SARAN MENGHADAPI PATAH HATI YANG PALING SERING GUE DENGER: THE RESULTS

Kapan hari itu saya nggak sengaja nyasar ke postingan ini, dan saya nyengir-nyengir sendiri bacanya. Ternyata sebagian besar tips ngaco dari teman-teman saya malah saya lakuin. Padahal awalnya, saat itu, saya nggak kepikiran untuk melakukan itu. Ya wajar, lah. Itu saya tulis waktu baru seminggu atau dua minggu setelah putus, dan saat itu saya masih intens komunikasi dan ketemu dengan mantan. Setelah itu lah, baru saya sadar kalau saya benar-benar berantakan. Tanpa saya sengaja, saya malah ngelakuin tips-tips yang diberikan teman-teman saya tersebut.

Dan sekarang, saya mau coba inget-inget seberapa besar tips ngaco mereka berhasil.

1. Go out and have fun with friends.

HAMPIR TIAP HARI NYET. Akhirnya ini saya lakuin tiap hari. Waktu baru putus. Ke cafe, ke bar, ke Bandung, Yogya, Taman Suropati, mal, restoran, semuanyaaa. Duit saya, tabungan saya, bonus… wah semuanya habis. Tiap hari pulang di atas pukul 12 malam, kadang dalam keadaan setengah mabuk (ya kalau nggak mabuk berat).

Hasilnya: Yah lumayan lah buat distraksi. Walaupun waktu itu, kadang pas lagi nongkrong malah tiba-tiba nangis. Atau berhasil gak nangis, tapi malemnya pas di kosan, nangis sampe pagi.

2. Shopping! Buy all the stuff you want.

I can’t believe this. But I did this also. Saya beli sepatu, tas, baju, mini dress, rok mini (SERIUS GUE BELI ROK MINI), hot pants, gitar (iya, saya beli gitar yang dulu pernah dijanjiin mantan mau dibeliin buat kado ulang tahun, tapi nggak pernah dia beliin sama sekali karena males nyarinya), saya belanja kayak orang gila.

Hasilnya: Nggak ada satupun belanjaan saya yang saya sesali. Saya puas. Senang. Happy. Walau abis itu nangis pedih ngeliat isi dompet saya.

3.Mabuk-mabuk’an (ducapkan dengan huruf “k” yang menggantung)

Ada masa di mana saya nyetok bir dan vodka. Ada juga sering mampir Melly’s dan nggak pulang sebelum mabuk. Kadang-kadang malah teman-teman saya yang suka rela ngajak minum-minum dan ngebayarin. Ngebayarin karena kasihan ngelihat saya yang berantakan. Yah lumayan, bill di atas 500ribu perak, mabuk sampe muntah-muntah dan nyaris ketiduran di toilet, tanpa ngeluarin duit sepeserpun,

Hasilnya: Satu kali ngirim email berisi huruf konsonan semua ke mantan, satu kali ngirim whatsapp pengakuan ke mantan yang satu lagi. Nggak solve problem. Tapi saya suka keadaan tipsy yang nggak sampai muntah-muntah, trus muka ketarik-tarik sampe nyengir. Well. Nggak saya anjurkan sih mabuk-mabukan ini. Tapi ya kalian tahu lah, hepi sejam-dua jam dan hangover seharian tetep lebih baik daripada sedih 24 jam.

4. Travelling

Wesssssss…. Yogya 3 kali, Phuket sekali, Bandung sekali, Singapore sekali. Ada sih, satu kota yang pas saya samperin, diisi dengan nangis terus-terusan sampe travel partner saya pusing. Tapi well, travelling is good for your health (tapi nggak buat dompet).

Hasilnya: Travelling bikin kita banyak lihat hal baru, pikiran kita lebih mudah terdistraksi, dan juga kalian punya kenangan-kenangan baru dengan orang-orang di sana, atau teman-teman seperjalanan, ataupun keindahan lokasi travel. Hepinya bertahan sampai setidaknya dua hari setelah kalian pulang. Lumayan kan daripada lumanyun.

5. Cari pacar baru

Iya, dapet satu. Padahal nggak diniatin. Tapi ini bikin kita jadi nyaris nggak sempet mikirin mantan. Ada orang yang bisa saya telepon lagi, bisa saya cari, bisa saya ajak ngobrol, dan juga orang yang merhatiin saya.

Hasilnya: Well. Ini ampuh banget buat nyembuhin patah hati. Tapi hati-hati. Jangan malah dapet yang bikin tambah patah hati, kayak saya :p

6. Jatuh cinta lagi

Kebetulan pacar baru yang saya temukan, adalah orang yang membuat saya jatuh cinta lagi. Kalau nggak ketemu dia, saya nggak akan move on. Dan kalau boleh jujur, jatuh cinta lagi ini, perasaannya jauh lebih kuat daripada perasaan ke mantan. Saya jadi ngasih kesempatan ke diri saya sendiri untuk fokus ke orang yang membuat saya bahagia, daripada orang yang membuat saya sedih. Nggak ada yang ngalahin sakitnya patah hati, selain indahnya jatuh cinta🙂

Hasilnya: Luar binasa.

7. Kiss someone else

Menurut ngana gimana. Pacaran kissing ndak?

Hasilnya: LUAR BINASAAAA

8. Get laid

Nah. Ini nih. Belum sih, belum sampe sini. Tapi…

Hasilnya: Pokoknya move on sampe offside. Gimana coba, tuh? Tapi gini. Get laid bukan solusi. Kemesraan fisik emang bikin happy, tapi buat saya ini bikin seneng karena saya melakukannya dengan orang yang saya sayang. Saya nggak tahu gimana efeknya kalau bukan dilakukan dengan orang yang nggak saya sayang.

9. Get laid with so many people until you feel numb

Euw no. What’s the point of doing these kind of things if you can only feel numb?

Hasilnya: Gak nyoba beginian jadi gak tau.

10. Date whoever you can find, and have another heart break

Well. Apparently that was what happened. Saya patah hati lagi sampai berdarah-darah. Tapi saya nggak melakukan “date whoever you can find”. Semuanya terjadi natural aja kan. Kenalan, jatuh cinta, mulai dating, kemudian dia fucked up, saya patah hati. Dari curious – played around – fell in love – in love – got my heart broken. Semuanya nggak diniatin. Terjadi begitu aja.

Hasilnya: Awalnya bikin saya berantakan, well sekarang masih, sih. Bikin saya stress, galau, dan mikir apa yang salah sama saya. Kok dua kali berturut-turut patah hati, dalam waktu berdekatan. Kerjaan sempet berantakan lagi. Tapi setelah beberapa waktu, saya mencoba introspeksi, mikirin semuanya, dan jalanin proses penyembuhan. Lagi pula, seenggaknya patah hati pertama, yang sampe bikin depresi, sudah terlewati. Dan kita jadi lebih fokus sama luka yang baru ini. Sakit iya sakit. Tapi seenggaknya, saya sempet ngerasaain happy walau cuma sebentar, walau mungkin yang kemarin-kemarin itu cuma tipuan. Tapi, itu lebih baik daripada saya stuck dengan orang yang sama terus-terusan. Itu menurut saya sih. Tapi iya, awalnya saya berantakan banget. Parah.

Jadi, saya mencoba 9 dari 10 saran teman-teman saya. Dan hasilnya apa? Saya merasa lebih baik biarpun cuma sekian persen. Well, lebih skeptis juga. Tapi kalau nggak dihajar patah hati dua kali berturut-turut, mungkin saya nggak akan jadi lebih kuat kayak sekarang (cieh pede banget lebih kuat).

Saya nggak nyangka bisa sampai di titik ini. Saya bahkan nggak nyangka akan nyoba hal-hal di atas. Kalo orang lagi antara hidup dan mati mah, biar aslinya nggak punya waktu, nggak punya duit, bisa diada-adain :))

Nah, mungkin kalian yang sedang patah hati bisa mencoba saran-saran di atas. Well, nomor 3 dan 9 nggak saya sarankan, dan nomor 10 saya doakan jangan sampai terjadi sama kalian. Selamat mencoba!

5 responses to “SARAN MENGHADAPI PATAH HATI YANG PALING SERING GUE DENGER: THE RESULTS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s