Tips Merawat Rambut Keriting Panjang (*untuk cewek males dan kere kayak saya)

Akhir-akhir ini, banyak yang nanya sama saya, “Le, rambut lo kok, bagus? Gimana sih, cara ngerawatnya?” Sebenarnya udah beberapa bulan belakangan, sih, ada aja cewek yang nanya cara saya merawat rambut (cie gue – PREEET!).

Masalahnya gini, rambut saya nggak sebagus itu. Ujungnya pecah-pecah, ngembang, kering, dan kadang suka diomelin mbak-mbak salon langganan kalo misalnya saya lagi cuci-blow/creambath (“Rambutnya nggak dirawat, ya? Mestinya minimal 2 minggu sekali tuh, creambath. Bukan tiga bulan sekali!”- lo enak tinggal nyuruh, lah gue yang bayar kan pait juga…)

Tapi bukan berarti saya nggak merawat rambut sama sekali. Ya gini susahnya punya rambut keriting, tebal, dan panjang. Kalau nggak dirawat, waduh, bisa jadi sarang kecoa. Mau nggak mau memang harus dijaga.

Ada 6+1 masalah yang paling sering dialami cewek berambut panjang dan tebal kayak saya:

  1. Ngembang
  2. Ujung bercabang
  3. Rontok
  4. Kusut
  5. Ketombe
  6. Berminyak

+1. Kagak punya duit dan waktu buat nyalon dan perawatan rambut sering-sering kayak wanita high class ibu kota pada umumnya

Waktu saya masih malas ngerawat rambut, udah sampe putus asa saya menghadapi semua kendala di atas. Saya mikirnya satu-satunya cara buat menghindari masalah rambut saya, ya, harus sering-sering ke salon. Apa daya duit ngepas, mantan pacar nggak pernah kasih jatah uang jajan yang bisa dipake buat nyalon, dan daripada nyalon saya emang lebih milih tidur atau main sama temen-temen.

Tapi sekarang semua masalah itu udah jarang saya alami. Dan saya belakangan tahu, ternyata ngerawat rambut kayak gini nggak seribet dan semahal itu. Yang penting jangan malesnya kebangetan aja (padahal sebenarnya saya cukup malas loh, dalam merawat rambut). Kalau saya yang males, sibuk, dan kere begini aja bisa, kalian juga pasti bisa ngelakuin hal di bawah ini.

Karena nggak punya budget nyalon seminggu sekali, saya lebih memaksimalkan pengeluaran saya untuk beli perlengkapan mandi dan rambut yang memadai. Setelah beberapa kali ganti-ganti merk dan nyoba ini itu, saya menemukan bahwa produk-produk di bawah ini paling ngaruh buat rambut saya.

Shampoo + Conditioner

Keramaslah minimal 2 hari sekali biar rambut tetap bersih, dan selalu pake conditioner untuk mencegah rambut kering dan mengembang. Saat memakai conditioner, jangan sampai kena kulit kepala, cukup bagian rambut saja. Kalau kena kulit kepala, biasanya kulit kita akan jadi lembap, berminyak, dan ketombean.

Merk yang saya pakai biasanya Arnika, for both treatments. Merk ini biasanya saya beli di apotek Century atau Guardian. Kalau lagi nggak nemu Arnika, biasanya saya ganti dengen TreSemme botol ungu. Biasanya saya selalu memakai shampoo dan conditioner dari merk yang sama. Tapi, conditioner Sunsilk Nourishing Soft & Smooth juga cukup ampuh untuk membuat rambut lebih halus dan lembut walau dikombinasikan dengan shampoo merk apapun. Dan semua produk tersebut, harganya ramah di kantong!

Arnika (klik untuk sumber link)

Pelembap Rambut

Setiap habis keramas, saya selalu mengeringkan rambut saya menggunakan handuk sampai setengah kering, kemudian dibiarkan gitu aja. Kadang saya pakai blow rambut, tapi tetap hanya sampai setengah kering. Sebenarnya lebih karena males, sih. Rambut saya kan tebel banget, capek kalau harus nunggu sampe kering beneran.

Habis itu, saya pakai pelembap rambut. Yang biasa saya pakai adalah Makarizo Repair Mask. Nggak tahu sugesti atau gimana, tapi ujung rambut saya tidak pecah-pecah separah sebelumnya. Sebelum Makarizo, saya pakai Ellipse. Produk ini juga bagus, kok. Rambut jadi lebih lembut dan wangi.

Makarizo Hair Repair Mask
Ellipse Hair Vitamins

Selain pelembap, saya juga pakai Pantene Night Miracle kalau kebetulan keramasnya pas sebelum mau tidur. Pelembap rambut ini juga saya pakai hanya di ujung rambut. Karena seperti conditioner, jika pelembab terkena kulit kepala, biasanya akan membuat rambut kita ketombean.

Pantene Night Miracle

Leave On

Karena saya pemalas dan malah keramas cuma 2 kali sehari instead of setiap hari (Boooook, pegel keleus keramasan tiap hari… rambut panjang tebel gini!), di hari saya tidak keramas, saya selalu memakai leave on sebelum keluar rumah. Tujuannya biar rambut nggak kering, dan nggak bau. Maklum, rambut tebel gampang banget jadi tempat bau asap rokok dan knalpot mengendap. Yang biasa saya pakai adalah Pantene Damage Repair Serum (sekali lagi, jangan kena kulit kepala).

Pantene Intensive Damage Repair Oil

Selain menggunakan produk rambut di atas, saya juga masih nyalon sesekali. Biasanya untuk creambath tiap 2-3 bulan sekali, dengan budget 150ribu-200ribu per nyalon (sudah termasuk tips kapster). Setiap 3-6 bulan sekali, tergantung kebutuhan, saya potong rambut. Seringnya hanya potong ujung saja, terutama kalau sudah mulai bercabang.

Saya juga punya trik paling ampuh untuk ngakalin rambut ngembang, dan trik ini saya dapatkan dari 9gag. Iye 9gag beneran. Saya sudah berhenti nyisir rambut sejak 2013. Saya nggak pernah lagi nyisir rambut kecuali kalo ke salon dan disisirin sama mas-mas tukang ngeblow rambut.

Nggak jadi kusut, Le?

Kalau udah lama, nggak segitunya! Malah rambut jadi jarang rontok, lebih lemas dan rapih, plus nggak ngembang.

Waktu awal-awal berhenti nyisir, saya selalu pakai pelembap rambut untuk ngerapihin rambut saya. Tapi kalau sekarang, walaupun skip pakai pelembap, rambut saya tetap normal. Masih rontok, masih ngembang, kalo nggak keramas atau abis kena hujan tetep ketombean, tapi jauhhhhhh lebih mending dibanding 2 tahun lalu.

Nah. Kurang lengkap apa coba penjelasan dari saya? Silakan dicoba tips dari saya. Awal-awal mungkin belum terlihat perubahannya. Tapi kalau dilakukan secara rutin, dalam 3 bulan pasti akan kelihatan, kok, hasilnya. Lihat aja sendiri di foto before-after saya.

*Kagak ada bedanya dah, Le...* Brisik!
*Kagak ada bedanya dah, Le…*
Brisik!

Selamat mencoba, ya 🙂