Me vs My Mom

This year, many things have happened to me. And in some ways, it changed me.
Salah satunya, hubungan saya dengan ibu saya.

Oh saya selalu dekat dengan ibu saya. Kami nggak cuma seperti ibu dan anak. Kami sudah seperti sahabat. Ibu saya adalah teman merokok saya, teman ngafe saya, sekaligus tempat saya berdiskusi setiap membuat keputusan besar. Saya, selain sebagai sahabat, juga merupakan tempat curhat ibu saya.

Kami sedekat itu, tapi ibu saya tidak pernah menjadi tempat curhat saya. Saya nggak pernah sharing masalah pribadi, masalah kantor, kesedihan dan kemarahan saya. Di depan ibu saya, saya selalu baik-baik saja. Saya harus baik-baik saja. Saya nggak bisa lihat ibu saya sedih melihat saya.

Tahun ini perlahan itu berubah. Saya mulai curhat. Mulai dari kerjaan, keuangan, kehidupan, hingga soal cowok.

Ternyata ibu saya lebih kuat, sekaligus lebih open minded dari pada yang saya duga.

Satu waktu ibu saya bisa ngomong gini, “Kalau sayang, kenapa nggak dikejar? Sana kejar.” – saya kaget waktu itu. Saya nggak nyangka kata-kata seperti itu akan keluar dari mulutnya.

Atau lain waktu, beliau bilang, “Ya udah kalau mau resign dan istirahat dulu. Nanti kita pikirin gimana caranya nambal kebutuhan rumah tangga.” – padahal saya paham banget, kalau saya nggak provide kebutuhan di rumah, ibu saya pasti pontang-panting. Akhirnya memang saya nggak jadi resign, dan dengan polosnya ibu saya menanggapi, “Aduh, untung deh nek, kamu nggak jadi resign. Mama udah pusing.” Saya ketawa.

Namun akhir-akhir ini, ibu saya mulai fokus ke satu topik. Kesendirian saya.

Kadang, saat kami sedang merokok bareng di balkon, ibu saya bisa tiba-tiba berucap, “Nek. Buka hati. Jangan kayak gini terus.” Dengan wajah sedikit murung.

Dalam suasana sedikit santai, beliau akan bilang, “Mama doain kamu terus. Biar dapat pasangan yang sayang kamu, yang terima kamu apa adanya, yang bisa terima kondisi kita.” Sambil tertawa-tawa.

Atau kadang bercanda, “Feeling mama sih, ujung-ujungnya kamu jadian sama si anu, deh.” Menyebut nama teman laki-laki saya yang menjadi favorit beliau. Yang biasanya saya tanggapi dengan mengerang malas.

Hari ini tiba-tiba beliau bilang, “Nek, kamu jangan sama laki laki cemen lagi, ya. Kamu kan udah tahu rasanya sama laki-laki yang bentse (ibu saya menyebut laki-laki tidak tegas dengan “banci” – mohon dimaafkan), jangan mau sama yang bentse lagi, ya. Udah cukup lah yang kemarin itu kamu disia-siain. Kalau kamu bisa lihat dari awal, ini lelaki bentse, tinggalin aja.”

Saya cuma ketawa ketawa.

Beliau menambahkan, “Cari yang tegas, yang memperjuangkan kamu. Itu bener tuh kata orang waktu itu (dulu saya pernah diramal, yang kebetulan hasilnya tepat), kamu terlalu keras sama dirimu. Kamu nggak bisa sama laki-laki yang nggak tegas. Cari yang bisa terima kamu apa adanya.”

Padahal saya nggak pernah mikir sampai segitunya, dan saya malah jawab, “Nggak ada yang begitu, Ma. Hidup nggak gitu jalannya. Kita kan nggak tahu. Yang hari ini baik sama aku, besok bisa lain. Yang di depan baik, ternyata tukang pukul perempuan. Yang jantan dan ngajak nikah, jangan-jangan udah punya istri.” Lalu saya tertawa.

“Ya jangan dapet yang begitu lah…” dan suaranya sedih.

Karena hal-hal yang begini, dulu saya nggak pernah curhat sama ibu saya. Saya takut beliau kepikiran. Seperti sekarang. Ibu saya terus-terusan tanya tentang pacar.

Tapi mungkin memang sudah saatnya saya terbuka sama beliau. Sudah saatnya saya percaya, beliau kuat melihat saya jatuh.

Sudahkah kalian curhat sama ibu kalian hari ini?

9 responses to “Me vs My Mom

  1. Gw, seumur-umur ga pernah curhat sama nyokap. ;P
    hihihi…
    Sama sih kayak lo dulu sama nyokap lo, ga bisa aja gitu lihat nyokap sedih/khawatir kalo tau gw ga lg “baik-baik aja.”

    • Iya, dulu gue mikir gitu. Tapi sekarang gue lebih pengen terbuka aja ama nyokap. Apalagi nyokap emang pernah ngeluh kalo gue gak pernah cerita apa-apa ke nyokap. Jadi ada ngerasa bersalah gitu.

  2. pertama kali patah hati dulu dan kasusnya karna diselingkuhin, aku gak curhat yang gimana2 ke mama, tapi dia tau anaknya ini sedih setengah mampus karna asik menangis dan bermuram durja. Satu-satunya yang dia bilang ttg masalahku saat itu adalah “Nanti, akan ada laki-laki yang jauh lebih baik untukmu, bukan saat ini, tunggu saja” :p *puji Tuhan sekarang sdh punya suami yang jauhhhh lebih baik dr si peselingkuh itu hahahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s