5 Cara Mempertahankan Pasangan yang Paling Nggak Banget

Kadang, ada masanya, pasangan kamu udah nggak mau ngejalanin hubungan kalian lagi. Simply karena bosan, gak sayang lagi, atau nggak tahan dengan kamu, atau ketemu gebetan lain yang lebih menarik. Dan seringnya kita nggak mau ngelepas gitu aja. Ya wajar, kita punya investasi perasaan, dan nggak enak banget rasanya jadi orang yang ditinggal.

Pedih, Jendral.

Banyak cara orang lakukan untuk mempertahankan hubungannya. Mulai dari ngemis-ngemis, janji mau berubah jadi lebih baik, ngajak ngobrol cari solusi danlainsebagaibagainya. Bebas sih, mau gimana caranya untuk memperjuangkan orang yang kamu sayang, hubungan yang udah kalian bangun. Wajar.

Tapi, jangan sampai melakukan salah satu dari 5 hal di bawah ini…

1.Mengancam bunuh diri.

Mohon maaf sebelumnya.

LO CAPER BANGET, ANJIS!

*uhuk*

First of all, kalian harus ngerti. Cinta itu nggak bisa dipaksain. Kalian ngancem bunuh diri, kemudian pasangan kalian nggak jadi ninggalin karena takut. Tapi kalian tahu kan, itu bukan sayang, bukan cinta? Itu namanya KA-SIH-AN.

Yah, kalau menurut kalian “Gak apa-apa dia gak cinta gue, yang penting dia gak boleh ninggalin gue!”, saya cuma bisa bilang… kalian adalah jenis manusia paling egois di dunia. Kalian nggak mikirin perasaan pasangan, gak mikirin kalau dia stress dan tertekan karena ulah kalian, gak mau peduli kalau pasangan kalian gak bahagia. Dengan ego sebesar itu, berani-beraninya kalian ngaku sayang.

2.Nyakitin diri sendiri.

Lo caper banget, anjis.

Percayalah. Yang ada pasangan kalian makin ilfil pas dikirimin foto tangan kalian dengan bekas sayatan silet, plus caption, “Kamu yang bikin aku jadi begini ­čśą ”

3.Ngemis-ngemis

Saya percaya banget dengan kutipan di bawah ini.

best-love-quotes-if-you-have-to-beg-someone-to-be-in-your-life-they-dont-belong-there

Karena saya tahu rasanya menyayangi seseorang, dia nggak perlu ngemis-ngemis juga saya bakal bertahan di sampingnya. Mau dia nyebelin, keras kepala, cuek, saya nggak ninggalin. Karena saya sayang. Dia nggak perlu nangis-nangis minta jangan ditinggal.

Tapi kalau misalnya udah nggak sayang, mau dia beliin pesawat terbang juga, tetep aja nggak sayang.

Lagian, lebih menarik orang yang bilang, “Aku gak mau putus. How can we fix this?” daripada, “Please jangan tinggalin aku. Please. Tanpa kamu aku cuma bekas bungkus bumbu indomi.”

4.Dari pacar jadi satpam

Saking nggak mau kehilangan banget, trus kamu berubah jadi pacar rasa satpam. Tiap ketemu, cek handphone, cek email, sms, DM di twitter, facebook, sampe ngecek tititnya masih ada di tempatnya atau nggak. Tiap jam, ngecek lokasi pacar, di mana, sama siapa, pake baju apa, bawa duit berapa, lagu kesukaannya apa, trus cita-cita, hobi, sama kata mutiara. Minta send location, foto lokasi, nomor hape temen-temennya, fotokopi akte kelahiran, ari-ari waktu baru lahir, sebelah ginjalnya. Abeessss…..

Kalo orang udah nggak sayang, mau dikontrol kayak gimana juga, isi hatinya mah nggak akan berubah.

5.Alih profesi jadi tukang teror

Mention cewek-cewek yang suka caper sama si pacar di twitter, ngamuk-ngamuk, nyuruh jangan gangguin pacar.

Nanya no hape cewek-cewek yang ada di phonebook pacar. Ditelponin satu-satu.

Saya pernah ditelepon sama pacarnya sahabat, pacarnya mantan, yang marah-marah sama saya. Nanya saya siapa, hubungannya apa. Yang ada, abis itu saya hubungin teman saya dan bilang, “Bisa didik cewek lo dikit, gak?”

Lo (cewek maupun cowok) kalo kayak gitu, cuma bikin malu diri lo dan pasangan lo. Sebagai orang yang pernah diteror begitu, saya malah jadinya ngetawain keduanya. Si ceweknya maupun cowoknya. Kadang malah iseng sengaja manas-manasin kalo ceweknya masih ribet.

Sekarang, kalo pacar lo emang gatel, lo mau neror orang, mo jadi kayak anjing herder yang gonggongin tiap orang yang deketin pasangan lo, gak akan ngaruh. Kalau pasangan lo respek sama lo, sayang sama lo, dia gak akan ngejatuhin lo di depan orang. Dia gak akan gatel sama orang lain.

Dont-Force-Pieces-That-Dont-Fit-1

Trus kalo kalian nanya, “Lah, Le… kalo gitu cara mempertahankan pasangan yang bener, gimana?”

Saya nggak bisa jawab, karena saya selalu percaya, kita cukup berusaha jadi pasangan yang terbaik aja. Kalau misalnya kita udah berusaha setia, ngasih perhatian, menahan marah, kompromi, dan ngertiin pasangan tapi masih nggak cukup buat dia… ya udah. Biarin aja dia pergi. Mungkin emang kita simply gak diciptakan untuk satu sama lain.┬áNanti pasti bakal nemu orang yang bisa nerima kekurangan kita ­čÖé

Kalo saya lihat ada cewek genit-genit sama pasangan saya, saya cuma nanya sama pasangan “Ni cewek siapa? Dan apa hubungan kalian?” Abis itu saya diem aja dan merhatiin, mau sampe mana nih. Saya nggak akan repot-repot ngelarang atau ngelabrak ceweknya. Bukan karena nggak sayang, tapi karena saya tahu, kalau dia sayang sama saya, dia gak akan kegatelan sama cewek lain. Karena saya nggak akan pernah kayak gitu sama dia.

Saya lebih takut buang-buang waktu dengan orang yang salah. Patah hati kan sakitnya cuma sebentar. Menghabiskan sisa umur dengan orang yang salah, sakitnya seumur hidup.

Kalau misalnya ada yang punya saran untuk mempertahankan pasangan tanpa ngelakuin 5 hal di atas, silakan aja di-share. Kali-kali ada yang butuh.

Have a great weekend, all!

Saran Menghadapi Patah Hati yang Paling Sering Gue Denger

Pernah patah hati parah banget sampe hati berdarah-darah? Be it diselingkuhin, diputusin sepihak, pacar dijodohin sama ortunya, mergokkin pacar jalan bareng cowok/cewek lain, atau baru ketahuan belakangan kalo pacar lo ternyata ringan tangan dan taik-taik lainnya?

Gimana rasanya, Ciyn?

Taik banget lah, ya. Gak terkatakan.

Biasanya apa hal pertama yang lo lakuin kalo dalam kondisi begitu? (Selain nyilet-nyilet tangan) Curhat? Pasti curhat lah, ya. Curhat ke temen, ortu, sahabat, gebetan baru, ban serep cadangan selama ini, siapa aja lah.

Gue baru sadar, kalo lo cerita masalah-masalah yang taik begini, pada dasarnya semua orang punya saran yang mirip-mirip. Mulai dari yang normal sampe radikal. Gue coba nyimpulin saran-saran yang sering gue denger selama ini. Dan bersiaplah, karena beberapa saran emang taik banget.

1. Go out and have fun with friends.

Standar. Perkaranya cuma satu. Kalo duit lo dikit, lama-lama pedes juga. Tapi yang pasti, di sini ini nih lo tahu seberapa pedulinya sahabat-sahabat lo sama diri lo. Value them, keep them forever.

2. Shopping! Buy all the stuff you want.

Doesn’t work for me. Tante masih harus nyetor uang belanja ke ortu, gak bisa seenaknya belanja.

3.Mabuk-mabuk’an (ducapkan dengan huruf “k” yang menggantung)

Ngabisin duit, hepinya cuma 3 jam. Gue masih lebih milih shopping, sih. Kecuali kalo mabu’-mabu’annya dibayarin :p

4. Travelling

Ini juga butuh duit, sih. Tapi patut dicoba. Apalagi kalo bisa travelling bareng temen-temen deket. Abis itu lo bisa ketawa bareng temen-temen semaleman sambil taik-taik-in mantan lo yang brengsek itu.

5. Cari pacar baru

Kalo lo seganteng Zumi Zola atau secakep Mariana Renata, sih, ini bisa banget. Lah kalo muka lo pas-pasan?

6. Jatuh cinta lagi

Coba, jelasin ke Tante. Mana yang bisa langsung jatuh cinta setelah diputusin dengan tidak terhormat?

7. Kiss someone else

Bagus kalo gak ditampar :p Tapi gak ada salahnya lah kalo lo coba nyium orang lain (ya itu juga kalo ada yang mau ya dicium sama lo. hahahah…)

8. Get laid

Hellooo, situ pikir sini cewek apaan. Segel masih ada, nih. Sayang banget kalo dilepas cuma buat ngelupain mantan. Tapi kalo yang udah sexually active, mungkin bisa dipraktekkan. Menurut temen gue, saat lo get laid, kegiatan tsb melepaskan hormon-hormon yang bisa bikin lo merasa happy dan abis itu lo bakal gak inget lagi sama mantan lo.

Yang udah pernah nyoba, Tante dikasi tau, dong. Ini bener gak, sih? Penasaran aja…

9. Get laid with so many people until you feel numb

Well, ati-ati HIV sama bunting ya, Kak!

10. Date whoever you can find, and have another heart break

Menurut sahabat gue, lebih baik nimpain rasa sakit yang parah dengan rasa sakit yang lebih ringan. Kalo patah hati yang parah sembuhnya lama kan tuh. Lo jadian sama orang, siap-siap patah hati lagi. Nanti pas patah hati sama orang baru itu paling sakitnya sebentar. Yang penting lo lupa sama sakit yang lama.

Bagus kalo lupa, lah kalo sakitnya dobel? Mamam, tuh…

Nah, silakan ya. Yang lagi struggling, nangis-nangis, coba baca dulu tips dari Tante (ya dari temen-temen gue, sih, maksudnya). Kalo ada yang sukses, mau dong gue dikasi tau (sambil gosipin mantan lo).