5 Sikap Cowok yang Nyebelin (Tapi Ngegemesin)

Seperti cewek yang kadang suka ribet, nggak jelas maunya apa, bikin pusing, cowok juga adalah jenis makhluk yang tidak lepas dari kekurangan. Bahkan, ada beberapa kelakuan nyebelin cowok yang hampir pasti dimiliki semua cowok. Tapiii… walaupun nyebelin, justru kelakuan-kelakuan yang kayak gini ini, nih, yang bikin cewek suka gemes dan tambah sayang sama cowoknya.

1. Gak Mau Kalah Pinter

Laki pada umumnya.

Yang namanya cowok, biasanya selalu pengen keliatan lebih pinter dari ceweknya. Entah kenapa. Kalau bahas hal-hal yang cowok nggak ngerti, tapi ceweknya ngerti, cowok biasanya bakal belagak ngerti, atau malah sama sekali nggak mau bahas. Kalau mentok, biasanya mereka bakal bilang, “Ya, deh. Aku nggak sepinter kamu.”

Sikap ini emang sebenernya nyebelin. Cewek jadi bingung mau ngapain. Tapi sebenarnya, cewek gemes kalo ngeliat cowok lagi ngerasa kalah pintar, tapi nggak mau nunjukkin. Cewek nggak masalah kalau cowoknya nggak sepintar dia (yeah well, walau tentu saja cowok cerdas itu seksi luar biasa, sama seperti cowok yang nganggep dapet cewek dengan big boobs itu anugerah – tapi nggak wajib dan bukan segalanya), yang lebih penting adalah si cowok bisa diandalkan atau nggak.

Lagipula, sebenarnya bukan siapa lebih pintar dari siapa. Tapi apa yang cewek tahu memang belum tentu cowoknya paham, sama seperti ada hal-hal yang cewek nggak ngerti tapi cowoknya ngerti luar dalam.

2. Insecure

“Lagi di mana? Sama siapa? Apa? Temenmu yang namanya Andre? Kamu ngapain sama dia? Dia tuh kan naksir kamu. Gak percaya? Aku tuh cowok. Aku ngerti banget kalo cowok naksir kayak apa. Aku lebih tahu dari kamu.”

Ngaku aja deh, semua mantan pacar dan pacar, pasti pernah ngucapin kalimat “Aku tuh, cowok. Aku bisa liat dia naksir sama kamu.” Ya kan?

Biasanya cewek suka sebel kalau cowoknya mulai ngomong kayak gitu tentang teman, sahabat, atau atasan kita di kantor. Yang cowok nggak ngerti, kalo cewek udah sayang sama cowoknya, biasanya cewek nggak akan peduli ada berapa pun cowok yang naksir dia (kecuali kalo cewek lo gatel). Dan walau kadang cewek sebel digituin sama pacarnya, tapi cewek seneng. Seneng karena pacarnya masih bisa cemburu dan ngingetin dengan cara kayak gitu. Nyebelin sih, tapi tetep bikin hati meleleh.

3. Ngeyel

“Aku ke rumahmu ya.”

“Jangan deh, aku lagi sakit. Mau istirahat.”

“Pokoknya aku ke sana.”

“Nggak usah. Nanti kamu ketularan.”

*15 menit kemudian tiba-tiba udah di depan rumah*

Awalnya pasti cewek bakal kesel, udah dibilangin gak usah dateng malah ngeyel. Mau istirahat, malah diganggu. Tapi palingan 10 menit kemudian ceweknya udah meluk-meluk si pacar. Kesenengan. Udah dilarang tapi tetep ngotot mau ketemu. Rasanya kayak disayang. Kalau ngeyelnya kayak gini, meskipun ceweknya cemberut, di dalam hati mah tetep aja ge-er dan tambah sayang sama cowoknya.

4. Sok Ngatur

Cieee…

 

“Jangan pulang malem!”

“Makan yang banyak! Itu jangan disisain.”

“Jangan kemana-mana. Pokoknya aku jemput!”

Secuek apapun cowok, ada kalanya dia tiba-tiba sok ngatur. Kadang bikin cewek jadi cemberut. Tapi bukan cewek nggak tahu kalau cowok ngatur-ngatur itu karena kebutuhannya sebagai lelaki untuk menjadi pemimpin bagi cewek yang dia sayang (well, kadang juga emang gara-gara cowoknya juga sih yang resek kayak satpam). Itu makanya kadang cewek, walau sekesal apapun, masih tetep mau nurut sama cowoknya. Sebagai perempuan, kita ngerasa diperhatikan dan dipimpin kalau dilarang/diatur.

KECUALI… kecuali kalo cowoknya ngaturnya berlebihan sampai segala ngelarang main sama teman, atau ngatur gaya berpakaian. Amit-amit kalau punya cowok kayak gitu.

5. Kolokan

Selain suka ngatur, kadang ada kalanya cowok malah minta diatur. Nggak mandi-mandi, sampai disuruh ceweknya mandi. Nggak mau makan sampai ceweknya harus segala bela-belain dateng untuk bawain makanan. Berantem sama orang tua, curhat ke ceweknya, dan baru mau baikkan sama orang tua kalau disuruh ceweknya. Dan masih banyak lagi.

Kami, kaum cewek, ngerti banget deh, kalau kalian para cowok lagi kumat kolokannya.

Ada kalanya, cewek ngerasa mau nggak mau harus jadi “Mama” untuk cowoknya. Gara-gara cowoknya yang bandel lah, manja lah, males lah, susah diatur lah. Ya kadang capek, sih. Masa hal-hal kayak gitu harus dibilangin, harus diurusin, harusnya kan cowok nalar sendiri lah. Tapi siapa bilang cewek nggak suka? Diem-diem cewek suka untuk sekali-sekali berperan sebagai “Mama”. Cewek suka kalau cowok minta diatur dan diurusin (inget, sekali-sekali), rasanya pengen marahin si pacar, tapi abis itu ngemanja-manjain. Gimanapun, udah naluri cewek untuk “ngurusin” orang yang dia sayang.

I love you!

Cewek justru sering luluh sama kelakuan ajaib cowok yang kayak di atas, selama itu nggak berlebihan dan keseringan. Apapun yang overdosis emang selalu malesin, kan.

Mungkin selain list yang saya bikin, masih banyak lagi kelakuan cowok yang aneh dan nyebelin tapi diem-diem disukai kaum cewek. Silakan aja yang mau nambahin :))

23 responses to “5 Sikap Cowok yang Nyebelin (Tapi Ngegemesin)

  1. Sayangnya suamiku bukan tipe pencemburu, padahal seru jg kl sesekali suami ngerasa ‘insecure’, sesekali yeeee gak tiap hari😀

  2. biasanya sih gw bilang gini ama cewek gw,
    “udah mamam belum..?” terus dia bilang “geli banget dechhh!” wkakwkakwk. gw juga ngerasa geli sih! soalnya alay bangketzz, tapi gw lucu aja sih, soalnya cewek gw emang kaya anak2, cengeng, dan manja! cuma kalo gw bilang gitu kayanya dia sebel bangetss! hahahahaa

  3. Bagi gw, cewek yang ngga mau dilarang ini itu padahal untuk kebaikan dia sendiri….gw bakal mikir ulang untuk macarin dia….

    Pemimpin hanya mau memimpin orang yang MAU untuk dipimpin.

    • Cewek pinter biasanya nyari partner hidup. Bukan pemimpin.

      By the way, kalimat terakhirnya agak salah deh. Pemimpin harus bisa membuktikan dirinya layak memimpin agar ada orang yang mau dipimpin. Ketua kelas jaman sekolah aja harus milih yang layak jadi pemimpin, padahal jabatannya cuma buat setahun. Apalagi kepala keluarga🙂

      • I’ll give you one example

        Ibarat atasan ama bawahan, kalo bawahannya suka telat, suka membantah, ngga terima masukkan, etc….pilihannya cmn dua….atasan akan cuek (biar aja dapat rapor merah dari HRD) or dia akan marah2 ngga jelas….kalo kata atasan gw “kalo bandel, gw males buang2 waktu” toh masih banyak yang nurut, energik, mau maju, etc.

        Begitu juga dalam asmara. Kalau yang dipimpin itu batu, ngeyel, ngga nerima masukkan, siapa yang mau / betah menjalin hubungan sama dia? You know the answer.

        Itu menurut gw pemimpin hanya mau memimpin orang yang mau untuk dipimpin.

        It’s one of the example in our life. There’s a lot of example in there.

      • Dan seseorang baru bisa jadi atasan kalau dia layak jadi atasan. Sementara atasan yg arogan, tidak menghargai karyawan, tidak mau mendengar saran orang lain, biasanya pegawainya pada pindah ke perusahaan lebih baik… Karena, siapa yang betah menjalani hubungan dengan atasan kayak gitu?

        Atau perusahaannya simply bangkrut.

      • Makanya ada yang namanya kerjasama….

        Sering kali cekcok dalam hubungan terjadi karena ketidaksesuaian antara yang memimpin dan yang dipimpin.

        Lo ngga suka ya resign aja, simple. Lo suka ya tinggal disitu.

        Tiap individu yang terlahir sebagai pemimpin (terlepas dari cara dia dulu dipilih seperti apa) punya caranya sendiri untuk memimpin.

        Ada yang makan hati, ada yang baik, ada yang cuek namun perhatian, etc. Tinggal yang bertindak sebagai yang dipimpin aja mau atau ngga menyesuaikan? mau ya monggo, ngga yaudah…silahkan cari “leader” yang laen,

        simple.

      • Gak ada yang namanya individu sudah jadi pemimpin sejak lahir. Itu pemikiran misogynist dan purba. Pada kenyataannya banyak perempuan yang lebih dewasa, lebih cerdas, lebih bisa cari duit, dan lebih layak jadi pemimpin daripada laki-laki. Pemikirian misogynist yang dangkal kayak gitu bikin laki-laki yang tidak sanggup menafkahi dan nggak becus mengurus keluarga jadi merasa berhak tetap menuntut diperlakukan sebagai pemimpin, padahal (misalnya) buat makan sama bayar cicilan rumah aja dibayarin istri. Pemikiran misogynist kayak gitu bikin laki-laki merasa berhak menganggap perempuan sebagai warga kelas dua/sebagai pembantu. FYI, nggak ada perempuan yang mau dianggap sebagai pembantu/bawahan sama laki-laki. Apalagi kalo pada kenyataannya, laki-laki itu nggak becus menafkahi, kurang cerdas, pemalas, dan kasar sama perempuan.

        Anda lebih baik belajar dulu menghargai perempuan sebagai individu yang sejajar dengan Anda, yang memiliki hak dan kewajiban yang sama. Selama Anda masih berpikir laki-laki terlahir dengan privilege menjadi pemimpin, berarti kita nggak akan nyambung karena kita ada di level pemikiran yang jauh berbeda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s