamu nyari kerjaan yang gajinya jauh lebih besar tanpa melihat apakah kamu sanggup atau nggak, atau apa kamu punya kesempatannya atau nggak. Ngarep bisa hidup enak dengan instan. Well, berarti harus mulai dipertanyakan, apa niat dia nikah. Dia mau nikah sama kamu, atau sekedar mau nikah?

Beda dengan yang udah siap. Dia mungkin nggak suka dengan kekuranganmu, tapi dia juga sadar dia punya kekurangan. Dia akan lihat, apa ini semua bisa dikompromikan. Kalau dia bener-bener nggak suka dengan kekuranganmu, dia akan diskusikan. Tapi biasanya sih kalau yang udah cinta mah, nggak akan ngeliat itu, kecuali kalau itu bisa bikin efek jelek ke kehidupan rumah tangga kalian. Misalnya suka mabok atau judi, itu pasti akan dibahas sama dia, karena hal-hal kayak gitu akan mempengaruhi rumah tangga. Kebalikannya, kalau si cewek yang tadinya anak dugem garis keras, atau merokok, dia nggak akan keberatan kalau pasangannya meminta dia berubah, karena dia sadar, sebagai calon istri dan ibu, kebiasaan itu memang sudah saatnya dihentikan. Kalaupun nggak bisa berhenti, itu dia, kompromi. Apa yang boleh dan nggak boleh, sebatas mana yang bisa ditoleransi.

7. Komitmen

Cewek yang sekedar kebelet nikah nggak punya komitmen atau justru nuntut minta komitmen. Yang nggak punya komitmen, ya masih akan selingkuh, main ke sana ke mari, tidur sama si anu dan si itu (untuk yang udah sexually active), males ikutan berhemat dan nabung buat biaya nikah. Yang nuntut komitmen, justru sebaliknya, pasangannya dikekang kayak tahanan. Nggak boleh main sama temen-temennya, nggak boleh pulang malem padahal gara-gara lembur, belum jadi istri udah maksa ngatur-ngatur duitmu. Setiap hari rasanya diteror, ada wajib lapor segala, kalau perlu, dia juga harus punya password semua akun sosmedmu, sampai pin ATM, dll.

Sementara yang siap nikah, dia nggak perlu bahas komitmen berulang-ulang. Dia akan sadar sendiri. Nabung sendiri, dan ngasi tau kamu, kalau perlu buka rekening barengan. Kalau mau keluar kota, dia akan ngasi tau kamu. Mau beli barang mahal, dia akan tanya pendapat kamu. Kalau harus memutuskan sesuatu yang besar, dia akan diskusi sama kamu. Pendapat dan pertimbangan pasangannya akan jadi hal penting buat dia. Bukan cuma bisa menuntut doang, tapi dia juga akan memperlakukan kamu sebagaimana dia ingin diperlakukan. Dia nggak perlu lagi neror kamu di mana lagi apa sama siapa pulang jam berapa. Karena dia percaya sama pasangannya. Selama pasangannya gak fucked up, dia akan percaya. Dia tahu cara membagi waktu untuk kalian berdua, maupun memberi space untuk masing-masing dari kalian berkumpul dengan keluarga ataupun nongkrong dengan teman-teman sendiri. Karena cewek yang siap nikah itu tahu, komitmen bukan diminta dan dipaksakan, tapi dibangun bareng-bareng.

 

Cewek yang kebelet nikah bukan berarti cewek yang nggak layak dinikahi. Tapi kalau memang mau mikirin ke depan, mau istri yang bisa diajak sama-sama memulai dari bawah, dari nol, yang bisa diandalkan maupun dijadikan sandaran, ya mending sama perempuan yang siap nikah. Cewek juga sebaiknya sadar, dia cuma kebelet nikah atau siap nikah. Karena kalau kita cuma sekedar kebelet nikah, nggak ngeliat gimana pasangan kita, yang ada nanti kita nyesel sendiri. Oh, ternyata cowoknya nggak sebaik yang kita kira, nggak sematang yang kita kira.

Nikah itu kan sekali seumur hidup. Sayang aja kalau kita asal-asalan cuma perkara kebelet doang, malu sama umur dan sama temen-temen kita.

Cie gue. Gaya, ah.

Trus saya termasuk cewek yang mana? Nggak dua-duanya. Soalnya saya harus lihat pasangan saya dulu, dia seperti apa, nanti semua itu baru bisa ketahuan setelah ngejalanin hubungan beberapa lama. Sekarang belum mikirin nikah karena belum ada calonnya :p Lagian, ngurusin hidup sendiri aja belum beres, gimana mau mikirin nikah.

Kalian sendiri gimana? Kebelet nikah atau udah siap nikah?

48 responses to “Yang Kebelet Nikah dan Siap Nikah

  1. dari uraianmu, udah jelas kok le, ente masuk kategori yg kedua
    tanpa sadar sebenernya sudah siap sejak lama, cuma…
    ah sudahlah, suatu hari waktunya jg akan tiba🙂

    • Aku soalnya ngeliatnya dari temen2ku sendiri. Keliatan banget bedanya kalo mereka lagi ngomongin nikah maupun kehidupan setelah nikah.
      Yang sekedar kebelet nikah tp udah keburu nikah, biasanya ngomong ke aku, “Ah lo si enak, Le… msh bisa nongkrong. Jangan cepet2 nikah, deh.” :))

      Amin, Om. Amin… mudah2an ketemu cowok yang tepat😀

  2. Kalo saya pernah di Fase kebelet nikah, sekarang sih lebih ke fase yang siap nikah. Makanya baru putus beberapa bulan lalu karena belum yakin, banyak hal yang perlu dibenahi dari saya sendiri.
    Gak mau buru2 memutuskan menikah cuma karena usia sudah 30 something🙂
    eh tapi being single itu nikmatnya tak terperi kok :))))

  3. Hahahahaha…gitu ya mbak Lea? Mang gak ada yg di mix gitu? Mis: “yang kebelet utk siap nikah” dan “yang siap utk kebelet nikah”….

  4. Ingin Nikah atau Butuh Nikah?

    Kalau masih ingin nikah sebaiknya jangan dulu hihiiii
    aku sih nggak dua2nya… percaya semua udah ada waktunya masing2. Masalah nikah jgn deh dikait2in sama umurlah, temen2 udah nikahlah bla bla bla… harus siap dan yakin dulu.

    Bener kata kamu karna nikah itu hanya sekali, bukan cuma “yang penting nikah”

    Suka tulisannya🙂
    Salam kenal
    Keke

  5. kalo aku udah ingin nikah tapi belum punya calon istri yang pas+blm punya uang untuk nikah juga, jadi aku masuk katagori yang ke berapa

  6. Karena faktor umur…cewek itu lebih cenderung milih yang udah mapan, dan kadang mengabaikan komitmen yang udah dibuat sebelumnya dan dengan gampangnya ninggalin cowok yang udah berusaha susah payah mencari nafkah untuk nikahin dia. Sebenernya sih soal mapan dan nunggu punya rumah itu belakangan, soalnya itu bisa dicari sama-sama setelah menikah. Tapi sayangnya susah nahan cewek yang udah kebelet pengen nikah😦

  7. Hiks…kesepet di no.2 dan gara2 itu pula jadi gak sempet untuk merbaiki hubungan. Aku telat deh baca postingan ini.. T_T
    Tapi gapapa, ga ada kata terlambat untuk merbaiki diri. Makasih yaaa…postingannya sungguh mencerahkan🙂

  8. Mbah Lea, g da lewatin masa dgn wanita kebelet nikah. Bener ga enak masa itu, sayang baru baca article yg memberikan pencerahan ini. Thanks.

  9. Aku sih dah siap lama kale…, tpi gk laku laku:D:D:D:mrgreen::mrgreen:. Suka tlisannya buat referensi

  10. Nice post, nah klo udah ketauan gini, lantas bagaimana menyikapi wanita yang kebelet nikah itu, kita masih dalam proses pengumpulan perencanaan, dan pematangan diri tpi dri pihak cwe nya pengen cepet2 nikah, ngancem nikah sama cwo lain, ngancem putus, padahal mintanya resepsi yang wah, nyalahin si cowo ga nabung, padahal tiap minggu ngajak main yg seru, yg baru dan pastinya ga murah,, tpi si cowo sayang sama tu cewe dan serius mau nikahin dia, namun waktu dan keadaannya belum siap?

    • Seharusnya kamu sebagai cowok tegas, donk. Ngajak pacar berhemat, cari uang tambahan, rajin cari referensi WO/gedung murah biar bisa ngadain resepsi sesuai budget, dll. Kalo ada usaha pasti ada jalan.

      Ini malah jadi kesannya kamu yang belum siap nikah. Bukan waktu dan keadaan.

  11. kalau yg kebelet nikahnya malah yg cowo gimana tuh?
    gw udah lama pacaran, cwo w pengen cepet2 nikah. keluarga gw kasih jeda 5 bulan abis lamaran buat siap2. Tp cwo gw gak terima dan milih putus. Harus gmna ?😦

    • Tinggalin. Kmrn jg aku pacaran sm cowok kebelet nikah. Cowok yg kyk gtu sm aja kyk cewek kebelet nikah.
      Klo dia syg sm km, pst dia diskusi sm km dan nyari solusi. Bukannya ninggalin. Klo bisa ninggalin gtu aja, berarti apa hayo…

      Ngaca aja ama diri sendiri. Klo km jd si cowok, apa km bakal ninggalin pasangan km hny krn mesti nunda 5 bln?

      • cowok kebelet nikah sama cewek kebelet nikah adalah 2 spesies sama cmn berbeda gender aja….mereka harus ditinggalin jauh2…

        Apalagi cewek yang suka shopping2, etc Intinya BOROS, masuk ke dalam blacklist gw.

      • Jangan khawatir. Berdasarkan yang gue lihat sih, cewek yang suka shopping juga nggak suka sama cowok pelit. Jadi lo gak akan dideketin sama cewek suka shopping🙂

      • bener, hahaha….dideketinpun juga jijik gw….bener2 ngga layak lah jadi calon bini mah…..lain kalo kesannya main2 / ada sesuatu….

        cocoknya jadi….ya you know lah….I don’t need to fill the blank, lol

        Ngga ada tulisan reply di bawah, jadi gw reply dari atas aja.

      • why you must anger? I try to talk the truth. Cewek baik2 pasti punya kualitas yang ngebuat dia berkualitas…kalimat yang gw publish adalah kenyataan yang ada di zaman sekarang.

        Intinya kalo seseorang berkualitas, pasti dilirik, kalo ngga ya say goodbye aja, yang ujung2nya dimanfaatin (seperti yang gw bilang sebelumnya).

        Better spent your time with a cup of tea, I think it’s a better choice for you.

        Last post to your blog,

        bravo

  12. Ak tahun depan insyaallah akan nikah ka. Setelah aku wisuda tahun ini. Pacar ku jg target umur 25 menikah, aku si udh merasa siap untuk nikah muda. Karena pacaranku udh 7th ka. Ak ingin dan selalu berdoa semoga dipercepat, bisnisnya lancar dibatam, semua yg kami rencanakan terkabul, mulai dr tinggal dimana nanti, bicarain nama2 anak, sekolahnya dmn, nanti kedepannya gimana. Nanti nikah pakai adat apa, semuanya benar2 udh difikirkan matang..

    Minta doanya ya ka semoga doa dan usaha kami dimantapkan lagi.

    Thank infonya kaka🙂

  13. Bermanfaat banget nich share an nya, memang menikah butuh kemapanan financial, spiritual dan emosi, harus ada fondasi yang kuat dari dlm diri. Kemapanan financial terkadang dipandang sebagai harta yang berlimpah padahal bukan kesana arahnya.

    Saya saja baru bulan februari kemarin mutusin cowok yang udah pacaran selama 4 tahun karena memang dr pihak si cowok g serius dlam berhubungan, si cowok dr sikap dan segala sesuatunya tidak menunjukan bahwa dia akan membawa hubungan pacaran ini ke jenjang pernikahan dan berkomitmen secara halal.

    Karena saya bepikiran juga ini akan useless dan umur sudah 28, maka lebih baik di akhiri saja dan fokus dengan ikhtiar dengan cowok yang memang sama2 sepaham untuk berkomitmen.

    Mudah2an saya dan kamu cepet dapat menemukan imam yang tepat dan dapat membimbing kita dunia dan akhirat.

  14. Wah seru nih obrolannya…temanya ngebet nikah ya kak…apa suka nikah…apa ingin nikah…pencerahannya dunk…nikah itu apa sih fungsinya…apa cuman biar bisa gitu2…besok gitu2 lagi…kalo cuman biar gak dibilang jomblo…ato gmn nih kak…terus kriteria yg bener tentang masing2 sisi itu gimana ya kak…cowok harus gmn…ceweknya harus gmn…terus hbs nikah itu harus ngapain…apa yg penting dipelajari setelah nikah…apa banyak belajar tentang gitu2 biar begitu…ato gmn nih kak…so mohon pencerahan deh…terus gmn2nya harus gmn…

  15. cewekku minta cepat2 dinikahin, dia juga minta uang untuk biaya nikah. aku bingung karena uangku udah abis buat beli rumah. padahal beli rumah itu atas permintaan cewekku, sekarang aku lagi nabung untuk biaya nikah.. cewekku marah2 terus dan minta dinikahi dalam waktu cepat kalau gak dia akan ninggalin aku. sebenarnya aku jg ingin menikahi dia, tp posisi sekarang aku lagi gak punya uang..

    aku harus gimana mbak ???, mohon pencerahannya…

    • Kamu diskusi dong sama pasangan kamu. Bilang dengan jelas duitnya baru ada segini. Kemudian kasih tahu, target nikahnya kapan. Pasangan yang baik pasti ngerti bahkan bantuin cari solusi. Kamu tanya gih sama pasanganmu. Dia mau nikah sama kamu, atau cuma mau nikah doang?

  16. Aku punya pacar dan kami baru jalan hubungan sekitar 3 bulan. Tapi dia selalu ngomong “aku mau halalin kamu” “nanti aku bakal lamar kamu” dll. Intinya ngajak aku nikah. At least, umur kami beda 8 tahun. Jadi aku hrs gimana😥

  17. Aku punya pacar dan baru jalan hubungan sekitar 3 bulan. Dia ngajak aku kenalan ke ortuny, tp aku blm siap gatau knapa :” dan dia jg slalu bilang “aku akan halalin kamu” “nanti aku akan lamar kamu” intinya ngajak aku nikah. Perbedaan umur kami 8 tahun. Aku hrs gimana mbak?

    • Kamu juga kan punya pilihan. Nggak harus selalu nurut. Kalau belum siap, kamu tinggal jelasin ke dia, gimana kalo nunggu 1 atau 2 tahun. Nabung dulu, persiapan dulu, kenal lebih dekat.

      Orang yang pacaran bertahun-tahun aja masih ada hal-hal yang nggak diketahui dan baru terlihat belakangan. Apalagi baru 3 bulan.

      Nikah itu perkara seumur hidup. Dan nikah juga bukan cuma soal menghalalkan seks.

  18. Aku punya pacar terus udah putus 1 bulan, dan ga tau kenapa tiba tiba dia bbm aku bilangnya ingin ketemu msalah penting
    Udah ktemu dia langsung ngajar nikah.. ”Gue tanya alasannya” dia bilang orang tuanya suka dan ga mau dia berjodoh sama orang lain samabil nangis lagi ceritanya…

  19. bagus nih tulisanya mudah mudah smuanya ketemua sama pasangan yang sudah siap nikah bukan karena kebelet nikah wah bisa kacau dalam agama pun haram bila nikah cuma persetujuan sebelah pihak saja,,, jangan ada yang tertekan di antara pasangan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s