All The Fucked Up Guys

Kasus 1

Budi dan Ani pacaran, beda agama… katakanlah sudah 5 tahun (mo bilang 7 tahun tar ketahuan gue banget). Suatu hari Budi ketemu Mbak Ncun yang cantik bohay cetar badai membahana bikin sange. Dikejar-kejar lah itu Si Mbak Ncun. Konon katanya, Mbak Ncun tahu kalo Budi masih sama Ani, tapi entah karena rayuan maut dan tipu daya Budi, atau karena Budi suka nraktir makan rendang londo (Steak, gitu aja gak tahu), atau sering beliin Mbak Ncun baju dan sepatu, akhirnya mereka sayang-sayangan.

Cie Ani… diselingkuhin… Mamam tuh setia 5 tahun gak ada gunanya. Mamam tuh cowok-cowok yang lo tolak demi kata setia. Nyesel kan lo nolak Bang Anu dan Mas Itu? Sekarang lo diketawain tuh sama mereka (ngiris-ngiris nadi sendiri).

Long story short, setelah capek-capek pulang dinas luar kota dan ngebawain oleh-oleh spesial jaket kulit, eh malah mergokkin Budi udah punya cewek baru. Kata Ani, pilih aku atau dia, kata Budi nggak tahu mau milih yang mana.

Kata Ani, silakan pulang.

Nangis darah sih. Mau mati, sih. Tapi Ani nggak mau jadi pilihan. Walau akhirnya mereka berdua tarik-tarikkan, dua-duanya belum move on. Tapi Ani milih pergi dan ngerelain Budi bersama Mbak Ncun. Kemudian Budi dan Mbak Ncun hidup bahagia (keliatannya gitu, sih… tapi Budi pasti ngerasain bedanya pacaran sama Mbak Ncun dengan waktu masih sama Ani – yaeyalah beda…), sementara Ani akhirnya move on entah kemana setelah struggling mati-matian.

Intinya, dua-duanya sama-sama bahagia, walau mungkin salah satu di antara mereka mungkin ada yang belum move on, dan Mbak Ncun mungkin parno… takut Budi masih mikirin Ani. Tunggu 5 tahun lagi, berdoa aja semoga Budi nggak bosen sama Mbak Ncun trus selingkuh lagi.

 

Kasus 2

Mas Dede dan Mbak Ayu pacaran 6 tahun, beda agama. Katanya sih, Mas Dede udah berkurang sayangnya sama Mbak Ayu. Tapi nggak bisa mutusin Mbak Ayu, karena Mbak Ayu ngancem bunuh diri mulu. Yakin, Mas? Nggak mau putus cuma gara-gara itu? Masa ampe 6 tahun… (ditampar Mas Dede)

Kemudian Mas Dede bertemu Mbak Sheilla, lebih cantik, lebih seksi, lebih pinter, lebih asik, lebih seru, lebih segala-galanya daripada Mbak Ayu, dan seiman. Perselingkuhan itu pun terjadi, dan Mbak Sheilla sama sekali nggak tahu kalo Mas Dede udah punya pacar. Mas Dede mainnya bagus! Mas Dede mamerin Mbak Sheilla ke semua orang dengan bangga, dan bahkan sempet ngaku, dia maunya Mbak Sheilla jadi wanita terakhir buat dia.

Suatu hari, Mbak Ayu yang mulai curiga sama Mas Dede, akhirnya mergokkin hubungan mereka. Awalnya sih niatnya mau mutusin Mas Dede, tapi dengan jurus tangisan maut dan ancam mengancam, Mas Dede ninggalin Sheilla. Sheilla syok berat pas tau ternyata Mas Dede punya pacar. Dan dia cuma milih diem, berharap suatu hari Mas Dede akan datang ke dia dan memberi penjelasan. Mas Dede nggak pernah datang menemui Sheilla.

Mas Dede hilang seperti ditelan anjing. Sibuk dikerangkeng sama Mbak Ayu. Entah dikerangkeng pake apa. Saya juga nggak ngerti. Tapi Mbak Ayu menang. Berhasil merebut kekasihnya kembali. Entah karena memang hati Mas Dede sebenarnya untuk Mbak Ayu, atau karena Mbak Ayu punya jurus spesial untuk mempertahankan pacar yang selingkuh (MBAK, MBOK YA AKU DIAJARIN LOH, GITU. Eh, nggak dink… kalo udah selingkuh, gue gak akan mau lagi…)

 

Kasus 3

Kocrot cowoknya, Kicrit ceweknya. Beda agama juga, tapi kayaknya baru setahun pacaran. Tapi mungkin sudah punya niat nikah, atau Kicrit sudah diekap, atau apa nggak ngerti. Tapi kalo ditanya, pacar kamu siapa, Kocrot ngakunya nggak punya. Cieee… bisa aja. Backstreet kali, ya? Nggak ngerti, ah. Pernah ditanya lagi, ngakunya hubungannya gak jelas. Mirip gak, sih sama Mas Dede? Ah sudahlah.

Kocrot kenalan sama Putri yang seiman, nggak sengaja naksir. Katanya sih, semua yang dia mau dari cewek ada di Putri. Jadian lah mereka. Waaa, dunia terasa indah. Putri tahu sih, Kocrot punya banyak stok cewek-cewekan – entah sekedar mantan atau gebetan, Putri kurang paham. Tapi karena Putri tipe cewek yang rada ajaib, dia males mikirinnya. Coba ya, gimana Kocrot gak hepi punya cewek yang nggak jeles waktu Kocrot teleponan sama cewek lain di depan tu cewek? Gak marah waktu Kocrot cerita dia deket sama cewek abcd, efgh, ijkl. Cowok mana yang gak hepi?

Udah nih, ya, mereka ngerasa pas satu sama lain, kayak udah nemu jodoh yang selama ini dicari. Tapi apes, dong, kepergok sama Kicrit. Dimarah-marahin tuh Si Putri sama si Kicrit, ditelpon, di-sms, entah diapain lagi. Putri langsung minta putus, tapi Kocrot gak mau. Dia minta Putri nunggu sebentar sampai dia nyelesaiin urusannya dengan Kicrit. Putri nggak mau, tapi Kocrot nggak berhenti usaha. Sampe akhirnya Putri mikir, ya udah lah, dia juga sayang sama Kocrot. Dia setia deh, nungguin.

Tak lama kemudian, Kocrot ilang. Ninggalin Putri karena balik sama Kicrit.

Cie, mang enak. Mamam tuh nungguin.

Kasus 4

Rama dan Shinta, iya, beda agama lagi, pacaran bertahun-tahun juga. Semuanya kayaknya baik-baik aja sampai muncul Mbak Kurawa (bodo amat, suka-suka gue mo ngasi nama apa). Entah siapa yang nakal duluan. Rama atau Mbak Kurawa. Tapi yang pasti, Mbak Kurawa kenal Shinta, dan tahu kalau Shinta itu pacarnya Rama.

Diem-diem, di belakang Shinta, Rama dan Mbak Kurawa sayang-sayangan. Bahkan, karena Mbak Kurawa, Rama jadi berani ninggalin Shinta, cewek yang selama ini malang melintang sama dia menghadapi cobaan pacaran beda agama.

Shinta yang nggak tahu apa-apa, mikirnya cuma, mungkin Rama bosen atau gimana, jadi masih berusaha memperbaiki hubungan mereka. Etapi kata Rama, dia sekarang sama Mbak Kurawa. Dia udah lama sama Mbak Kurawa.

Berantakan? Iya lah berantakan. Kok bisa-bisanya… Mbak Kurawa kan kenal sama Shinta. Tahu hubungan mereka. Kok bisa-bisanyaaaaa…

Shinta pun pergi meninggalkan Rama. Seperti Ani, bagi Shinta, ya ngapain merjuangin sampah?

Shinta sekarang hidup bahagia dengan pacar barunya, sementara Rama dan Kurawa? Kagak ngerti. Ya doakan saja mereka bahagia.

 

Dari 4 kasus di atas…

1. Laki-laki apa segitu taiknya, ya? Serius, deh. Segitu taiknya? What the fuck is wrong with you guys? Gue gak paham…

2. ITU PAKE JURUS APA SIH UNTUK MEREBUT HATI PACAR YANG BERSELINGKUH? Ya bukannya gue juga bakal mempertahankan cowok yang udah selingkuh, sih. Gak pernah ada di kamus gue. Tapi gue beneran penasaran. Pengen tahu, pake jurus apa. Karena seperti yang kalian lihat, di kasus 1 dan 4, para lelaki malah lebih milih selingkuhannya. Sementara di kasus 2 dan 3, mereka balikan sama cewek aslinya. Apa alasannya?

3. Menurut kalian, apakah semestinya Ani dan Shinta nangis menyek-menyek minta balikan? Ngejar-ngejar Budi dan Rama sampe ke ujung dunia? Trus ngelabrak Mbak Ncun dan Mbak Kurawa?

4. Sementara itu, apakah Putri dan Sheilla sama aja dengan Mbak Ncun dan Mbak Kurawa? Apakah buat kalian mereka sama? Sama-sama cewek perebut pacar orang?

5. Sebenernya, semua cowok di nomor 1 sampai 4 ini maunya apa?

6. Kenapa Mbak Ayu dan Kicrit mau mempertahankan cowok yang udah nyelingkuhin mereka sampai kayak gitu? Apa alasannya? Cinta? Tapi kan Ani dan Sinta juga sama-sama cinta sama cowoknya. Saking cintanya sampai mereka nggak sanggup menghadapi kenyataan diselingkuhi dan memilih ngalah.

7. Ngingetin doang buat yang pacaran beda agama. Itu semua nomor 1-4 kejadian nyata. Ya emang pacaran beda agama nggak selalu berakhir pedes… tapi yah… you know lah, resikonya pacaran beda agama… yang seiman aja bisa nggak setia, apalagi beda agama.

Gue beneran pengen tahu, pendapat cowok yang selingkuh dan akhirnya harus milih salah satu. Gue pengen tahu, pengalaman cewek yang diselingkuhi/jadi selingkuhan dan berhasil memenangkan si cowok yang diperebutkan ini. Apa yang kalian lakukan, alasannya apa, rasanya gimana?

Sampai detik ini aja, gue masih nggak ngerti, kenapa orang bisa tega begini dan begitu sama gue atau sama cewek lain. Gue gak pernah dapat penjelasan yang bener-bener detail.

Katanya sih, sebetulnya hal kayak gini gak usah dipikirin, karena bukan urusan gue, bukan gue korbannya. Tapi gue jadi kepikiran karena ke arah manapun gue nengok, gue selalu kejebak di dalam kondisi kayak gini. Baru move on, kena lagi dikibulin sama cowok lain. Pas lagi berusaha move on jilid dua, eh, kejebak di tengah-tengah situasi kayak gini lagi. Harus melihat, menyaksikan, mendengarkan, membantu, menengahkan… Mereka gak sadar, pas mereka nangis dan marah ke gue, itu sebenernya luka gue kekorek-korek. Gue gak bisa gak untuk memposisikan diri mereka dari sudut pandang gue.

Waktu gue bilang, “Ya udah, tinggalin aja. Ngapain merjuangin cowok yang selingkuh?” dijawabnya, “Tapi mbak, aku nggak bisa tanpa dia. Mbak nggak pernah ngerasain di posisi aku.”

And I went, SERIOUSLY? You know nothing. Gile, gue strugglingnya sampe sekarang njis…

Kalo ada yang mau share cerita tentang yang mirip-mirip no 1-4, gue bakal terima kasih banget. Kalau gak mau share di sini, bisa kirim email ke macangadungan[at]gmail[dot]com, dan gue jamin bakal gue rahasiain. Terutama buat cowok yang selingkuh. Gue penasaran. Isi otak kalian itu apa? Tapi ya gitu… kemungkinan gue bakal ngejudge cowok. Jadi kalo gak siap gue kasi komentar pedas, nggak usah kirim email.

Kalo ada yang mau berbagi dan ngasi gue sudut pandang baru, gue akan terima kasih banget🙂

8 responses to “All The Fucked Up Guys

  1. Njir… Membaca ini kayaknya aku jadi gak percaya lagi sama cinta. Kelakuan cowok tuh semuanya sama. Yes, I know. Generalization.😆

    Sampai sekarang pun aku sebenarnya tidak habis pikir. Kenapa orang-orang harus selingkuh dari pasangannya? Kenapa harus menyakiti perasaan pasangannya? Daripada selingkuh, mending ngomong aja dari awal kalau sudah tidak suka lagi dan mau mencari pacar baru. Lebih enak jujur begitu deh kalau kataku ketimbang diam-diam di belakang punya pacar baru. Tapi, yah, sebenarnya sih kalau dari sisi sainsnya yaaa… gimana ya. Somehow, I can understand this particular human behavior.🙂

    • Ga semua cowok kaya gitu kok…. Kalau mau nyari, yang baik-baik masih ada.

      Statusnya masih pacar sih ya, secara hukum emang ga ada kewajiban terikat satu-sama lain.

      • Wahahah, beberapa cowok yg selingkuh justru di depan teman2nya dinilai sbg cowok baik-baik yg religius. Siapa blg cowok baik2 nggak bisa selingkuh?
        Scr hukum emang gak ada kewajiban terikat satu sama lain. Tapi secara common sense, bohong dan nyakitin perasaan orang kan salah🙂 Itu aja dulu yang hrs diinget. Nggak usah bawa2 hukum.

    • Aku kurang bisa ngerti.
      Karena aku nggak pernah selingkuh walaupun saat aku masih sama cowokku, aku masih bisa naksir cowok lain. Tapi aku buktinya sanggup nggak selingkuh.
      So… cuma alesan aja kalo mereka bilang terpaksa atau apa. Pret. Buktinya aku bisa nggak selingkuh. Kenapa org lain nggak bisa?

  2. Mau beda agama, mau se-agama…entah pelakunya co atau ce..baik yg masih pacaran atau yg terikat sakralitas. Jawabannya cuma satu, gak mampu berkomitmen utk setia. Pemicunya bisa krn karakter/bawaan atau tergoda sesaat utk beroleh yg lbh baik! Klo soal sakit mah, sdh resiko dlm menjalin hub, namanya jg proses mencari orang yg tepat! Apalagi, sampe saat ini belum ada pengadilan cinta. Jadi pertanyaan yg tersisa, msh layak dipertahankan gak tuh hub? (Mungkin aja para mbak menuk diatas berfikir demikian).

    • Kalo dikasih alasan “ingin cari yang lebih baik”, aku bakal balikin, “situ pikir situ udah yang paling baik buat pasangan situ?”.
      Tapi kalau salah satu sudah ada yang selingkuh, menurutku nggak pantes dipertahankan lah. Gimanapun luka karena selingkuh nggak akan pernah sembuh. Kecuali kalo udah nikah, kalo nikah ya beda lah. Ada komitmen dan banyak hal yang harus diperjuangkan.
      Intinya, seorang peselingkuh pasti akan mengulang kejahatannya, karena peselingkuh itu nggak punya prinsip.
      If you don’t hold on something, you’ll fall for anything.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s